Nagorno Karabakh Konflik
Nagorno Karabakh Konflik

Azerbaijan Mengatakan Telah Menembak Jatuh Jet Tempur Armenia Lainnya

Pahami Dulu – Azerbaijan mengatakan telah menembak jatuh jet tempur Armenia lainnya
Klaim muncul setelah kedua belah pihak saling menuduh melanggar gencatan senjata Nagorno-Karabakh beberapa jam setelah diberlakukan.

Data terbaru Minggu, 18 Oktober
Azerbaijan menembak jatuh jet tempur Su-25 Armenia lainnya, menurut kementerian pertahanan negara.

Armenia dan Azerbaijan saling menuduh melanggar gencatan senjata yang baru disepakati, yang mulai berlaku pada tengah malam hari Minggu (20:00 GMT Sabtu), menyusul mediasi oleh ketua bersama dari Grup Minsk.
Kementerian pertahanan wilayah Nagorno-Karabakh mengatakan jumlah korban tewas di antara militernya telah meningkat menjadi 673 orang.

Minggu, 18 Oktober 14:15 GMT – Erdogan menuduh AS, Rusia dan Prancis mempersenjatai Armenia.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan menuduh Amerika Serikat, Rusia, dan Prancis memberikan dukungan militer Armenia.

Berbicara dalam bahasa Sirnak di Turki tenggara, Erdogan menegaskan kembali dukungannya untuk Azerbaijan, mengatakan dia “berdoa” agar negara bisa berhasil dalam konflik dengan mengusir orang-orang Armenia dari “wilayah pendudukan.”

Armenia and Azerbaijan accused each other of violating the newly agreed truce, which came into force at midnight on Sunday [File: Handout via AP]
Konflik Nagorno-Karabakh

14:00 GMT – Nagorno-Karabakh mengatakan korban tewas di antara militernya meningkat menjadi 673 orang.

Kementerian pertahanan wilayah Nagorno-Karabakh mengatakan telah mencatat 40 korban lainnya di antara militernya, mendorong jumlah korban tewas militer menjadi 673 sejak pertempuran dengan pasukan Azeri meletus pada 27 September.

Pertempuran itu melonjak ke tingkat terburuknya sejak 1990-an, ketika sekitar 30.000 orang tewas.

Baca Juga :   Pesawat NC212i Pesanan TNI AU Terbang Perdana Dengan Sukses

“[Ratusan] pejuang etnis Armenia telah terbunuh … dan Armenia telah kehilangan kendali atas wilayah yang dikuasainya sejak akhir perang pada tahun 1994.”

11:15 GMT – Azerbaijan menjatuhkan jet tempur SU-25 Armenia lainnya

Azerbaijan menembak jatuh jet tempur Su-25 Armenia lainnya, menurut kementerian pertahanan negara itu, Su-25 kedua yang jatuh dalam beberapa hari terakhir.

Dalam sebuah pernyataan, kementerian mengatakan pesawat serang Su-25 mencoba melancarkan serangan udara terhadap posisi Azerbaijan di wilayah Jabrayil ketika ditembak jatuh.

Jet tersebut dihancurkan oleh pasukan Azerbaijan sekitar pukul 12:30 malam. (0830GMT), kata kementerian.

10:30 GMT – Azerbaijan menampilkan penaklukan Karabakh

Azerbaijan telah menghabiskan waktu berhari-hari mengumandangkan keberhasilan militer yang memberikan suasana tentara yang bergerak.

“Jika mereka tidak pergi sendiri, kami akan mengejar mereka seperti anjing,” kata Presiden Ilham Aliyev menjelang gencatan senjata yang kini gagal setelah kedua belah pihak saling menuduh segera melanggar.

Di Twitter, Aliyev mencantumkan kota-kota yang direbut kembali pasukannya untuk pertama kalinya sejak gencatan senjata tahun 1994 mengakhiri perang yang menewaskan 30.000 orang dan meninggalkan wilayah itu di tangan separatis. Yang paling menonjol di antara kota-kota itu adalah Jabrayil.

09:10 GMT – Armenia menderita kerugian besar di garis depan, kata militer Azeri

Armenia menderita kerugian besar saat Azerbaijan bergerak maju di sepanjang garis depan pertempuran, kata Kementerian Pertahanan Azerbaijan.

Baca Juga :   Jangan korbankan HAM atas nama pembangunan | lingkungan

Menolak klaim kerugian besar di pihak Azerbaijan, kementerian tersebut mengatakan bahwa tentara Azerbaijan menggunakan “keunggulan operasional di seluruh front,” kata pernyataan kementerian itu.

Bentrokan meletus antara kedua negara 27 September dan Armenia sejak itu melanjutkan serangannya terhadap warga sipil dan pasukan Azerbaijan, bahkan melanggar gencatan senjata kemanusiaan yang mulai berlaku pekan lalu.

Azerbaijan, Armenia, Nagorno, Krabakh, Nagorno karabakh, Pasukan, SU-25
Serangan Armenia Ke wilayah sipil di Ganja

07:50 GMT – ‘Pasukan Armenia melanggar kesepakatan’

Azerbaijan menuduh pasukan Armenia melanggar gencatan senjata atas wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan hanya beberapa jam setelah itu diberlakukan pada tengah malam.

“Pasukan Armenia sangat melanggar kesepakatan lain,” kata kementerian pertahanan di Baku dalam sebuah pernyataan, menuduh mereka menembakkan artileri dan mortir ke berbagai arah dan melancarkan serangan pagi hari di sepanjang garis depan.

Melaporkan dari Ujar di Azerbaijan, Hoda Abdel-Hamid dari Al Jazeera mengatakan: “Suku Azeri menuding Armenia, mengatakan bahwa meskipun Armenia telah menyetujui gencatan senjata, mereka telah mencoba untuk merebut kembali tanah yang direbutnya dari Azerbaijan [selama pertempuran]. ”

06:40 GMT – Armenia, Azerbaijan saling melempar tuduhan melanggar kesepakatan gencatan senjata baru.

Shushan Stepanyan, seorang juru bicara untuk kementerian pertahanan Armenia, mengatakan di Twitter bahwa Azerbaijan menembakkan peluru artileri dan roket pada Minggu dini hari.

Baca Juga :   Insitu untuk Mengirimkan ScanEagle Drone ke Angkatan Laut AS dan Pelanggan FMS

Berbicara dari Yerevan, Bernard Smith dari Al Jazeera mengatakan bahwa itu hanya gencatan senjata kemanusiaan yang dirancang bagi kedua belah pihak untuk bertukar tubuh dan tawanan perang.

“Armenia khususnya membutuhkan gencatan senjata ini karena tekanan dalam negeri yang sangat besar yang berada di bawah kepemimpinannya,” kata Smith menjelaskan bahwa tekanan terkait dengan sejumlah besar orang dan tanah yang telah hilang dari Azerbaijan. Sumber : Aljazeera

Leave a Reply

Your email address will not be published.