Home / SCIENCE

Rabu, 28 Desember 2022 - 21:45 WIB

Empat fakta tentang burung camar yang akan membuat Anda menyukai para pencuri chip yang tak kenal lelah ini


Burung camar adalah ciri khas musim panas Australia. Kredit: Shutterstock

Apakah mereka mencuri keripik Anda atau melengking di meja piknik Anda, burung camar adalah ciri khas musim panas Australia. Tapi berapa banyak yang Anda benar-benar tahu tentang mereka?

Di Australia, spesies camar yang paling umum adalah camar perak (Larus novaehollandiae), yang ditemukan di seluruh benua. Orang-orang di Australia selatan mungkin juga pernah melihat sepupunya yang lebih besar dan bersayap gelap, burung camar Pasifik (Larus pacificus).

Dan dalam persaingan sengit dengan camar Pasifik adalah camar rumput laut (Larus dominicanus), yang memantapkan dirinya di Australia pada tahun 1940-an dan ditemukan di semua negara bagian.

Berikut adalah empat fakta menarik tentang burung camar yang mungkin membuat Anda melihatnya sedikit berbeda.

1. Burung camar tumbuh subur di kota

Camar adalah bagian dari keluarga burung laut “Laridae” dan ditemukan di seluruh dunia. Meskipun identik dengan laut, mereka juga dapat tumbuh subur di pedalaman, terutama di daerah perkotaan.

Kehidupan di daerah perkotaan bisa jadi sulit bagi burung. Tanpa habitat alami, burung harus belajar hidup di antara infrastruktur buatan manusia. Namun, burung camar telah beradaptasi dengan baik dengan lanskap kami yang sangat dimodifikasi.

Misalnya, penelitian menemukan burung camar sangat toleran terhadap gangguan perkotaan, seperti lalu lintas yang keras dan kebisingan industri serta lalu lintas pejalan kaki dan kendaraan. Mereka bahkan telah mengadaptasi perilaku bersarang mereka untuk menggunakan, misalnya, oval dan atap datar pada bangunan.

Burung camar memiliki otak yang relatif besar dibandingkan tubuhnya. Penelitian menunjukkan burung dengan otak yang lebih besar dapat lebih berhasil beradaptasi dengan perubahan habitat dan menjajah lingkungan baru.

Sebuah studi menarik tahun lalu menguji kecerdasan burung camar paruh cincin, yang sebagian besar ditemukan di Kanada dan Amerika Serikat bagian utara.






Camar menyambar sandwich di Inggris | BBC.

Peneliti menempelkan sepotong sosis ke seutas tali, dan meletakkannya di dalam kotak bening. Sekitar 75% dari 138 burung camar yang diuji mencoba menyelesaikan tugas dengan menarik tali untuk mendekatkan makanan, dan 25% berhasil.

Studi ini menunjukkan burung camar memiliki rasa ingin tahu dan mencoba memecahkan masalah—kedua keterampilan yang berguna bagi mereka di hutan kota.

2. Mereka adalah ahli pencuri makanan

Camar adalah pengumpan oportunistik, artinya mereka akan mencoba hampir semua makanan yang mereka temui. Mereka terkenal mencuri makanan dari burung camar lain dan bahkan dari kita, perilaku yang disebut “kleptoparasitisme”.

Sebuah studi tahun 2019 menunjukkan burung camar herring, yang ditemukan di sepanjang pantai Eropa barat dan Inggris, sadar akan arah pandangan manusia. Camar herring dalam penelitian lebih cepat menyambar makanan yang diletakkan di dekat seseorang, saat orang tersebut memalingkan muka dari camar.

Penelitian lain melihat bagaimana camar herring berinteraksi dengan makanan setelah mereka melihat seseorang menanganinya. Ditemukan bahwa burung camar lebih mungkin mematuk makanan yang telah ditangani manusia, daripada makanan yang belum disentuh.

Burung camar perak di Australia memiliki beragam mangsa alami. Ini termasuk cnidaria (seperti ubur-ubur), cumi-cumi, serangga, ikan, katak, burung kecil seperti burung pipit dan burung wren, tanaman dan, jika memungkinkan, hewan pengerat kecil.

Burung camar, terutama burung camar perak, juga merupakan pemulung yang ahli, dan sering mengeksploitasi tempat pembuangan sampah. Sebuah studi dari tahun 1993 mencatat 6.000 burung camar perak per jam meninggalkan satu lokasi TPA perkotaan di Wollongong di Australia.

