Home / ENERGY

Rabu, 7 Juli 2021 - 22:22 WIB

Meningkatnya persaingan di Teluk, Berita Energi, ET EnergyWorld


New Delhi: Pertempuran antara Uni Emirat Arab dan Arab Saudi yang telah meletus dalam beberapa hari terakhir atas produksi minyak telah bergejolak selama berbulan-bulan, jika tidak bertahun-tahun.

Uni Emirat Arab, yang terdiri dari tujuh anggota negara-negara Teluk Persia, sedang mengejar rencana ambisius untuk memperluas dan memodernisasi ekonominya, termasuk menghabiskan miliaran dolar untuk industri energi. Pada akhirnya, aspirasi ini pasti akan bertabrakan dengan tetangganya yang kuat, Arab Saudi, karena kedua negara berusaha untuk mempersiapkan perubahan dalam produksi energi dan bidang ekonomi lainnya di tahun-tahun mendatang.

Ketegangan, yang biasanya dapat diselesaikan melalui panggilan telepon dari satu istana ke istana lainnya, memuncak pada pertemuan kelompok produsen minyak yang dikenal sebagai OPEC Plus. Pejabat gagal mencapai kesepakatan untuk meningkatkan produksi pada hari Kamis dan lagi pada hari Jumat. Pada hari Senin, pertemuan yang dijadwalkan dibatalkan.

Kendala utama: UEA bersikeras menaikkan batas produksinya. Saudi menolak, dan pada hari Selasa, kurangnya kesepakatan mengirim harga minyak lebih tinggi.

Perselisihan itu mungkin menandakan penataan ulang fundamental negara-negara Teluk. Ambisi UEA untuk ekonomi yang lebih terdiversifikasi, yang disia-siakan dengan investasi Barat, mendorongnya untuk bergerak lebih agresif di luar bayang-bayang Arab Saudi.

UEA bersikeras untuk menaikkan batas produksi. Saudi menolak, dan pada hari Selasa, kurangnya kesepakatan mengirim harga minyak lebih tinggi.penghalang utama

“Ini adalah lanskap yang jauh lebih kompetitif di Teluk dalam berbagai masalah ekonomi,” kata Karen Young, rekan senior di Middle East Institute, sebuah think tank Washington.

Dipimpin oleh Dubai, dengan deretan gedung pencakar langit futuristik dan pusat perbelanjaan yang menarik, UEA telah menjadikan dirinya pusat komersial, keuangan, dan wisata, meskipun pandemi telah menjadi kemunduran yang jelas.

Namun, kekuatan sebenarnya di UEA terletak di Abu Dhabi, yang memproduksi minyak yang membiayai tempat itu. Abu Dhabi memiliki 98 miliar barel cadangan, sekitar 6% dari total global.

Tapi itu juga telah membuat investasi yang signifikan di dalam dan luar negeri dalam energi terbarukan seperti angin dan surya di depan pesaing regional. Ini mendirikan dua dana investasi, Otoritas Investasi Abu Dhabi dan Perusahaan Investasi Mubadala, dengan aset $900 miliar.

Baca Juga :   Karena penutupan perbatasan AS-Kanada memblokir perdagangan, pemerintah mengawasi | Berita protes

Kekuatan finansial ini telah memberi UEA kesempatan untuk berdiri terpisah dari negara-negara lain di kawasan ini dan mengambil beberapa pendapat yang mungkin tampak tidak biasa. Dalam pandangan kepemimpinan Abu Dhabi, tekanan lingkungan yang mendorong perusahaan minyak multinasional untuk menghentikan investasi di sumur baru dapat menguntungkan emirat yang kaya minyak, yang tidak harus berurusan dengan masalah seperti itu di dalam negeri.

Permintaan minyak diperkirakan akan tumbuh, setidaknya untuk beberapa tahun, dan Abu Dhabi ingin berada di sana untuk memasok pelanggannya.

Minyak adalah salah satu area di mana dua Teluk berbeda. Saudi, misalnya, menolak mengikuti UEA dalam berdamai dengan Israel.Sesuatu yang lain

Daripada mengurangi investasi, Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi, yang dikenal sebagai ADNOC, berencana untuk menghabiskan $ 120 miliar selama lima tahun ke depan untuk meningkatkan produksi minyak mentahnya. Abu Dhabi telah membawa perusahaan seperti Occidental Petroleum dan Eni Italia untuk mengeksplorasi dan mengembangkan lebih banyak minyak.

Helima Croft, kepala komoditas di RBC Capital Markets, mengatakan pemikiran tentang ADNOC, dan memang Saudi Aramco, perusahaan minyak nasional Saudi, adalah bahwa “bahkan jika kue menyusut, mereka akan mendominasi kue yang menyusut.” Bank Investasi.

Sultan Ahmed Al Jaber, CEO ADNOC, telah mempekerjakan karyawan asing untuk membangun operasi perdagangan minyak mutakhir yang merupakan alat bisnis utama di perusahaan seperti Royal Dutch Shell dan BP. Dia telah menjual saham di jaringan pipa dan infrastruktur lainnya kepada investor seperti BlackRock dan KKR, mengumpulkan miliaran dolar – sebuah praktik yang diikuti oleh Saudi.

Young mengatakan kehadiran lebih banyak investor yang didorong oleh uang tunai ini berarti bahwa Abu Dhabi harus tampil cepat. Ini berarti bahwa UEA ingin memompa – dan menjual – lebih banyak minyak dengan harga lebih tinggi hari ini.

Baca Juga :   PLN luncurkan integrasi EMI sebagai perusahaan jasa energi

Ambisi besar ini tak pelak membuat alis di Arab Saudi, pemimpin de facto OPEC untuk waktu yang lama.

