Home / SCIENCE

Selasa, 24 Januari 2023 - 20:01 WIB

Ide berani: perpustakaan bulu menyediakan visual A sampai Z dari burung-burung India | Burung-burung


esha Munshi, seorang arsitek yang berbasis di Ahmedabad, telah “menghirup burung” sejauh yang dia ingat. Dia telah melakukan perjalanan ke seluruh India dalam perjalanan birding dan, katanya, telah melihat 1.060 dari 1.400 spesies burung di negara tersebut.

Baca Juga :   Lebih Cepat dari Tes PCR: Anjing Mendeteksi Covid dalam Waktu Kurang dari Satu Detik | Virus corona

Tetapi di rumah, selama penguncian Covid-19 pada tahun 2020, dia melihat seekor perak India tersangkut di jaring pelindung di balkonnya, menarik perhatian kucingnya. Meski burung itu lolos, beberapa bulunya rusak. Ketika Munshi melihat tanda dan pola yang sangat indah, dia mencoba mengidentifikasi burung itu, tetapi terkejut dengan betapa sedikitnya informasi yang ada di internet.

Baca Juga :   Obituari Dinah Murray | mengarungi

“Meskipun India kaya akan kehidupan burung, sangat sedikit data tentang spesies burung dan bulunya,” katanya. “Ada koleksi burung sebelum tahun 1970, tetapi setelah disahkannya Undang-Undang Perlindungan Satwa Liar tahun 1972, spesimen ‘kulit bulat’ [the traditional method of preserving dead birds] tidak diperbolehkan, bahkan untuk penelitian ilmiah. Yang ada di museum, setelah sayap dilipat dan dikeringkan, Anda tidak dapat melihat detail bulu individu.”

Baca Juga :   Target iklim global masih jauh dari janji emisi: para ahli
Bulu dari elang berleher merah

Pada November 2021, Munshi bekerja sama dengan Sherwin Everett, seorang dokter hewan dan kurator di sebuah rumah sakit unggas di Ahmedabad, untuk meluncurkan situs web Perpustakaan Bulu yang merekam detail dan gambar bulu burung. Rumah sakit itu merawat sekitar 2.000 unggas setiap bulan. Banyak yang terluka dalam kecelakaan lalu lintas dan tabrakan, atau selama festival layang-layang, ketika mereka tersangkut tali layang-layang. Sementara banyak yang sembuh, beberapa meninggal karena luka-luka mereka.

“Sebagian besar pusat penyelamatan membuang unggas yang mati atau membakarnya, dan banyak data berharga yang hilang,” kata Munshi. “Dengan mengumpulkan bulu-bulu ini dan mendokumentasikannya secara digital, kami memiliki cara non-invasif untuk mendapatkan data berharga. Visi kami di balik menciptakan perpustakaan bulu adalah untuk menampilkan bulu individu dari spesies burung dan tanda, pola, dll sehingga pada akhirnya kepunahan mereka ada catatan untuk generasi mendatang.

FeatherLibrary.com adalah koleksi online pertama dari jenisnya di India. Ini mencakup detail seperti berat burung, panjang tubuh, lebar paruh, lebar sayap dan jumlah bulu, serta di mana burung itu ditemukan.

Detail dari bulu oriole emas India
Tampilan jarak dekat dari bulu kingfisher tenggorokan putih

Melestarikan bulu adalah proses yang rumit. Unggas yang mati disimpan dalam freezer selama 48 jam untuk membunuh patogen. Kemudian mereka dibersihkan dan pengukuran dilakukan. Sayap dan ekor dipotong, disuntik dengan semangat dan dikeringkan. Bulu dihitung dan dicatat sebagai bulu primer, sekunder, tertial (bulu sayap) dan rectrices (bulu ekor). Satu sayap terentang penuh dan ekornya mengipasi dalam pandangan punggung dan perut.

Bulu parkit cincin mawar

“Ada spesimen dari lebih dari 110 spesies, dari kingfishers hingga parkit cincin mawar,” kata Munshi. Sejauh ini, kami memiliki izin untuk mendapatkan spesimen hanya di negara bagian Gujarat [but] kami telah mengajukan izin di negara bagian lain seperti Karnataka, Arunachal Pradesh, Maharashtra, dan Assam. Perpustakaan ini adalah sumber daya yang berharga bagi semua orang mulai dari pejabat hutan hingga birders, peneliti, pelajar dan mereka yang melakukan transplantasi bulu.”

Hanya ada beberapa prakarsa serupa di dunia, termasuk Featherbase, perpustakaan independen di Jerman yang didirikan oleh para ilmuwan dan kolektor, dan Feather Atlas, database gambar yang dikelola oleh US Fish and Wildlife Service.

Arsitek Esha Munshi dan dokter hewan Sherwin Everett, pendiri Perpustakaan Feather

Munshi dan Everett terus menambahkan fitur baru ke perpustakaan mereka, termasuk pemindaian CT dan sinar-X burung untuk data organ dan kerangka. Arsip tersebut telah mengumpulkan data tentang spesies langka seperti sweety tern, kingfisher white-throated, dan skimmer India.

Setelah menyelesaikan kursus online dua tahun dalam biologi burung dari Universitas Cornell di AS, Munshi bekerja sama dengan Everett dalam sebuah yayasan amal yang baru didirikan, dengan tujuan mengumpulkan dana untuk memulai laboratorium, dan mungkin sebuah museum di masa depan. Sampai saat itu, mereka sedang membangun perpustakaan digital, satu per satu.

Temukan lebih banyak cakupan usia kepunahan di sini, dan ikuti buletin keanekaragaman hayati Phoebe Weston dan Patrick Greenfield di Twitter untuk semua berita dan fitur terbaru





Source link

Share :

Baca Juga

SCIENCE

WHO menyetujui vaksin Covid Cina pertama untuk penggunaan darurat | Vaksin dan imunisasi
Gelembung kecil yang membuat es kabur diisi dengan air, bukan udara

SCIENCE

Gelembung kecil yang membuat es kabur diisi dengan air, bukan udara

SCIENCE

Obat kanker paru-paru ‘revolusioner’ tersedia di NHS di Inggris | Kanker paru-paru
Tes COVID berbasis air liur baru di rumah sama efektifnya dengan PCR dalam analisis awal

SCIENCE

Tes COVID berbasis air liur baru di rumah sama efektifnya dengan PCR dalam analisis awal

SCIENCE

Ratusan produk kosmetik Inggris dan Uni Eropa mengandung bahan yang diuji pada hewan | Eksperimen hewan
Studi menunjukkan bahwa AI dapat menghasilkan makalah akademis yang cukup baik untuk jurnal—sama seperti beberapa larangan

SCIENCE

Studi menunjukkan bahwa AI dapat menghasilkan makalah akademis yang cukup baik untuk jurnal—sama seperti beberapa larangan

SCIENCE

Perwakilan memperingatkan kembalinya penguncian domestik untuk Coronavirus Covid-19
Menggandakan ekstrak kulit manggis sebagai pengobatan radang usus pada manusia dan hewan

SCIENCE

Menggandakan ekstrak kulit manggis sebagai pengobatan radang usus pada manusia dan hewan