Home / BERITA

Rabu, 26 Oktober 2022 - 15:31 WIB

Binyavanga Wainana: Mengingat legenda Kenya yang luar biasa | Acara TV


Pada hari Rabu, 29 Oktober pukul 19:30 GMT:
Tiga tahun setelah kematiannya, ikon sastra Kenya Binyavanga Wainana terus menantang stereotip dan prasangka tentang Afrika melalui tulisannya. Wainana, yang meninggal pada 2019 pada usia 48 setelah sakit singkat, pertama kali menjadi terkenal ketika novel otobiografinya “Discovering Home” dianugerahi Caine Prize 2002. Dia juga dipuji karena memoarnya tahun 2012, “Suatu Hari Saya Akan Menulis Tentang Tempat Ini.”

Tapi karyanya yang paling terkenal adalah “How to Write About Africa” 2005, yang diterbitkan ulang bulan lalu oleh Hamish Hamilton. Kumpulan esai satir yang menusuk liputan media Barat tentang isu-isu Afrika, mengingatkan pembaca bahwa kisah benua itu bukanlah kisah tunggal – sebuah pesan yang terus bergema hingga hari ini. Wainaina menyampaikan maksudnya dengan sarkasme:

Baca Juga :   Buku harian negara: Pesta putus asa dengan jamur yang membusuk | jamur

“Dalam teks Anda, perlakukan Afrika seolah-olah itu adalah satu negara. Panas dan berdebu dengan padang rumput yang bergulung-gulung dan kawanan besar hewan serta orang-orang tinggi kurus yang kelaparan. Atau panas dan beruap dengan orang-orang yang sangat pendek yang makan primata. Jangan terjebak dengan deskripsi yang tepat. Afrika itu besar: 54 negara, 900 juta orang yang terlalu sibuk kelaparan dan sekarat dan berperang dan beremigrasi untuk membaca buku Anda.”

Pada tahun 2014, Wainaina membuat gelombang lagi setelah menerbitkan “bab yang hilang” dari memoarnya di mana ia keluar sebagai pria gay. Dalam sebuah esai berjudul “Saya seorang homoseksual, ibu,” dia membayangkan memberi tahu mendiang ibunya di ranjang kematiannya tentang perjuangannya dengan identitasnya. Pada tahun yang sama, Wainaina dinobatkan sebagai salah satu dari “100 orang paling berpengaruh di dunia” oleh majalah Time untuk aktivisme LGBT-nya di tengah tindakan keras Kenya terhadap homoseksualitas.

Baca Juga :   Indonesia punya tempat yang indah untuk Miss Universe

Dalam episode The Stream ini, kita akan membahas kehidupan Wainana yang luar biasa, aktivisme LGBT, dan warisan sastra.

Dalam episode ini, kami bergabung dengan:
Melissa Muthoni Wainaina, @sikilizaspeaks
Penulis/Aktivis dan saudara perempuan Binyavanga Wainana

Achal Prabhala
Editor, Cara Menulis Tentang Afrika

Yvonne Owuor, @AdhiamboKE
Penulis

.



Source link

Share :

Baca Juga

Apple posts record quarter revenue, fails to beat market expectations

BERITA

Apple mencatat rekor pendapatan kuartalan, gagal melebihi ekspektasi pasar
WikiLeaks founder Julian Assange gestures to supporters outside the Ecuadorian embassy in London. (Frank Augstein, AP, file)

BERITA

Julian Assange menolak izin untuk mengajukan banding atas keputusan ekstradisi AS di Mahkamah Agung
(Getty Images)

BERITA

Sepuluh tewas setelah gunung runtuh di lokasi pertambangan China
Taliban menuduh Pakistan mengizinkan pesawat tak berawak AS di wilayah udara Afghanistan | Berita Taliban

BERITA

Taliban menuduh Pakistan mengizinkan pesawat tak berawak AS di wilayah udara Afghanistan | Berita Taliban
Nicaraguan President Daniel Ortega next to his wif

BERITA

‘Pemilihan pantomim yang tidak bebas dan tidak adil’ – Joe Biden mengkritik pemilihan Nikaragua, menggambarkannya sebagai ‘palsu’
Vladimir Putin.

BERITA

PERBARUI | Rusia akan mengakui wilayah Ukraina yang memisahkan diri
14 feared dead after boat capsizes in Nigeria

BERITA

14 orang dikhawatirkan tewas setelah kapal terbalik di Nigeria
Taliban meminta untuk tetap mendapatkan uang bantuan PBB meski mengakhiri pendidikan bagi perempuan

BERITA

Taliban meminta untuk tetap mendapatkan uang bantuan PBB meski mengakhiri pendidikan bagi perempuan