Mahkamah Agung AS mendengarkan argumen lisan tentang mandat vaksin Biden |  berita pandemi virus corona
mahkamah agung as mendengarkan argumen lisan tentang mandat vaksin biden

Mahkamah Agung AS mendengarkan argumen lisan tentang mandat vaksin Biden | berita pandemi virus corona


Pemerintahan Biden ingin mewajibkan jutaan pekerja di Amerika Serikat untuk divaksinasi atau diuji secara teratur untuk COVID-19.

Mahkamah Agung AS sedang mempertimbangkan apakah pemerintahan Biden dapat mewajibkan jutaan pekerja di perusahaan swasta dan penyedia layanan kesehatan untuk memvaksinasi COVID-19 atau menghadapi tes virus corona secara teratur.

Hakim tinggi pengadilan mendengar lebih dari tiga setengah jam argumen lisan pada hari Jumat dalam dua kasus yang menantang otoritas pemerintahan Biden untuk memberlakukan persyaratan vaksin menyeluruh pada perusahaan besar AS.

Sidang dilakukan ketika kasus virus corona melonjak di seluruh negeri karena penyebaran varian Omicron yang sangat menular.

“Ini adalah sesuatu yang belum pernah dilakukan pemerintah federal sebelumnya,” kata Ketua Hakim John Roberts pada hari Jumat, mempertanyakan argumen pemerintah bahwa setengah abad undang-undang yang mapan, Undang-Undang Keselamatan dan Kesehatan Kerja, memberikan otoritas yang luas.

Perselisihan berkisar pada apakah pandemi COVID-19 di Amerika Serikat melebihi klaim hukum bahwa manajemen telah melampaui wewenangnya untuk mewajibkan perusahaan dengan setidaknya 100 karyawan untuk memastikan pekerja divaksinasi atau diuji.

Aturan yang diterbitkan oleh Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja AS (OSHA) pada bulan November mengharuskan perusahaan dengan 100 atau lebih pekerja untuk melihat bahwa karyawan divaksinasi atau, jika tidak divaksinasi, diuji setiap minggu dan disembunyikan di tempat kerja. Ada pengecualian bagi mereka yang bekerja sendiri atau kebanyakan di luar ruangan.

Baca Juga :   Ventilasi di sekolah: Guru tidak yakin tentang cara terbaik untuk membuka jendela di cuaca dingin

Undang-undang menyeluruh OSHA, yang ditegakkan oleh pengadilan AS yang lebih rendah, berlaku hingga 80 juta pekerja Amerika dan akan mulai berlaku 10 Januari kecuali jika Mahkamah Agung memblokir penegakan.

Persyaratan pengujian untuk orang yang tidak divaksinasi dan kemungkinan denda bagi majikan yang tidak mematuhi akan dimulai pada bulan Februari.

Sementara itu, Centers for Medicare and Medicaid Services telah menerbitkan aturan yang mewajibkan sekelompok penyedia layanan kesehatan menerima dana federal untuk memvaksinasi karyawan sepenuhnya pada 4 Januari.

Aturan itu diperkirakan akan mempengaruhi lebih dari 17 juta pekerja di sekitar 76.000 fasilitas perawatan kesehatan selain penyedia layanan kesehatan di rumah.

Biden mengarahkan Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja untuk mengeluarkan aturan yang mengharuskan pengusaha swasta dengan lebih dari 100 pekerja untuk memesan vaksinasi atau melakukan tes rutin. [Andrew Harnik/AP Photo]

Hakim Agung Roberts dan Hakim Brett Kavanaugh dan Amy Connie Barrett dapat memutuskan hasilnya dengan cara apa pun. Mereka lebih menerima persyaratan vaksin di seluruh negara bagian daripada tiga hakim konservatif lainnya.

Baca Juga :   Apakah ada kemungkinan varian novel coronavirus akan terus muncul?

Tiga hakim pengadilan liberal menyarankan untuk menegakkan keputusan majikan. Hakim Elena Kagan mengatakan para pejabat telah membuat “sepenuhnya jelas bahwa tidak ada kebijakan lain yang akan mencegah penyakit dan kematian di mana pun selain sejauh mana kebijakan ini akan dicegah.”

Hakim Stephen Breyer mengatakan dia merasa “tidak masuk akal” untuk menjadi “kepentingan umum” untuk menangguhkan aturan OSHA, mencatat bahwa pada hari Kamis ada 750.000 kasus baru COVID-19 di Amerika Serikat dan banyak rumah sakit penuh.

Roberts, Kavanaugh, dan Barrett tampaknya memiliki sedikit keraguan tentang mandat vaksin perawatan kesehatan.

Kavanaugh mengatakan itu adalah “situasi yang sangat tidak biasa” bahwa rumah sakit dan institusi kesehatan yang terkena peraturan “tidak mengeluh di sini” tentang aturan tersebut tetapi malah mendukungnya. “Apa yang akan kita lakukan dengan itu?” Diminta.

Sekitar 207 juta orang Amerika, 62,3 persen dari populasi, telah divaksinasi lengkap, dan lebih dari sepertiga dari mereka telah menerima suntikan booster, termasuk sembilan hakim.

Andy Slavett, mantan penasihat kesehatan masyarakat untuk administrasi Biden tentang COVID-19, mengatakan persyaratan vaksin sangat efektif untuk 15 persen hingga 20 persen populasi “yang tidak ingin disuntik, tetapi mau dan tidak mau” t memiliki keberatan.” Intens “.

Baca Juga :   Harga minyak global jatuh karena krisis virus Corona di India memburuk, Energy News, ET EnergyWorld

.



Source link

Leave a Reply

Your email address will not be published.