“Semua ini menandakan tempat yang lebih independen, independen dari Saudi,” kata Gerald Kipps, konsultan industri minyak independen.

Akhir-akhir ini, OPEC tampak seperti pengekang di Abu Dhabi. “Orang-orang Emirat merasa bahwa kuota yang mereka miliki tidak mencerminkan apa yang telah berubah dalam tiga tahun terakhir,” kata Young.

UEA telah meningkatkan kapasitas produksinya menjadi sekitar 3,8 juta barel per hari dan ingin mencapai 5 juta barel pada 2030.

Angka-angka ini tidak sesuai dengan batas produksi negara saat ini sebesar 2,7 juta barel per hari. Di bawah pengurangan produksi yang disepakati pada awal 2020 ketika permintaan minyak menguap, Uni Emirat Arab menerima pukulan yang relatif terbesar – sekitar sepertiga dari kapasitasnya – di antara para pemain besar di OPEC+.

“Bagi kami di UEA, ini bukan kesepakatan yang adil,” Suhail Al Mazrouei, menteri energi UEA, mengatakan kepada CNBC pada hari Minggu.

Tanda-tanda pertama masalah muncul musim panas lalu ketika UEA secara signifikan melebihi jumlah yang diizinkan untuk dipompa, tetapi masalah terungkap pada hari Kamis ketika Al Mazrouei menuntut perhitungan ulang yang signifikan dari bagian negaranya jika dia akan menyetujui rencana Saudi. Memperpanjang total perjanjian produksi yang habis masa berlakunya setelah April.

Sikap UEA telah mengejutkan Saudi, yang menggambarkan diri mereka bertindak tidak memihak untuk OPEC Plus. “Saya mewakili negara yang seimbang yang memperhitungkan kepentingan semua,” kata Menteri Perminyakan Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman kepada saluran berita Al Arabiya pada hari Minggu.

Minyak adalah salah satu area di mana dua Teluk berbeda. Saudi, misalnya, menolak mengikuti UEA dalam berdamai dengan Israel. Baru-baru ini, Saudi mengumumkan langkah-langkah yang tampaknya ditujukan untuk membatasi bisnis dengan UEA, termasuk menempatkan pembatasan pada beberapa impornya. Dan sebagai pukulan terhadap peran Dubai di kawasan itu, Riyadh telah mengancam untuk tidak memberikan kontrak pemerintah kepada perusahaan multinasional yang berbasis di Timur Tengah di luar Arab Saudi.

Baca Juga :   Konfrontasi OPEC mengungkapkan meningkatnya persaingan ekonomi Saudi-UEA

Analis mengatakan tidak akan mudah untuk membawa UEA kembali ke orbit OPEC dan Arab Saudi.

“Pertanyaan kemungkinan akan meningkat tentang komitmen UEA untuk tetap berada di OPEC,” tulis Croft dalam sebuah catatan kepada klien pada hari Senin. Sementara UEA ingin mencoba mempertahankan hubungannya dengan OPEC, jelas bahwa ia mengikuti jalan yang berbeda dari banyak anggota lainnya.

Konsekuensi langsungnya adalah bahwa peningkatan produksi yang diharapkan pada Agustus kemungkinan tidak akan terjadi sekarang, membuat dunia kekurangan barel karena pemulihan ekonomi meningkat. Kurangnya persatuan dalam aliansi juga telah meningkatkan momok terulangnya perang harga tahun lalu ketika anggota memompa apa pun yang mereka inginkan dan membuat harga minyak jatuh.

Penentangan UEA selama akhir pekan terhadap usulan perpanjangan delapan bulan pembatasan produksi, yang disukai Arab Saudi, merupakan tantangan langka bagi Abu Dhabi, yang Putra Mahkota Mohammed bin Zayed Al Nahyan telah menjadi sekutu setia Putra Mahkota Saudi Mohammed. . Bin Salman.

.



Source link

Share :

Baca Juga

Harsha Moeli Dana $200 Juta untuk Fokus pada Perusahaan Teknologi Iklim, Berita Energi, ET EnergyWorld

ENERGY

Harsha Moeli Dana $200 Juta untuk Fokus pada Perusahaan Teknologi Iklim, Berita Energi, ET EnergyWorld
Perusahaan Qatar dan Turki menandatangani kesepakatan untuk solusi bersama dari LNG ke listrik

ENERGY

Perusahaan Qatar dan Turki menandatangani kesepakatan untuk solusi bersama dari LNG ke listrik
Tenaga surya dapat memberi daya 40% dari listrik AS pada tahun 2035

ENERGY

Tenaga surya dapat memberi daya 40% dari listrik AS pada tahun 2035
Yellen, kunjungan IMF ke Zambia mencerminkan kekhawatiran atas pembicaraan utang yang macet

ENERGY

Yellen, kunjungan IMF ke Zambia mencerminkan kekhawatiran atas pembicaraan utang yang macet
Asia memimpin permintaan LNG, dan Afrika menjadi sorotan sebagai kawasan ekspor utama

ENERGY

Asia memimpin permintaan LNG, dan Afrika menjadi sorotan sebagai kawasan ekspor utama
Perdana Menteri Peru ingin menasionalisasi sektor energi strategis

ENERGY

Perdana Menteri Peru ingin menasionalisasi sektor energi strategis
China mengincar peran kepemimpinan dalam memerangi iklim dengan rencana emisi

ENERGY

China mengincar peran kepemimpinan dalam memerangi iklim dengan rencana emisi
Bengaluru: BP berupaya membangun ladang angin di lepas pantai Skotlandia

ENERGY

Bengaluru: BP berupaya membangun ladang angin di lepas pantai Skotlandia