MILITARY MILITER WORLD UPDATE

Rusia akan Gunakan Rudal Hipersonik dalam MULAI Negosiasi Baru dengan AS: Putin


Pahami dulu – Rusia akan Gunakan Rudal Hipersonik dalam MULAI Negosiasi Baru dengan AS: Putin. Rusia telah mengisyaratkan kesiapan untuk memasukkan senjata hipersonik dalam negosiasi perjanjian kontrol senjata START Baru.

“Senjata hipersonik presisi tinggi belum diperhitungkan .. Dan mereka (AS) memberi tahu kami: kami dengar Anda memilikinya, kami belum memilikinya, kami perlu mempertimbangkannya. Kami tidak menentang, mari kita pertimbangkan jumlah kapal induk dan jumlah hulu ledak. Kami tidak keberatan, ”kata Putin, Kamis.

Ditandatangani pada 2010 oleh Presiden AS Barack Obama dan Presiden Rusia Dmitry Medvedev, perjanjian itu membatasi setiap negara tidak lebih dari 1.550 hulu ledak nuklir dan 700 rudal dan pembom yang dikerahkan. Saat ini, satu-satunya pakta kendali senjata AS-Rusia yang masih berlaku.

Pada bulan April, Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov membahas pengendalian senjata dan masalah lainnya. Sementara Putin telah menawarkan untuk memperpanjang perjanjian START baru yang berakhir pada 2021, pemerintahan Trump telah mendorong pakta baru yang akan memasukkan China sebagai penandatangan.

Wakil Menteri Luar Negeri Sergei Ryabkov awal tahun ini menyatakan bahwa rudal balistik antarbenua berat (ICBM) Sarmat (Setan-2) baru Rusia dan kendaraan luncur hipersonik Avangard dapat dihitung bersama dengan senjata nuklir Rusia lainnya berdasarkan perjanjian tersebut.

Sarmat masih dalam pengembangan, sementara unit rudal pertama yang dipersenjatai dengan Avangard mulai beroperasi pada Desember 2019.

Baca Juga :   Sebuah unit militer Rusia yang seluruhnya terdiri dari robot akan segera dibentuk

Menurut laporan, ICBM Sarmat Rusia memanfaatkan konsep Fractional Orbital Bombardment (menggunakan ruang angkasa untuk mengirimkan senjata nuklir dengan terlebih dahulu meluncurkannya ke orbit rendah bumi) untuk menggunakan pendekatan kutub Selatan daripada terbang di atas wilayah kutub Utara. Dengan menggunakan pendekatan ini, ini diteorikan, ia menghindari radar AS dan baterai pertahanan rudal di California dan Alaska.

Awal bulan ini, duta besar Rusia untuk AS, Anatoly Antonov, mengatakan uji coba rudal hipersonik Rusia terbaru Tsirkon (juga dieja sebagai “Zircon”) yang berhasil memberikan kepercayaan kepada diplomat Rusia di AS dalam negosiasi pengendalian senjata. “Ini secara langsung mempengaruhi pekerjaan kami di Washington. Anda merasa lebih percaya diri, tenang, dan nyaman saat bernegosiasi dengan kolega Anda tentang masalah stabilitas strategis, tentang masalah pengendalian senjata, ”saluran TV Russia 1 mengutipnya. Sumber : defenseworld

Related posts:

Di Yuma, Korps Marinir AS melakukan penerbangan F-35B pertamanya di landasan pacu yang sempit dan di...
Sebuah jet tempur F-35B ...
Amerika Serikat memperingatkan Jerman tentang pipa gas Nord Stream 2 Rusia
Media ...
Pemain Rusia berlomba untuk mencegah "perang" nuklir
Di dalam ruangan bergaya bu...
Virus Stuxnet Kembali? Pemadaman listrik di fasilitas nuklir Iran disalahkan atas serangan dunia ma...
Fasilitas nuklir Natanz ...
Jerman bertaruh bahwa Amerika Serikat akan mengoperasikan pipa gas Nord Stream 2
Para p...
Sebuah pesawat Angkatan Udara AS C-17 mengalami kebakaran di landasan pacu
C-17 Angkatan Udara AS r...