Home / SCIENCE

Rabu, 25 Januari 2023 - 00:03 WIB

‘Budaya sulit dilanggar’: sekolah kedokteran Kenya menghadapi kekurangan mayat | kesehatan dunia


Scalpel di tangan, Carl Mwangi, seorang mahasiswa kedokteran tahun pertama di Universitas Nairobi, memotong jaringan otak. “Untuk mencari tahu di mana pembuluh itu berada, Anda harus menggali lebih dalam,” katanya, bersemangat untuk membedah otak manusia untuk pertama kalinya. Tetapi jika dia ingin melakukan lebih banyak pembedahan, ahli bedah saraf yang bercita-cita tinggi harus mengamankan satu dari hanya 10 tempat di program anatomi di sini.

Baca Juga :   Rusia meluncurkan satelit Bumi buatan pertama – arsip 1957 | Ruang angkasa

Hanya mahasiswa pascasarjana dan mereka yang berspesialisasi dalam anatomi yang dapat memperoleh pengalaman diseksi langsung karena sekolah kedokteran tertua di Kenya bergulat dengan kekurangan mayat. Sampai saat ini, mahasiswa kedokteran akan menghabiskan setidaknya 250 jam untuk diseksi di tahun pertama mereka. Namun, sebagian besar siswa sekarang belajar melalui penuntutan – memeriksa badan yang telah dibedah. Hingga 12 siswa harus belajar menggunakan satu mayat di kelas anatomi.

Baca Juga :   Presiden Akademi: Hadiah Nobel tidak akan memiliki kuota gender atau etnis | Hadiah Nobel

Eksposur sarjana [to dissections] telah berkurang secara drastis,” kata Musa Misiani, tutor anatomi di universitas tersebut, yang khawatir bagaimana hal ini akan mempengaruhi pengajaran di masa depan.

Baca Juga :   Keuntungan operasi Samsung melonjak di tengah kekurangan semikonduktor
Carl Mwangi belajar dengan buku teks dan laptop.
Carl Mwangi berharap menjadi ahli bedah saraf. Foto: Patrick Meinhardt/The Guardian

Lebih banyak sekolah kedokteran – Kenya sekarang memiliki 12 – dan tingkat pendaftaran yang lebih tinggi telah meningkatkan permintaan untuk taruna. Ini terutama bersumber dari kamar mayat, yang dapat menyerahkan jenazah jika belum diklaim setelah 21 hari dan upaya telah dilakukan untuk menghubungi kerabat.

Universitas Nairobi memiliki program donasi tubuh, tetapi hanya menerima dua hingga tiga kali setahun selama lima tahun terakhir. Kesadaran akan program ini rendah, bahkan di kalangan mahasiswa kedokteran.

“Mengakses tubuh melalui cara tradisional menjadi lebih menantang,” kata Prof Moses Obimbo, kepala departemen anatomi manusia. “Kita perlu memberi tahu orang-orang kita tentang pentingnya donasi tubuh. Kami mencoba untuk menjadi inovatif tetapi jika kami kehabisan sumber daya ini untuk pelatihan, dan salah satu sumber utama adalah mayat, saya memperkirakan penurunan standar pelatihan sekolah kedokteran.”

Teman dan kerabat mengeluarkan peti mati dari mobil jenazah, Nairobi, Kenya.
Anggota keluarga diketahui menentang warisan sumbangan tubuh, lebih memilih untuk menguburkan jenazah. Foto: Patrick Meinhardt/The Guardian

Ini bukan tantangan baru bagi sekolah. Ketika pertama kali dibuka pada tahun 1967, pendiri Joseph Mungai harus mengambil mayat dari sekolah kedokteran di negara tetangga Uganda. Tapi situasinya sekarang serius, dan berbicara tentang isu yang lebih luas tentang sikap di Kenya terhadap pendonoran tubuh dan organ untuk ilmu pengetahuan.

