AstraZeneca mengambil saham di perusahaan rintisan teknologi kesehatan Huma
astrazeneca mengambil saham di perusahaan rintisan teknologi kesehatan huma

AstraZeneca mengambil saham di perusahaan rintisan teknologi kesehatan Huma


Jarum suntik medis dan patung kecil orang terlihat di depan logo AstraZeneca yang ditampilkan di layar. Pada hari Sabtu, 26 Maret 2021, di Dublin, Irlandia.

NurPhoto | NurPhoto | Gambar Getty

LONDON — AstraZeneca mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya telah berinvestasi di Huma, sebuah perusahaan rintisan teknologi medis yang berbasis di Inggris, sebagai bagian dari ikatan komersial yang lebih luas antara kedua perusahaan.

Raksasa farmasi Inggris itu telah mengambil sekitar £25 juta ($33 juta) saham di Huma, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut. Orang tersebut memilih untuk tetap anonim mendiskusikan informasi sensitif komersial.

Sebagai bagian dari kesepakatan, Huma juga akan mengakuisisi AMAZE, platform manajemen penyakit yang dikembangkan oleh AstraZeneca untuk pasien asma dan gagal jantung, kata sumber tersebut.

AstraZeneca dan Huma menolak mengomentari persyaratan keuangan dari perjanjian mereka.

“AstraZeneca akan menjadi pemegang saham Huma melanjutkan misinya untuk membangun kemitraan strategis di seluruh ekosistem perawatan kesehatan,” kata juru bicara AstraZeneca kepada CNBC.

“Kami akan berkolaborasi secara erat untuk menskalakan hasil AMAZE di berbagai proyek yang mendorong ambisi bersama kami untuk meningkatkan klinis melalui solusi kesehatan digital yang menjembatani kesenjangan antara pasien, dokter, dan peneliti.”

Baca Juga :   Clippers Los Angeles Steve Ballmer Membuat Kesepakatan Besar Dengan Pemilik TurboTax Intuit

Huma mengembangkan aplikasi yang memungkinkan dokter memantau gejala dan tanda vital pasien dari jarak jauh. Itu juga mengumpulkan data kesehatan menggunakan ponsel cerdas, perangkat yang dapat dikenakan, dan perangkat lain untuk membantu dokter dengan penelitian medis yang melibatkan pasien.

AstraZeneca telah bekerja sama dengan Huma dalam melakukan uji klinis secara virtual dengan menggunakan teknologi perusahaan. Dengan kemitraan barunya, Huma bertujuan untuk menjadi “lengan kesehatan digital yang diperluas” dari AstraZeneca, CEO dan salah satu pendiri Dan Vahdat mengatakan kepada CNBC.

“Di sisi penelitian, alat digital menjadi standar,” kata Vahdat dalam sebuah wawancara. “Kami memiliki posisi yang baik dengan jaringan pasien yang sudah kami miliki, dan kesederhanaan teknologi kami.”

Vahdat mengatakan kemajuan uji klinis virtual Huma “dipercepat” oleh pandemi virus corona. Dia yakin teknologi tersebut berpotensi memangkas biaya dan waktu yang terlibat dalam uji coba obat. Padahal biasanya dibutuhkan 12 tahun dan biaya sekitar $1,5 miliar untuk mendapatkan obat yang disetujui secara klinis, uji coba virtual dapat menguranginya dua tahun dan “beberapa $100 juta,” katanya.

Baca Juga :   Hakim Agung Neil Gorsuch tidak mengenakan topeng meskipun ada peningkatan virus Covid

Langkah ini juga akan membantu Huma mengejar ekspansi lebih lanjut di AS, di mana AstraZeneca memiliki kemitraan dengan Rumah Sakit Umum Massachusetts dan Universitas Stanford, kata Vahdat.

Ini menandai investasi awal yang langka untuk AstraZeneca yang, bersama Pfizer dan Moderna, merupakan salah satu produsen vaksin Covid-19 terbesar di dunia.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Rabu, Karan Arora, chief commercial digital officer AstraZeneca, mengatakan kerjasama tersebut menandai “yang pertama bagi AstraZeneca di ruang digital.”

“Dengan Huma, kami mempercepat ambisi AstraZeneca untuk mencapai diagnosis dan pengobatan dini bagi pasien dengan penyakit kronis sehingga mereka dapat menjalani kehidupan yang lebih baik dan lebih memuaskan,” kata Arora.

Didirikan pada tahun 2011 sebagai Medopad, Huma telah mengumpulkan total lebih dari $200 juta dana ventura hingga saat ini dari investor termasuk Bayer, Samsung dan Sony.

Baca Juga :   Peringatan kesehatan mental untuk pilot saat pesawat kembali mengudara | Industri Penerbangan

.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.