RUANG ANGKASA SCIENCE

Pemandangan Angkasa Luar Menakjubkan Yang Telah Dinikmati Di Tahun 2020

Pahami Dulu – Pemandangan angkasa luar menakjubkan yang telah dinikmati di tahun 2020, mulai dari gambar ulang tahun ke-30 Hubble hingga cuplikan pengambilan sampel yang berani di asteroid. Berikut pilihan pemandangan angkasa luar yang menakjubkan.

‘Terumbu kosmik’ Hubble

Image
Terumbu cosmik Credit NASA/ESA

Untuk menandai peristiwa hari jadinya yang ke-30 Teleskop Hubble pada bulan April, sebuah gambar luar biasa dirilis yang menunjukkan wilayah pembentukan bintang di dekat galaksi Bima Sakti kita.

Dalam potret Hubble yang luar biasa ini, nebula merah raksasa (NGC 2014) dan tetangganya yang lebih kecil berwarna biru (NGC 2020) berada di Awan Magellan Besar, sebuah galaksi satelit Bimasakti yang terletak 163.000 tahun cahaya.

Inti dari NGC 2014 adalah kumpulan bintang-bintang terang, yang masing-masing 10 sampai 20 kali lebih besar dari Matahari kita.

Nebula adalah awan debu dan gas antarbintang yang luas di mana pembentukan bintang dapat terjadi.

Gambar itu dijuluki “terumbu kosmik”, karena para astronom mengira nebula itu menyerupai dunia bawah laut.

Sebuah dokumenter BBC Horizon, disiarkan bertepatan dengan hari jadi, memamerkan visualisasi 3D yang menakjubkan dari gambar-gambar ikonik Hubble – seperti Pilar Penciptaan, bagian dari Nebula Elang.

Pengambilan asteroid

Tahun 2020, Osiris-Rex NASA melakukan manuver “touch and go” yang berani dengan asteroid Bennu, untuk mengumpulkan sampel batuan dan tanah untuk dikirim ke Bumi.

Asteroid seperti Bennu adalah peninggalan primitif dari awal Tata Surya. Mereka adalah blok pembangun planet yang bebas berkeliaran, dan menawarkan jendela ke bagaimana dunia seperti Bumi muncul.

Baca Juga :   Danau Dalam yang Memiliki Kecenderungan Berbahaya Untuk Meledak di Afrika Tengah

Untuk mengumpulkan sampel, Osiris-Rex menggunakan boom panjang dengan ruang pengumpulan berbentuk cincin di ujungnya. Pesawat ruang angkasa itu turun menuju permukaan Bennu, mengirimkan semburan nitrogen saat ledakan itu melakukan kontak dengan asteroid.

Ini agar gas akan mengaduk permukaan Bennu, memungkinkan fragmen asteroid mengapung ke ruang pengumpulan.

Strategi tersebut tampaknya berhasil, seperti yang terlihat pada gambar di atas.

Sementara itu, pada 5 Desember, misi Jepang untuk mengumpulkan sampel dari asteroid yang berbeda kembali ke Bumi dengan temboloknya yang berharga. Pesawat ruang angkasa Hayabusa-2 merilis kapsul pengembalian sampelnya, yang diterjunkan dengan aman di gurun Australia.

Sampel tersebut akan dianalisis di fasilitas kurasi di Kota Sagamihara, Jepang.

Close-up dengan Matahari

Video Penampakan Matahari

Bulan Januari dirilis gambar yang diambil oleh Daniel K Inouye Solar Telescope (DKIST) di Hawaii yang menunjukkan permukaan Matahari dengan detail yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Gambar menunjukkan struktur mirip sel yang kira-kira seukuran negara bagian Texas AS. Mereka adalah massa gas panas, tereksitasi, atau plasma.

Area terang menunjukkan di mana materi ini naik; jalur gelap di antaranya adalah tempat plasma yang lebih dingin tenggelam.

DKIST adalah fasilitas baru di Haleakalā, gunung berapi setinggi 3.000 m di pulau Maui di Hawaii.

Para ilmuwan ingin menggunakannya untuk mengungkap wawasan baru tentang perilaku dinamis bintang induk kita, dengan harapan mereka dapat meramalkan ledakan energiknya dengan lebih baik.

Baca Juga :   Kutub Utara Magnetik Bumi Telah Berubah

Letusan kolosal partikel bermuatan ini dapat merusak satelit yang mengorbit Bumi, membahayakan astronot, dan bahkan melumpuhkan jaringan listrik.

Terbang Melewati Jupiter

Terbang Melewati Jupiter

Diluncurkan pada 2011, pesawat luar angkasa Juno NASA terus mengirimkan kembali gambar-gambar menakjubkan dari planet terbesar Tata Surya – Jupiter.

Wahana tersebut menangkap citra geladak awan raksasa gas yang berputar-putar saat melakukan penerbangan jarak dekat ke-27 di dunia pada 2 Juni.

Ilmuwan warga Kevin M Gill kemudian mengubah data tersebut menjadi video, yang menggabungkan 41 gambar diam yang diambil selama umpan jarak dekat Juno.

Gambar diam diproyeksikan secara digital ke sebuah bola, dengan “kamera” virtual yang memberikan pemandangan Jupiter dari berbagai sudut.

Antara lain, rekaman tersebut memberikan pemandangan menakjubkan dari fitur Jupiter yang paling terlihat, titik merah raksasa – yang sebenarnya adalah badai raksasa yang sedang berlangsung.

Pengujian Pesawat Ruang Angkasa

Image 1
Pesawat Ruang Angkasa -credit to SpaceX

Tampak seperti kapal roket dari zaman keemasan fiksi ilmiah, kendaraan Starship Elon Musk akan – pada waktunya, dia berharap – mengangkut manusia ke Planet Merah.

Pada bulan Desember, SpaceX menguji prototipe lengkap kendaraan pertama, mengirimkannya dalam penerbangan 12,5 km langsung dari landasannya di fasilitas perusahaan Boca Chica di Texas Selatan.

Kami sedikit curang dengan penyertaannya di sini, karena gambarnya tidak berasal dari luar angkasa. Tapi kita mungkin melihatnya di sana suatu hari nanti, dalam waktu yang tidak terlalu lama.

Baca Juga :   Laba-Laba Rubah Besar Bermata Delapan Kembali Ditemukan

Penerbangan uji coba memamerkan beberapa fitur unik pesawat ruang angkasa, termasuk mesin Raptor yang membakar metana dan lintasan penerbangan yang mencakup pendaratan menghadap perut ke Bumi diikuti dengan membalikkan kembali ke vertikal sebelum mendarat.

Pada tahap pengujian inilah prototipe Starship, bernama SN8, mendekati pad sedikit terlalu cepat dan keras, menyebabkan apa yang digambarkan Musk sebagai RUD – pembongkaran tak terjadwal yang cepat. Dengan kata lain, tabrakan. Sumber : BBC

Pengujian Pesawat angkasa SpaceX