Sebuah studi tahun 2016 terhadap mahasiswa di universitas tersebut menunjukkan bahwa sementara peserta pelatihan bedah dan mahasiswa kedokteran akan merekomendasikan orang menyumbangkan tubuh mereka untuk sains, hampir 50% tidak cenderung melakukannya sendiri, dengan alasan budaya dan agama. Beberapa takut tubuh mereka akan dimutilasi secara berlebihan atau disalahgunakan.

Pemandangan peti mati di Lee Funeral Home di Nairobi, Kenya, pada 19 Januari 2023.
Tahun lalu Universitas Nairobi mengadakan upacara peringatan pertama bagi para pendonor tubuh. Foto: Patrick Meinhardt/The Guardian

Sebuah studi yang lebih luas yang mencakup sekolah kedokteran Kenya lainnya menemukan bahwa bahkan di antara mereka yang bersedia menyumbangkan tindak lanjut dapat bervariasi. Donor potensial tidak selalu menandatangani kartu donasi atau menyertakan wasiat dalam surat wasiat mereka. Anggota keluarga telah menentang permintaan ke Universitas Nairobi. “Kami hidup dalam konteks budaya, dan orang-orang di Kenya ingin menguburkan jenazah mereka,” kata Misiani. “Itu salah satu penghalang terbesar.”

Untuk mendorong lebih banyak donasi sambil memperhatikan kepekaan masyarakat, universitas telah mulai melakukan penguburan mayat setelah digunakan. Tahun lalu, itu mengadakan upacara peringatan pertama untuk donor tubuh.

Morticians mengatakan sekolah kedokteran bisa berbuat lebih banyak untuk sumber mayat. Pengaturan yang lebih formal dapat dibuat antara kamar mayat dan sekolah kedokteran. Sekitar 100 mayat yang tidak diklaim dari rumah sakit Mbagathi di Nairobi dikuburkan tahun lalu, namun bisa digunakan untuk penelitian.

Mantan pekerja kemanusiaan Philip Ogola
Mantan pekerja kemanusiaan Philip Ogola, 46, telah memutuskan untuk menyumbangkan tubuhnya setelah meninggal. Keluarganya mengatakan mereka tidak yakin apakah mereka akan menghormati keinginannya. Foto: Patrick Meinhardt/The Guardian

Setelah menempati posisi terdepan dalam keadaan darurat kesehatan, Philip Ogola, 46, mantan pekerja kemanusiaan dari Nairobi, ingin menyumbangkan tubuh atau organnya untuk ilmu pengetahuan. “Anda melihat orang-orang memohon darah, sumsum tulang, mata,” katanya, tetapi meskipun kebutuhannya sangat mendesak, seringkali tidak ada tanggapan terhadap permohonan publik, kecuali yang dibuat oleh orang-orang terkemuka. Itu membuat saya bertanya-tanya: mengapa orang hanya menyumbang ketika ada bencana? Sebagai sebuah negara, kami tidak memiliki budaya donasi.”

Petugas medis mengatakan negara itu juga sangat membutuhkan donor organ dengan sejumlah besar pasien meninggal setiap tahun karena mereka tidak dapat menemukan yang cocok.

Keluarga Ogola tidak senang dengan keputusannya untuk menyumbang. “Mengapa dia ingin melakukan itu padahal dia tahu tradisi kita?” tanya ibunya, Angelina Awinom, kerabat terdekatnya. “Saya memiliki begitu banyak pemikiran sejak saya mengetahuinya. Di mana tubuhnya akan dibawa dan apa yang akan dia lakukan dengan itu? Itu telah menyebabkan banyak kesedihan bagi saya.”

Keputusan itu, katanya, akan menjadi kejutan yang tidak diinginkan bagi kerabat dan teman di desa mereka di Siaya, Kenya barat, di mana tradisi penguburan sangat penting, dan sejumlah ritus meminta jenazah utuh. Awinom, seorang Kristen yang taat, tidak yakin apakah dia akan menghormati keinginan putranya jika saatnya tiba. “Bahkan jika saya melakukannya, itu tidak akan dengan hati yang rela,” katanya.

