Home / ENERGY

Jumat, 25 Juni 2021 - 04:41 WIB

India mengambil langkah yang tepat dalam infrastruktur pengisian kendaraan listrik, Energy News, ET EnergyWorld


New Delhi: Pengumuman baru-baru ini oleh Pemerintah India tentang pengembangan standar titik pengisian AC berbiaya rendah untuk pengisian kendaraan listrik umum adalah pengubah permainan untuk kendaraan listrik. Berikut kami jelaskan mengapa pejabat pemerintah daerah, operator pengisian kendaraan listrik, dan penggemar mobil listrik harus memperhatikan dengan seksama.

Bahkan ketika transisi EV global diukur dengan pangsa kendaraan listrik, transisi kendaraan listrik di India membentuk jalannya sendiri. Dari lebih dari lima kendaraan listrik yang terjual sejak tahun fiskal 2017, kendaraan roda dua, roda tiga atau kendaraan listrik ringan (LEV) menyumbang hampir 98%. Badan Energi Internasional (IEA), dalam laporan Global EV Outlook 2021 yang baru-baru ini diterbitkan, mengkonfirmasi bahwa penetrasi kendaraan listrik di negara itu akan didorong oleh kendaraan listrik roda dua dan tiga. Segmen ini diharapkan mencapai pangsa penjualan kumulatif 50% pada tahun 2030, jauh lebih tinggi dari perkiraan 15% untuk bus dan mobil listrik.

Jaringan fasilitas pengangkutan yang terlihat, mudah diakses, dan terjangkau merupakan prasyarat mutlak untuk mendukung proyeksi pertumbuhan ini. Namun, instalasi skala besar infrastruktur pengisian kendaraan listrik jauh lebih lambat dari yang diinginkan, terutama dalam hal pengisian umum. Hal ini disebabkan oleh beberapa hambatan utama.

Infrastruktur pengisian daya publik sering dianggap membutuhkan investasi modal yang tinggi dengan pengembalian awal yang rendah. Ini sebagian karena fokus awal pada standar pengisian umum yang dikembangkan untuk kendaraan listrik bertegangan tinggi, yang diadopsi India ketika memulai perjalanan “EV”. Biayanya berkisar dari INR 1,25 lakh hingga INR 7,5 lakh per senjata pengisian tunggal karena sering kali memerlukan peningkatan infrastruktur jaringan listrik tambahan seperti trafo distribusi baru dan jaringan kabel tegangan tinggi. Ini membuat pengisi daya bertenaga tinggi menjadi proposisi yang mahal. Spesifikasi Pengisian Umum Bharat AC-001 dan DC-001 untuk Kendaraan Listrik, yang dikembangkan pada tahun 2017 untuk armada LVV di India, masih membawa label harga masing-masing sebesar INR 70.000 dan INR 2.5.

Baca Juga :   Schneider Electric bermitra dengan 1.000 pemasok untuk membantu mengurangi emisi karbon hingga 50 persen, Energy News, ET EnergyWorld

Kelemahan lain adalah kurangnya lahan yang terjangkau di daerah perkotaan yang padat, di mana pungutan umum dilihat sebagai penggunaan lahan mandiri yang membutuhkan ruang khusus, seperti pompa bensin. Hal ini menambah biaya untuk membangun infrastruktur pengisian. Untuk menjembatani kesenjangan biaya yang disebabkan oleh hambatan ini, pemerintah pusat dan negara bagian menawarkan insentif kebijakan seperti subsidi tunai dan plot tanah publik untuk memasang infrastruktur pengisian. Namun, hanya fasilitas pengisian daya yang tersedia yang digunakan sekitar 8% dari waktu. Pada saat yang sama, kurangnya infrastruktur pengisian yang tepat tetap menjadi masalah bagi penggunaan kendaraan listrik di negara ini.

Ini menunjukkan ketidaksesuaian yang jelas dalam persyaratan pengguna kendaraan listrik dan pendekatan saat ini untuk merencanakan infrastruktur pengisian kendaraan listrik. Alih-alih menyediakan beberapa titik pengisian daya untuk kendaraan listrik berdaya tinggi, fokusnya harus pada beberapa titik pengisian daya rendah yang sesuai dengan armada kendaraan listrik India, yang didominasi oleh LEV.

