Home / ENERGY

Senin, 3 Oktober 2022 - 01:18 WIB

Jerman membangun terminal gas baru untuk menggantikan jaringan pipa Rusia


Lokasi pembangunan Jerman yang paling strategis dan penting adalah di ujung dermaga berangin di pantai Laut Utara, di mana para pekerja sedang merakit terminal pertama negara itu untuk impor gas alam cair (LNG).

Mulai musim dingin ini, rig, yang dekat dengan pelabuhan Wilhelmshaven, akan mampu memasok setara dengan 20% gas yang sampai saat ini diimpor dari Rusia.

Sejak invasinya ke Ukraina, Moskow telah membatasi pasokan gas ke Jerman, sementara jaringan pipa Nord Stream, yang membawa volume besar di bawah Laut Baltik ke Eropa, rusak pekan lalu dalam apa yang disebut laporan Denmark-Swedia sebagai “tindakan yang disengaja.”

Dalam mencari sumber alternatif, pemerintah Jerman telah menggelontorkan miliaran dolar untuk lima proyek seperti yang ada di Wilhelmshaven.

Secara keseluruhan, armada baru harus mampu menangani sekitar 25 miliar meter kubik (bcm) gas per tahun, kira-kira setara dengan setengah kapasitas pipa Nord Stream 1.

Platform baru

Di lokasi di Wilhelmshaven, platform beton setengah jadi yang muncul dari laut menyemprot para pekerja dengan rompi kuning berpendar dengan kabut halus.

Kembali ke tanah padat, aliran truk yang konstan mengirimkan bagian pipa abu-abu, yang seharusnya menghubungkan terminal ke jaringan gas.

Terminal LNG memungkinkan impor gas alam melalui laut yang telah didinginkan dan diubah menjadi cair agar lebih mudah diangkut.

Baca Juga :   Waaree, Berita Energi, ET EnergyWorld

Sebuah kapal spesialis, yang dikenal sebagai FSRU, yang dapat menyimpan bahan bakar dan mengubah LNG kembali menjadi gas yang siap pakai, juga terhubung ke platform untuk menyelesaikan instalasi.

Berbeda dengan negara-negara lain di Eropa, Jerman hingga saat ini tidak memiliki terminal LNG, melainkan mengandalkan pasokan pipa yang relatif murah dari Rusia.

Tetapi sejak invasi ke Ukraina, Jerman telah mulai menghentikan ekspor gas Moskow, yang sebelumnya mewakili 55% dari pasokannya.

Untuk mendiversifikasi sumbernya, mengamankan pasokan bahan bakar yang cukup dan menjaga pabriknya tetap bekerja, Berlin telah bertaruh besar-besaran pada LNG untuk mengisi kesenjangan yang ditinggalkan oleh impor Rusia.

Kanselir Olaf Scholz pekan lalu menandatangani perjanjian dengan Uni Emirat Arab (UEA) untuk pasokan LNG saat mengunjungi negara-negara Teluk untuk mencari sumber baru.

Menyewa lima kapal FSRU untuk dipasang ke terminal baru juga membuat Berlin mengembalikan 3 miliar euro ($2,9 miliar).

Lingkungan

Menyusul pecahnya perang di Ukraina, Jerman mengeluarkan undang-undang untuk mempercepat proses persetujuan terminal LNG secara drastis.

Di Wilhelmshaven, pekerjaan datang dengan cepat. Terminal harus selesai “musim dingin ini,” kata Holger Kreetz, yang mengepalai proyek untuk perusahaan energi Jerman Uniper.

Kepentingan strategis terminal telah membuat pekerjaan pembangunan berkembang pesat secara mengejutkan. “Biasanya, proyek seperti ini membutuhkan waktu lima hingga enam tahun,” kata Kreetz kepada Agence France-Presse (AFP).

Baca Juga :   Sarah McClellan-Brandt: Ini thyme untuk mulai menanam herba musim semi

Kedatangan terminal baru telah disambut oleh banyak penduduk di Wilhelmshaven, di mana deindustrialisasi telah mendorong tingkat pengangguran hingga 10%, hampir dua kali lipat rata-rata nasional.

“Bagus bahwa itu di Wilhelmshaven … itu akan membawa pekerjaan,” Ingrid Schon, 55, mengatakan kepada AFP.

Oposisi datang dari kelompok-kelompok yang khawatir bahwa skala waktu yang dipercepat untuk persetujuan dan konstruksi dapat menimbulkan kerugian bagi lingkungan.

Muda pindah dari grup “Ende Gelaende” berhasil memblokir situs di Wilhelmshaven selama sehari di bulan Agustus.

Organisasi lingkungan Jerman DUH mengatakan karya itu akan “menghancurkan ekosistem sensitif secara permanen serta membahayakan ruang hidup lumba-lumba yang terancam.”

Sumber bahan bakar juga menjadi masalah, dengan kekhawatiran yang muncul bahwa gas alam yang dihasilkan dari fracking di Amerika Serikat dapat diimpor melalui terminal baru.

Kritik terhadap proyek tersebut telah ditepis oleh Menteri Ekonomi Robert Habeck, seorang politisi Partai Hijau, yang telah menekankan pentingnya “keamanan energi.”

Pada tahun 2030, situs tersebut akan dikonversi untuk mengimpor hidrogen hijau, diproduksi dengan energi terbarukan, yang didukung Berlin sebagai bagian dari transisi energinya.

Newsletter Harian Sabah

Baca Juga :   5 Strategi untuk Memasarkan Perusahaan Arsitektur dan Desain Anda

Tetap up to date dengan apa yang terjadi di Turki, itu wilayah dan dunia.


Anda dapat berhenti berlangganan kapan saja. Dengan mendaftar, Anda menyetujui Ketentuan Penggunaan dan Kebijakan Privasi kami. Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan berlaku Kebijakan Privasi dan Persyaratan Layanan Google.

.



Source link

Share :

Baca Juga

Propulsi hidrogen di India mendapatkan daya tarik, berita energi, ET EnergyWorld

ENERGY

Propulsi hidrogen di India mendapatkan daya tarik, berita energi, ET EnergyWorld
Arab Saudi menjual 1% saham Aramco kepada investor asing: Mohammed bin Salman

ENERGY

Arab Saudi menjual 1% saham Aramco kepada investor asing: Mohammed bin Salman
RK Singh, Berita Energi, ET EnergyWorld

ENERGY

RK Singh, Berita Energi, ET EnergyWorld
Badan Energi Internasional, Berita Energi, ET EnergyWorld

ENERGY

Badan Energi Internasional, Berita Energi, ET EnergyWorld
RK Singh di Mamata, Berita Energi, ET EnergyWorld

ENERGY

RK Singh di Mamata, Berita Energi, ET EnergyWorld
Turki berusaha melindungi warganya dari dampak energi global

ENERGY

Turki bertujuan untuk melindungi warganya dari dampak energi global
Grup Greenko menerima gelombang pertama konsentrator oksigen medis, Energy News, ET EnergyWorld

ENERGY

Grup Greenko menerima gelombang pertama konsentrator oksigen medis, Energy News, ET EnergyWorld
Turki dan Kyrgyzstan menandatangani perjanjian kerangka kerja untuk kerja sama di bidang pertambangan

ENERGY

Turki dan Kyrgyzstan menandatangani perjanjian kerangka kerja untuk kerja sama di bidang pertambangan