Home / SCIENCE

Rabu, 2 Juni 2021 - 04:31 WIB

Kematian Covid Inggris tidak diumumkan untuk pertama kalinya dalam 10 bulan | Virus corona


Inggris belum melaporkan kematian Covid dalam satu hari, untuk pertama kalinya dalam 10 bulan, memicu optimisme di Downing Street bahwa Inggris dapat bergerak maju dengan tahap akhir peta jalan meskipun para ilmuwan memperingatkan bahwa pembatasan tambahan mungkin diperlukan. ketiga. papan.

Menteri Kesehatan Matt Hancock memuji penghitungan itu sebagai bukti bahwa vaksin memutuskan hubungan antara infeksi dan penyakit parah, meskipun para ilmuwan memperingatkan agar tidak terlalu membaca angka-angka setelah akhir pekan di bank.

Angka resmi pada hari Selasa menunjukkan bahwa empat negara di Inggris tidak mencatat kematian baru dalam 28 hari setelah tes Covid positif, untuk pertama kalinya sejak Juli 2020.

Namun, karena keterlambatan pencatatan kematian, perlu beberapa waktu sebelum para ahli statistik mengetahui secara pasti ada atau tidaknya kematian akibat virus Corona pada Senin. Pada bulan Januari, pada puncak epidemi, 1.820 kematian tercatat dalam satu hari.

Sumber pemerintah menunjukkan bahwa Perdana Menteri, Boris Johnson, masih tertarik untuk mencabut pembatasan sosial pada 21 Juni, meskipun ada peringatan dari penasihat ilmiah bahwa Inggris memulai gelombang ketiga, dengan tingkat infeksi meningkat.

Nomor 10 menunjukkan bahwa belum ada bukti konklusif yang menunjukkan tingkat infeksi akan menyebabkan peningkatan rawat inap, yang dapat membanjiri NHS atau menyebabkan banyak kematian.

Sebuah sumber di Whitehall mengatakan data awal minggu ini tentang efek pembukaan kunci 17 Mei menggembirakan, meskipun data selama beberapa hari ke depan – dua minggu setelah orang diizinkan untuk berbaur di dalam ruangan – akan menjadi yang paling signifikan.

Para menteri juga mendorong tingkat rawat inap di Bolton, salah satu hotspot untuk varian delta coronavirus (pertama kali terdeteksi di India), yang tetap konstan.

Penyebaran cepat varian delta, B.1.617.2, di beberapa bagian Inggris telah menunda langkah terakhir dalam peta jalan pemerintah pada 21 Juni hingga lebih banyak orang yang divaksinasi.

Baca Juga :   Apakah Anda menyelesaikannya? Mungkinkah itu logika? | Matematika

Beberapa cendekiawan pada hari Selasa melangkah lebih jauh, mencatat bahwa ada kebutuhan untuk membalikkan pelonggaran penguncian dan kembali ke pembatasan sebelumnya untuk mencegah gelombang ketiga lepas kendali.

Deepti Gordasani, ahli epidemiologi klinis dan dosen senior pembelajaran mesin di Queen Mary, University of London, mengatakan fokus pada 21 Juni mengalihkan perhatian dari tindakan yang lebih ketat yang harus segera diambil.

“Kita perlu membatalkan langkah ketiga [brought in 17 May]Ia menambahkan, upaya lebih banyak perlu dilakukan untuk mengurangi penularan di sekolah, seperti memasang kembali masker, meningkatkan ventilasi, dan mengurangi ukuran kelas atau gelembung. “Kami tidak tahu apa yang akan menahannya, jadi saya pikir kami perlu segera menerapkan langkah-langkah ini dan kemudian memantau dengan cermat apa yang terjadi.”

Mike Tildesley, anggota subkelompok Outbreak Modeling yang memberi makan pada Sage, tidak memberikan pendapat tentang penundaan roadmap tetapi mengatakan jeda akan menghemat waktu. “Menunda membantu… kaum muda masih belum divaksinasi dan banyak orang masih belum mendapatkan vaksin dosis kedua mereka dan ini adalah tempat yang benar-benar dapat membantu Anda. Pada titik ini, jika Anda menunda tiga hingga empat minggu, itu berarti banyak orang dapat divaksinasi. “

Anggota parlemen konservatif telah menggunakan statistik nol kematian sebagai bukti bahwa pemerintah sekarang harus berkomitmen untuk mencabut semua pembatasan pada 21 Juni.

Para peneliti mencatat bahwa kampanye penguncian dan vaksinasi menyebabkan infeksi, rawat inap, dan kematian turun tajam di musim semi, sehingga tingkat pada akhir pekan lalu bank cukup rendah untuk laporan yang tidak lengkap untuk mengurangi jumlah kematian yang dilaporkan menjadi nol.

