Home / SCIENCE

Rabu, 30 November 2022 - 05:34 WIB

Kebijakan nol-Covid China dijelaskan dalam 30 detik | Virus corona


Sejak pandemi Covid dimulai, pemerintah China telah menjalankan kebijakan tanpa toleransi terhadap wabah. Sistem intensif sumber daya dari penguncian yang ditargetkan, pengujian massal, dan karantina berhasil mencegah virus dan jumlah kematian sangat rendah dibandingkan dengan negara lain. Namun, varian yang lebih baru dan lebih mudah menular seperti Omicron telah menantang, dan terkadang membuat kewalahan, sistem itu.

Tahun ini telah terjadi penguncian yang merajalela dan tiba-tiba mulai dari bangunan hingga seluruh kabupaten, memicu frustrasi, ketakutan, dan kemarahan. Beberapa, seperti di Shanghai, Tibet dan Xinjiang, telah diberlakukan dengan keras, menyebabkan kekurangan pangan dan kekurangan lainnya.

Pakar kesehatan sepakat bahwa membuka sekarang akan menyebabkan jutaan kematian. China tidak memiliki kekebalan kawanan, vaksin lokalnya tidak seefektif vaksin buatan luar negeri yang ditolak Beijing, dan sistem kesehatannya mungkin akan hancur.

Baca Juga :   Video tentang makan sehat dapat membantu anak-anak obesitas menurunkan berat badan, studi menemukan | Kegemukan

Di bawah kebijakan nol-Covid ini, pejabat lokal telah ditugasi dengan hal yang hampir mustahil: untuk secara tegas mengendalikan semua wabah untuk efek maksimum dengan gangguan sosial dan ekonomi yang minimal. Sepanjang pandemi, para pejabat ini menghadapi hukuman jika dinilai gagal dalam merespons. Ini telah menyebabkan beberapa untuk memberlakukan langkah-langkah palu godam dalam upaya untuk mengendalikan wabah sebelum atasan menyadari gangguan sosial.

Perubahan kebijakan baru-baru ini berfokus pada peningkatan rendahnya tingkat vaksinasi di kalangan orang tua. Vaksin didorong tetapi tidak pernah wajib, dan ketakutan, skeptisisme, atau kepuasan dianggap telah mendorong penolakan di antara jutaan orang tua.

Tindakan nol-Covid telah dikaitkan dengan berbagai tragedi: kematian yang disebabkan oleh keterlambatan atau penolakan perawatan kesehatan, bunuh diri, 27 orang tewas setelah sebuah bus terbalik dalam perjalanan ke fasilitas isolasi, kebakaran gedung minggu lalu di Urumqi. Analis telah mencatat bahwa protes massal terhadap pembatasan Covid telah menyebar sejauh ini karena banyak orang dapat melihat salah satu dari tragedi ini terjadi pada mereka atau orang yang mereka cintai.

Baca Juga :   Para ilmuwan mengendalikan magnetisme pada tingkat mikroskopis

Tetapi pemerintah tetap berkomitmen pada kebijakan tersebut, poin yang ditekankan oleh pemimpin tertinggi China, Xi Jinping, pada pengangkatannya kembali sebagai ketua partai Komunis bulan lalu.



Source link

Share :

Baca Juga

SCIENCE

Mencari camilan tanpa daging yang enak? Saya menemukan jamur yang sempurna | Adrian Chiles
Bagi India, misi senilai $ 80 juta menempatkan negara itu di jalur pedalaman perlombaan antariksa Asia yang berkembang pesat.

SCIENCE

Orbital bulan India sedang mengalami pemanasan

SCIENCE

Studi krisis iklim menemukan gelombang panas telah merugikan ekonomi global $16tn | Krisis iklim

SCIENCE

Vodka, pasta gigi, matras yoga … teknologi baru yang membuat segala sesuatunya tiba-tiba | Penangkapan dan Penyimpanan Karbon (CCS)

SCIENCE

Saya ingin roket luar angkasa jadi ayah saya membuatkan saya Apollo 11 dari kayu di garasinya – hadiah Natal yang tidak akan pernah saya lupakan | Natal
Portugal mencetak rekor panas baru Juli, kekeringan parah

SCIENCE

Portugal mencetak rekor panas baru Juli, kekeringan parah

SCIENCE

Saksikan saat Artemis 1 NASA meluncur ke bulan – video | Sains

SCIENCE

Lebih dari 1.000 kasus cacar monyet dikonfirmasi di New York City | New York