Sebuah studi yang lebih baru pada tahun 2012 menemukan koloni pemuliaan rumput laut camar di Kepulauan De La Guardia di Patagonia, Chili, ditopang oleh makanan dari ujung sampah pedalaman.






Burung camar berkepala hitam mengerumuni bangau.

3. Mereka dapat bersarang hampir di mana saja, kapan saja

Ketika kondisinya tepat dan makanan berlimpah, burung camar dapat berkembang biak sepanjang tahun. Musim kawin puncak burung camar perak kira-kira antara Agustus dan November dan mereka bertelur satu hingga empat telur.

Burung camar secara tradisional ditemukan tidur dan bersarang di pantai datar. Beberapa spesies camar, termasuk camar perak Australia, dapat membuat “goresan sarang”—cekungan dangkal di tanah yang dilapisi, misalnya, dedaunan dan tumbuh-tumbuhan lainnya.

Burung camar perak lebih suka bersarang di pulau. Tetapi ketika pembangunan perkotaan merambah habitatnya, burung camar telah beradaptasi untuk bertengger dan bersarang di berbagai tempat. Desain sarang mereka yang sederhana berarti mereka dapat bersarang di lapangan kriket rumput, oval, tempat parkir mobil, semak rendah di antara bebatuan dan bahkan atap datar.

Kelemahan dari burung yang bersarang di tanah seperti burung camar adalah mereka sangat rentan terhadap gangguan manusia, seperti mesin pemotong rumput, pejalan kaki dan anjingnya, dan bahkan permainan kaki.

Tetap saja, burung camar tampaknya berhasil. Kelimpahan makanan manusia tampaknya bermanfaat bagi burung yang berkembang biak—sebuah penelitian di Tasmania pada burung camar perak pada tahun 2008 menemukan burung camar jantan perkotaan lebih berat dan memiliki kondisi tubuh yang lebih baik daripada burung camar jantan non-perkotaan. Menariknya tidak ada perbedaan yang terdeteksi antara perempuan.

Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk melihat seberapa sukses burung camar perak perkotaan dalam membiakkan dan membesarkan anak muda dengan makanan manusia.

4. Mereka menggunakan kerja tim untuk melecehkan musuh

Kucing (baik hewan peliharaan maupun liar) adalah kerugian bagi kehidupan perkotaan bagi burung camar. Rubah dan anjing liar juga dapat menimbulkan ancaman yang signifikan.

Di sinilah kerja tim masuk. Saat burung camar perak mendeteksi pemangsa, mereka bekerja sama menggunakan taktik pertahanan kelompok udara untuk mengusir ancaman tersebut.

Salah satu strategi anti-predator disebut mobbing sosial. Di sinilah sekelompok burung camar bersatu untuk mengganggu musuh potensial — seperti kucing atau rubah — dengan terbang ke arahnya dan membuat panggilan alarm, sampai menghilang.

Beberapa burung camar bahkan mungkin muntah atau buang air besar pada pemangsa, dengan akurasi yang mencengangkan.

Disediakan oleh Percakapan

Artikel ini diterbitkan ulang dari The Conversation di bawah lisensi Creative Commons. Baca artikel aslinya.Percakapan

Kutipan: Empat fakta tentang burung camar yang akan membuat Anda menyukai pencuri chip yang kejam ini (2022, 28 Desember) diambil pada 28 Desember 2022 dari https://phys.org/news/2022-12-facts-seagulls-relentless-chip-thieves.html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.





Source link

Share :

Baca Juga

SCIENCE

Obituari tulang Quentin | Ilmu hewan
Mencapai ketinggian baru dalam studi genom terbesar yang pernah ada

SCIENCE

Mencapai ketinggian baru dalam studi genom terbesar yang pernah ada
Polusi melemahkan pertahanan kekebalan paru-paru dari waktu ke waktu

SCIENCE

Polusi melemahkan pertahanan kekebalan paru-paru dari waktu ke waktu

SCIENCE

Polling melihat keberhasilan vaksin membuat Inggris menarik bagi siswa internasional | Universitas

SCIENCE

Tingkat kejahatan menurun di kota-kota selama penguncian di kota-kota di seluruh dunia | Ilmu

SCIENCE

Penyakit jantung genetik dapat disembuhkan untuk pertama kalinya dalam ‘momen yang menentukan’ | Penyakit jantung

SCIENCE

Kapsul udara 1765 mengungkapkan kurma kuno yang tersembunyi di bawah es Antartika | polisi 26

SCIENCE

Penutupan Australia Barat Covid: AMA mengutuk kegagalan karantina hotel | Australia Barat