Baca Juga :   "Aku Tidak Bisa Bersama Seseorang yang Mencintai Jack Reacher": Dapatkah Selera Kita di Buku Membantu Kita Menemukan Cinta? | Menulis

Natalie McDermott, seorang dosen klinis di Kings College London, mengatakan bahwa meskipun tidak ada kematian setiap hari karena Covid, “itu pasti sesuatu untuk dirayakan, kita harus ingat bahwa ini terjadi setelah akhir pekan bank tiga hari di mana kematian mungkin tidak terjadi. dilaporkan.” resmi atau terdaftar.

Angka resmi mencatat kematian Covid-19 28 hari setelah orang dites positif terkena virus. Angka-angka tersebut ditampilkan berdasarkan tanggal kematian yang sebenarnya dan juga tanggal ketika kematian itu dilaporkan secara resmi.

Angka terakhir menunjukkan bahwa tidak ada kematian akibat Covid pada Minggu, 30 Mei, untuk pertama kalinya dalam satu hari sejak Maret 2020, tetapi angka selama beberapa hari terakhir tidak akan lengkap. Tidak ada kematian yang dilaporkan pada 1 Juni untuk pertama kalinya sejak Juli 2020.

Sementara awal Juni dengan hari bebas kematian akan meningkatkan harapan para menteri, para ilmuwan khawatir bahwa varian delta yang lebih menular memicu gelombang ketiga di Inggris.

“Kematian tampaknya meningkat lagi, meskipun perlahan,” kata Paul Hunter, MD, profesor kedokteran di University of East Anglia. “Penurunan yang jelas dalam angka hari ini dan kemarin hanya mewakili dampak hari libur bank pada pengumpulan dan analisis data.”

Ini momen perayaan, kata Hancock, tapi itu bukan akhir. Seluruh negara akan sangat senang bahwa tidak ada kematian terkait Covid yang tercatat kemarin. Jelas bahwa vaksin bekerja dan melindungi orang-orang di sekitar Anda dan orang yang Anda cintai. Namun terlepas dari kabar baik yang tidak diragukan lagi ini, kami tahu kami belum mengalahkan virus ini, dan karena kasus terus meningkat, harap ingat “tangan, wajah, dan ruang” dan biarkan udara segar masuk, dan tentu saja pastikan Anda mendapatkan keduanya hits. “

Penasihat ilmiah memperkirakan jumlah infeksi, rawat inap, dan kematian akan meningkat ketika Inggris melonggarkan pembatasan penguncian, tetapi harapannya adalah bahwa dengan mayoritas orang tua yang divaksinasi, jumlah kematian akan tetap rendah. Namun, dengan varian delta yang 50% lebih mungkin untuk ditransmisikan daripada varian Kent atau Alpha, B.1.1.7, dan sebagian resisten terhadap vaksin, beberapa orang khawatir bahwa mengendalikan gelombang ketiga akan cukup sulit.

Baca Juga :   Bisakah Anda mengatasinya? Orang Tionghoa dengan Kesenangan Portugis | Matematika

“Langkah-langkah yang diperlukan untuk menjaga strain asli di bawah kendali telah ditandai, dan varian B.1.1.7 membutuhkan tindakan yang lebih besar,” kata Peter Openshaw, profesor dan anggota Kelompok Penasihat pemerintah untuk Ancaman Virus Pernafasan Baru dan Muncul. “Jika ini adalah satu lagi dalam hal penularan, maka kami memiliki masalah nyata untuk mencoba mengendalikannya bahkan dengan tingkat vaksinasi yang tinggi. Jenis tindakan yang diperlukan sangat ketat.”



Source link

Share :

Baca Juga

SCIENCE

Mungkinkah gelombang ketiga Covid lebih berbahaya daripada gelombang pertama dan kedua di Inggris? | Virus corona
SpaceX meluncurkan semut, alpukat, dan robot ke stasiun luar angkasa

SCIENCE

SpaceX meluncurkan semut, alpukat, dan robot ke stasiun luar angkasa

SCIENCE

Triceratops terbesar yang pernah ditemukan dijual seharga 6,6 juta euro di lelang Paris | dinosaurus

SCIENCE

Ulasan Song of the Cell oleh Siddhartha Mukherjee – misteri blok bangunan kehidupan | Buku sains dan alam

SCIENCE

Jika tanaman sangat cerdas, haruskah kita berhenti memakannya? | Emma Bedington
Universitas Kanada mengidentifikasi makanan rendah karbon untuk makanan mahasiswa

SCIENCE

Universitas Kanada mengidentifikasi makanan rendah karbon untuk makanan mahasiswa
Langkah pertama kita? Fosil dapat meningkatkan kasus untuk nenek moyang paling awal

SCIENCE

Langkah pertama kita? Fosil dapat meningkatkan kasus untuk nenek moyang paling awal
Planet pertama yang ditemukan oleh teleskop luar angkasa Kepler akan hancur

SCIENCE

Planet pertama yang ditemukan oleh teleskop luar angkasa Kepler akan hancur