Sebuah tangan memegang pot berisi kornea.
Kornea yang disumbangkan siap untuk transplantasi di Lions Sight First Eye Hospital di Loresho, Nairobi. Foto: Patrick Meinhardt/The Guardian

Ogola akan menjalani transplantasi kornea di Lions Sight First Eye Hospital, sebuah fasilitas swasta di kota tersebut. Sekitar 1.000 orang berada dalam daftar tunggu. Rumah sakit menerima rata-rata 15 donasi kornea setiap bulan, dan sekarang sebagian besar bergantung pada donasi lokal.

Christopher Mwangala, koordinator bank mata rumah sakit, ingin Kenya menjadikan donasi organ sebagai default hukum saat kematian – kecuali seseorang memilih keluar – untuk meningkatkan jumlah donor dan menyelamatkan, atau memperbaiki, banyak nyawa. Kebijakan serupa telah diadopsi di negara-negara di seluruh dunia, meskipun ada perdebatan tentang keefektifan sistem opt-out.

“Itulah satu-satunya cara kami bisa mendapatkan sumbangan,” kata Mwangala. “Budaya sulit dilanggar.”

Akhir tahun lalu, Kenya meluncurkan Otoritas Jaringan dan Transplantasi – menggantikan departemen kementerian kesehatan sebelumnya – untuk mendorong donasi melalui peraturan yang melindungi donor dan penerima organ. Ini juga bertujuan untuk membuat transplantasi organ – yang sebagian besar masih merupakan hak istimewa – lebih mudah diakses.

Tiga mahasiswa kedokteran belajar
Carl Mwangi, kanan, belajar dengan beberapa teman sekelasnya di asrama mereka di Nairobi University Residences. Foto: Patrick Meinhardt/The Guardian

Regulasi yang buruk telah membuka ruang bagi perdagangan gelap organ tubuh, yang diharapkan oleh pihak berwenang untuk dicegah. Pejabat mengakui mereka “bermain mengejar ketinggalan” dan memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan. “Kami memasuki lingkungan di mana kami mengatur apa yang sudah dipraktikkan,” kata Alfred Obengo, ketua otoritas.

Mahasiswa kedokteran mengatakan mereka tidak cukup belajar tentang donasi organ dan transplantasi. Hanya sekitar 3% siswa yang merasa percaya diri dengan pengetahuan mereka tentang subjek tersebut, dan kurang dari 10% yang memahami undang-undang transplantasi negara.

Ogola tidak berencana berubah pikiran tentang donasi. “Kita perlu menormalkan percakapan ini,” katanya. “Itu satu-satunya cara untuk mengakhiri stigma.”



Source link

Share :

Baca Juga

Perlombaan untuk menyelamatkan pohon sequoia yang terkenal di California

SCIENCE

Perlombaan untuk menyelamatkan pohon sequoia yang terkenal di California

SCIENCE

Pendanaan penelitian terjamin masih tersedia di Inggris Raya | Surat

SCIENCE

Rahasia dan Pai: Pertempuran untuk Mendapatkan Daging Tumbuhan Lab di Menu | Sel Induk

SCIENCE

Wales menunda pelonggaran pembatasan Covid selama empat minggu Virus corona

SCIENCE

Lima hari: Anak-anak Inggris yang makan makanan sehat memiliki kesehatan mental terbaik | Kesehatan psikologis
Roket Nasa Artemis I meluncur dalam peluncuran bersejarah

SCIENCE

Roket Nasa Artemis I meluncur dalam peluncuran bersejarah
An ancient female spider and her egg sac trapped in amber

SCIENCE

Ini adalah bukti fosil tertua ibu laba-laba merawat anak-anaknya
Pastoruri Glacier in the Peruvian Andes

SCIENCE

“Sungai Es” mengundang Anda untuk belajar tentang gletser yang mencair di dunia