Home / KESEHATAN

Kamis, 3 Maret 2022 - 18:51 WIB

Aturan perjalanan Eropa turun secepat kasus Covid

aturan perjalanan eropa turun secepat kasus covid

aturan perjalanan eropa turun secepat kasus covid


Pembatasan perjalanan dengan cepat menghilang di Eropa, dengan pengumuman baru datang setiap minggu — dan, baru-baru ini, setiap hari.

Perubahan untuk menghilangkan aturan perjalanan terkait Covid mendapatkan momentum pada Januari, ketika gelombang infeksi terkait omicron melanda benua itu.

Tetapi bagian-bagian Eropa tidak menunggu untuk bertindak. Mengutip tingkat vaksinasi yang tinggi dan ringannya sebagian besar infeksi omicron, negara-negara pindah untuk menjatuhkan aturan yang dianggap tidak lagi efektif dalam perang global melawan Covid-19.

Pengujian mungkin berakhir terlebih dahulu

Sebelum infeksi Covid memuncak di Eropa pada akhir Januari, Inggris dan Swiss telah mengumumkan bahwa mereka membatalkan tes Covid sebelum keberangkatan untuk pelancong yang divaksinasi. Sementara itu, negara-negara Eropa lainnya mempersingkat periode isolasi diri dan membatalkan pembatasan perjalanan negara berkode warna.

Dewan Uni Eropa merekomendasikan pada 1 Januari. 25 bahwa negara-negara anggota menerapkan “pendekatan berbasis orang” – daripada pendekatan berbasis negara – yang memungkinkan perjalanan gratis bagi mereka yang memiliki sertifikat Covid digital UE yang menunjukkan bukti vaksinasi dengan vaksin yang disetujui UE, tes Covid negatif baru-baru ini atau pemulihan dari infeksi.

Saya pikir perjalanan akan jauh lebih baik ketika orang tahu bahwa mereka hanya perlu divaksinasi — sesederhana itu.

Dale Fisher

ketua kelompok kedokteran, Sistem Kesehatan Universitas Nasional Singapura

pada Februari 22, Dewan merekomendasikan negara-negara anggota terbuka lebih luas untuk pelancong dari luar UE juga – dengan peringatan bahwa mereka divaksinasi atau baru saja pulih. Namun, rekomendasi itu tidak termasuk ketentuan untuk mengizinkan orang luar masuk hanya dengan hasil tes negatif Covid.

Ini masuk akal bagi negara-negara, terutama yang memiliki sistem rumah sakit yang tegang, karena orang yang tidak divaksinasi lebih berisiko terkena penyakit parah, kata Cyrille Cohen, kepala laboratorium imunoterapi di Universitas Bar-Ilan Israel.

“Vaksin masih sangat efisien dalam mencegah penyakit parah dengan faktor 10 kali lipat,” katanya.

Sebagian besar negara mengharuskan pelancong divaksinasi karena “mereka tidak akan membebani negara,” setuju Dale Fisher, kepala kelompok kedokteran di Sistem Kesehatan Universitas Nasional Singapura.

Pengujian pra-perjalanan berbeda, katanya, menyebutnya tidak nyaman dan tidak berkelanjutan.

“Anda tidak bisa melakukan ini selamanya; [tests] harus pergi suatu hari,” katanya. “Saya pikir perjalanan akan jauh lebih baik ketika orang tahu bahwa mereka hanya perlu divaksinasi – sesederhana itu.”

Aturan di Eropa saat ini

Memang, banyak negara di Eropa yang menjatuhkan beberapa persyaratan pengujian wajib, termasuk Prancis, Finlandia, dan Lithuania, antara lain.

Beberapa negara – seperti Yunani, Portugal, Kroasia dan Denmark – juga melonggarkan persyaratan vaksinasi, meskipun beberapa membatasi ini untuk pelancong dari negara-negara UE atau Schengen yang dites negatif atau baru saja pulih.

Islandia mengakhiri semua pembatasan Covid-19 di dalam negeri dan di perbatasan pekan lalu.

Sam Spicer | Momen | Gambar Getty

Islandia dan Norwegia, bagaimanapun, mencabut hampir semua pembatasan perjalanan terkait Covid bulan ini, yang berarti para pelancong tidak perlu melakukan tes atau divaksinasi untuk masuk, meskipun beberapa aturan masih berlaku untuk kepulauan Svalbard di Norwegia. Seperti Denmark, kedua negara menjatuhkan persyaratan internal, seperti pemakaian masker, aturan jarak sosial, dan batasan acara.

Meskipun Dewan UE berusaha mengoordinasikan pembatasan Covid di Eropa, rekomendasinya tidak mengikat negara-negara anggota UE. Jadi, saat ini ada gado-gado aturan perjalanan yang mengatur benua.

Tetapi, secara umum, aturannya bergeser ke arah yang sama — menuju lingkungan yang lebih ramah perjalanan dengan pembatasan Covid yang lebih sedikit, dan dalam beberapa kasus tidak.

Kasus Covid turun dengan cepat

Kasus harian di Eropa telah berkurang lebih dari setengahnya dalam sebulan terakhir, dari sekitar 1,7 juta kasus Covid setiap hari pada akhir Januari menjadi sekitar 730.000 pada Februari. 25, menurut Reuters.

Selama dua minggu terakhir, infeksi telah turun di setiap negara besar Eropa, menurut kantor berita, dengan satu pengecualian utama – Islandia, di mana kasus meningkat.

Benua itu telah mengkonfirmasi hampir 155 juta kasus secara total, dan lebih dari 2 juta kematian. Kasus masih tinggi di seluruh benua, meskipun, terhitung 40 dari setiap 100 kasus di seluruh dunia, kata Reuters.

.



Source link

Share :

Baca Juga

KESEHATAN

Lembar tempat tidur bayi: para ahli mengeluarkan saran untuk orang tua baru untuk mengatasi malam tanpa tidur | Anak-anak
Inggris menyetujui jab Pfizer untuk anak berusia 12-15 tahun

KESEHATAN

Bagaimana kita merasakan sentuhan dan suhu memenangkan Hadiah Nobel
Hannah Lasorsa (@hannah_aften) - Akademi Herbal

HERBAL

Hannah Lasorsa (@hannah_aften) – Akademi Herbal
Pelajaran Gratis dari Rosale de la Forêt: Mendapatkan Hasil dengan Herbal

HERBAL

Pelajaran Gratis dari Rosale de la Forêt: Mendapatkan Hasil dengan Herbal
Masalah memori lebih umum setelah kasus COVID-19 yang parah: belajar

KESEHATAN

Masalah memori lebih umum setelah kasus COVID-19 yang parah: belajar
Paralimpiade Musim Dingin: 'Saya memilih kaki saya diamputasi setelah bertahun-tahun kesakitan'

KESEHATAN

Paralimpiade Musim Dingin: ‘Saya memilih kaki saya diamputasi setelah bertahun-tahun kesakitan’
Lebih banyak anak dirawat di rumah sakit dengan Omicron, tetapi itu tidak lebih berbahaya

KESEHATAN

Lebih banyak anak dirawat di rumah sakit dengan Omicron, tetapi itu tidak lebih berbahaya
Laporan tentang COVID-19: Jab dari semua varian, memperingatkan sistem kekebalan dengan mRNA

KESEHATAN

Laporan tentang COVID-19: Jab dari semua varian, memperingatkan sistem kekebalan dengan mRNA