Home / BERITA

Selasa, 25 Oktober 2022 - 03:16 WIB

AS mendakwa dua warga negara China karena ikut campur dalam kasus telekomunikasi | Berita Politik


pihak berwenang di Amerika Serikat telah mendakwa dua orang yang diduga sebagai perwira intelijen China karena berusaha ikut campur dalam penuntutan sebuah perusahaan telekomunikasi besar China di AS.

Tuntutan pidana yang dibuka pada hari Senin mendakwa He Guochun dan Wang Zheng dengan menghalangi keadilan dan He dengan pencucian uang.

Departemen Kehakiman AS menuduh kedua pria itu, yang keduanya masih buron, membayar bitcoin senilai $61.000 kepada informan AS untuk memasok dokumen internal terkait kasus terhadap perusahaan tersebut.

“Keluhan hari ini menggarisbawahi upaya tak henti-hentinya dari [Chinese] pemerintah untuk menegakkan aturan hukum secara umum,” Breon Peace, pengacara AS untuk Distrik Timur New York, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Dakwaan itu tidak menyebutkan nama perusahaan, menyebutnya sebagai perusahaan telekomunikasi global yang berbasis di China.

Namun, Heidi Zhou-Castro dari Al Jazeera mengatakan bahwa “sebagian besar telah dilaporkan bahwa [Huawei] adalah perusahaan yang bersangkutan”.

“Menurut pejabat AS, dua agen China ini mencoba menyuap seorang pejabat penegak hukum AS untuk menyerahkan dokumen sensitif dan rahasia mengenai strategi hukum AS dalam penuntutannya terhadap Huawei,” Zhou-Castro melaporkan dari Washington, DC.

Seorang juru bicara Huawei tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Senin.

Baca Juga :   Penerapan puncak pemulihan ekonomi awal ganjil dan genap

Kedutaan China tidak segera menanggapi permintaan komentar dari kantor berita Reuters.

“Pemerintah China berusaha untuk mengganggu hak dan kebebasan individu di Amerika Serikat dan untuk menilai sistem peradilan kami yang melindungi hak-hak itu,” Jenderal AS Garland mengatakan kepada wartawan selama konferensi pers. “Mereka tidak berhasil.”

“Departemen Kehakiman tidak akan mentolerir upaya oleh kekuatan asing mana pun untuk menoleransi aturan hukum yang menjadi dasar demokrasi kita.”

Sementara itu, jaksa federal AS mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah mendakwa 11 warga negara China lainnya yang diduga terlibat dalam dua skema lainnya.

Sebuah dakwaan terpisah juga diajukan di Distrik Timur New York mendakwa tujuh warga negara China, termasuk dua yang ditangkap pada 20 Oktober, dengan berpartisipasi dalam rencana untuk memulangkan secara paksa seorang warga negara China yang tinggal di AS.

“Para terdakwa dituduh melakukan pengawasan penduduk dan terlibat dalam kampanye untuk melecehkan dan memaksa AS untuk kembali” kata pejabat China.

Skema dugaan ketiga adalah di New Jersey, di mana jaksa AS mendakwa empat warga negara China “sehubungan dengan kampanye intelijen jangka panjang” yang menargetkan warga AS untuk bertindak sebagai agen pemerintah China.

Baca Juga :   Titik balik dalam teknologi bidang baterai lithium-sulfur

Tiga dari mereka yang didakwa diduga sebagai petugas intelijen dari Kementerian Keamanan Negara China, kata Departemen Kehakiman AS.

Tuduhan AS “mungkin dimaksudkan untuk mengirim pesan politik ke China”, kata Zhou-Castro, menunjukkan bahwa mereka telah diajukan hanya beberapa hari setelah Presiden China Xi Jinping mengamankan masa jabatan ketiga yang bersejarah sebagai pemimpin Partai Komunis China.

Presiden AS Joe Biden melanjutkan kebijakan pendahulunya Donald Trump yang memperlakukan China sebagai saingan geopolitik terpenting negara itu.

Strategi Keamanan Nasional baru-baru ini oleh administrasi Biden China “satu-satunya pesaing yang berniat untuk mengulangi tatanan internasional dan digambarkan sebagai yang pertama, menerbitkan kekuatan ekonomi, diplomatik, militer, teknologi untuk melakukannya”.

Hubungan antara Beijing dan Washington telah memburuk karena banyak titik ketegangan dalam beberapa tahun terakhir, termasuk masalah perdagangan, status Taiwan, klaim atas Laut China Selatan, dan dorongan AS yang sedang berlangsung terhadap pengaruh China yang berkembang di kawasan Indo-Pasifik.

Huawei didakwa pada 2018 karena diduga menyesatkan HSBC dan bank lain tentang bisnisnya di Iran, yang dikenai sanksi AS.

Pada tahun 2020, tuduhan lain ditambahkan ke kasus ini, termasuk berkonspirasi untuk mencuri rahasia dagang dari enam perusahaan teknologi AS dan membantu Iran melacak pengunjuk rasa selama demonstrasi anti-pemerintah pada tahun 2009. Perusahaan tersebut mengaku tidak bersalah.

Baca Juga :   Texas kemungkinan akan menambah rekor kapasitas surya skala utilitas dalam dua tahun ke depan - hari ini dalam energi

.



Source link

Share :

Baca Juga

Pasukan Serbia dalam siaga tinggi di perbatasan Kosovo | Berita konflik

BERITA

Pasukan Serbia dalam siaga tinggi di perbatasan Kosovo | Berita konflik
Pria ditembak mati setelah serangan penusukan di supermarket Selandia Baru | berita kriminal

BERITA

Pria ditembak mati setelah serangan penusukan di supermarket Selandia Baru | berita kriminal
Russia claims capturing Bakhmutske village in Donetsk region

BERITA

Rusia mengklaim merebut desa Bakhmutske di wilayah Donetsk
Biden memperbarui peringatan kepada China agar tidak membantu Rusia di Ukraina | Berita perang Rusia-Ukraina

BERITA

Biden memperbarui peringatan kepada China agar tidak membantu Rusia di Ukraina | Berita perang Rusia-Ukraina
Komentar Biden bahwa putranya Beau 'kehilangan nyawanya di Irak' menarik perhatian. Inilah mengapa dia akan mengatakan itu.

BERITA

Komentar Biden bahwa putranya Beau ‘kehilangan nyawanya di Irak’ menarik perhatian. Inilah mengapa dia akan mengatakan itu.
Siapa yang mengatakan yang sebenarnya tentang konflik Ukraina? | Krisis Ukraina-Rusia

BERITA

Siapa yang mengatakan yang sebenarnya tentang konflik Ukraina? | Krisis Ukraina-Rusia
China's Sinopec makes major shale gas discovery

BERITA

Sinopec China membuat penemuan besar shale gas
South Korea, Japan agree to end differences

BERITA

Korea Selatan, Jepang setuju untuk mengakhiri perbedaan