Pembuat kebijakan dan pelaku pasar mempertimbangkan perubahan yang diperlukan dalam pendekatan infrastruktur pengisian domestik. Pengumuman baru-baru ini oleh Departemen Sains dan Teknologi (DST) menunjukkan bahwa titik pengisian AC (LAC) berbiaya rendah baru akan segera tersedia di pasar India, yang ditujukan untuk penggunaan ventilasi pembuangan domestik. Dengan target harga di bawah Rs 3.500, titik pengisian daya pintar ini didukung oleh koneksi fase tunggal 220V/15A dan dapat mengisi daya satu EV pada satu waktu. Pengguna EV dapat berkomunikasi dengan LAC melalui smartphone mereka untuk memulai pengisian daya, melakukan pembayaran, dan mendapatkan detail transaksi pengiriman. Dikembangkan dalam kerjasama erat dengan pemain industri, LAC akan diluncurkan sebagai standar pengiriman oleh Biro Standar India. Ini akan diproduksi dalam skala besar oleh beberapa produsen di India, sehingga mempromosikan manufaktur lokal dan mendukung agenda Aatmanirbhar Bharat pemerintah.

Baca Juga :   Ketua Tata Power di Chandrasekaran, Energy News, ET EnergyWorld

Perkembangan pengisian kendaraan listrik berbiaya rendah ini akan menjadi pengubah permainan dalam transisi kendaraan listrik di India. Standar LAC memberikan solusi terjangkau yang dirancang untuk permintaan yang berkembang pesat untuk pengiriman sektor LEV. Tidak memerlukan infrastruktur jaringan listrik yang mahal dan dapat dihubungkan ke jaringan distribusi tegangan rendah di mana-mana. Ini memungkinkan titik pengisian daya dipasang di mana saja di seluruh kota, tanpa mengkhawatirkan ketersediaan sumber daya. Akhirnya, biaya LAC yang rendah memungkinkan titik pengisian untuk digunakan dalam skala besar tanpa memerlukan investasi tinggi. Artinya, pengisian kendaraan listrik umum tidak harus terbatas pada beberapa lokasi tertentu – titik pengisian dapat dipasang di seluruh tempat parkir umum untuk menciptakan jaringan pengisian yang padat, mudah diakses, dan ramah pengguna.

Untuk pemerintah pusat dan negara bagian, ini secara signifikan mengurangi kebutuhan akan subsidi dan konsesi lahan untuk pengisian kendaraan listrik, memastikan penggunaan dana publik yang lebih efisien untuk mempromosikan kendaraan listrik. Ini secara signifikan mengurangi biaya modal dan meningkatkan kasus bisnis untuk layanan pengiriman. Untuk pemilik kendaraan listrik saat ini dan calon, ini benar-benar dapat menghilangkan kecemasan jangkauan dan melepaskan adopsi kendaraan listrik yang lebih cepat.

Baca Juga :   8 Hukum Utama yang Memajukan Hak Sipil

[This piece was authored by Shyamasis Das, Consultant, and Chaitanya Kanuri, Manager, Electric Mobility at the World Resources Institute India]

[DISCLAIMER: The views expressed are solely of the author and ETEnergyworld.com does not necessarily subscribe to it. ETEnergyworld.com shall not be responsible for any damage caused to any person/organisation directly or indirectly.]

.



Source link

Share :

Baca Juga

Sumber: Pemex Meksiko berisiko terkena denda daripada memperbaiki pelanggaran

ENERGY

Sumber: Pemex Meksiko berisiko terkena denda daripada memperbaiki pelanggaran
Total Prancis menangguhkan dividen pada pipa yang diatur oleh junta Myanmar

ENERGY

Total Prancis menangguhkan dividen pada pipa yang diatur oleh junta Myanmar
India dan Inggris Meluncurkan Proyek Global Solar Grid di COP26

ENERGY

India dan Inggris Meluncurkan Proyek Global Solar Grid di COP26
Produksi minyak mentah bulanan

ENERGY

Midland Basin di Texas menyumbang 15% dari produksi minyak mentah AS pada tahun 2020 – hari ini dalam energi
Goldman memangkas perkiraannya untuk Brent kuartal ketiga menjadi $75 per barel, Energy News, ET Energy World

ENERGY

Goldman memangkas perkiraannya untuk Brent kuartal ketiga menjadi $75 per barel, Energy News, ET Energy World
Penutupan aliran gas TurkStream untuk pemeliharaan tahunan

ENERGY

Penutupan aliran gas TurkStream untuk pemeliharaan tahunan
Matinya mesin pembakaran internal

ENERGY

Matinya mesin pembakaran internal
Nirmala Sitharaman, Berita Energi, ET EnergyWorld

ENERGY

Nirmala Sitharaman, Berita Energi, ET EnergyWorld