Home / Olah Raga

Selasa, 22 November 2022 - 06:51 WIB

Momen-momen penentu Lionel Messi di Argentina saat ia mempersiapkan apa yang bisa menjadi Piala Dunia terakhirnya | Berita Sepak Bola


Saat Lionel Messi mempersiapkan apa yang dia katakan mungkin menjadi Piala Dunia terakhirnya, kita melihat pasang surut karirnya di Argentina…

Dikirim saat debut

Pada saat Messi melakukan debutnya di Argentina, hype seputar bakat remaja yang menarik ini melonjak. Setelah memilih Argentina daripada Spanyol, dia bersinar untuk tim U20, mencetak dua gol di final Piala Dunia U20 pada Juli 2005, dan meraih penampilan senior pertamanya dalam pertandingan persahabatan Agustus tahun itu melawan Hungaria saat berusia 18 tahun. Itu berakhir dengan air mata. Secara harfiah.

Baca Juga :   Justin Tipuric, Ken Owens, Leigh Halfpenny kembali ke skuad Wales untuk pertandingan internasional musim gugur | Berita Persatuan Rugby

Dimasukkan sebagai pemain pengganti di babak kedua, Messi hanya berada di lapangan selama beberapa menit sebelum dia mengayunkan lengannya ke arah Vilmos Vanczak. Sang bek telah mencengkeram segumpal kemeja Messi saat dia melesat melewatinya dan pemain depan kecil itu hampir saja menangkap lawannya saat dia mencoba melepaskan diri. Namun saat itu adalah kartu kuning bagi pemain Hungaria itu, wasit memberikan kartu merah kepada Messi. Dia kemudian ditemukan menangis di ruang ganti, atau begitulah ceritanya.

Baca Juga :   Video: Manajer Tottenham Antonio Conte memberikan alasan lucu mengapa dia diusir

Untuk semua kemampuan luar biasa Messi, ini mungkin momen simbolis yang mengisyaratkan frustrasi dan rintangan yang nantinya akan dihadapi Messi di panggung internasional. Sama seperti debutnya, karir internasionalnya belum berjalan seperti yang dia impikan…

Messi bersama Argentina

Topi: 165 (rekor)
Sasaran: 91 (rekor)
Kehormatan: Piala Dunia U20 2005, Olimpiade 2008, Runner-up Piala Dunia 2014, Copa America 2021, Finalissima 2022

Kemuliaan Olimpiade

Untuk semua kekecewaan dalam warna Argentina, Messi setidaknya memiliki medali emas Olimpiade yang dimilikinya. Pada tahun 2008, dengan Messi yang sudah menjadi pemain kunci Barcelona, ​​dia awalnya dilarang bermain di Beijing oleh klubnya karena turnamen tersebut bentrok dengan kualifikasi Liga Champions. Untungnya bagi Messi dan Argentina, bos baru Barca Pep Guardiola melihatnya berbeda.

Gambar:
Messi memenangkan Olimpiade 2008 bersama Sergio Aguero


Guardiola, seorang juara Olimpiade sendiri, mengetahui pentingnya kompetisi bagi Messi dan rekan senegaranya dan mengizinkannya pergi. Messi mengambil kesempatan – dan turnamen, memainkan peran kunci dalam kemajuan Argentina ke final, di mana dia membuat satu-satunya gol dalam pertandingan melawan Nigeria. Ini adalah kemenangan yang dia hargai.

“Emas Olimpiade 2008 adalah kemenangan yang paling saya hargai,” katanya kepada outlet Spanyol Tuan yg terhormat. “Ini adalah turnamen yang mungkin hanya Anda mainkan sekali dalam hidup Anda dan melibatkan banyak atlet dari berbagai disiplin ilmu.”

Messi: Keajaiban Argentina

Messi menjadi pemain termuda yang mewakili – dan mencetak gol untuk – Argentina di Piala Dunia 2006, berusia 18 tahun, 357 hari.

Patah hati final Piala Dunia 2014

Setelah tidak ada gol tetapi banyak kritik di Afrika Selatan 2010, Piala Dunia 2014 di Brasil tampaknya menjadi panggung yang sempurna bagi Messi untuk akhirnya membawa Argentina meraih kejayaan di panggung terbesar. Mengenakan ban kapten, dia mulai memimpin dari depan, mencetak gol-gol penting di ketiga pertandingan grup.

Messi pernah menjadi runner-up Piala Dunia 2014
Gambar:
Messi pernah menjadi runner-up Piala Dunia 2014

Saat babak knockout, dia menjadi penyedia, membantu pemenang perpanjangan waktu melawan Swiss dan memulai gerakan yang menghasilkan satu-satunya gol dalam pertandingan melawan Belgia. Penalti meyakinkannya kemudian mengatur nada dalam kemenangan adu penalti semifinal atas Belanda.

Tapi menjelang final dia tidak bisa menginspirasi rekan setimnya untuk membuat langkah terakhir. “Sangat menyakitkan kalah dengan cara yang kami lakukan,” kata Messi setelah gol kemenangan Mario Gotze di perpanjangan waktu meraih kemenangan Jerman.

Messi secara kontroversial dianugerahi Bola Emas sebagai pemain terbaik di turnamen tersebut. “Hadiah itu sama sekali tidak menarik bagi saya,” katanya, saat merenungkan kekalahan Argentina. Bola Emas adalah miliknya tetapi kesempatan emas untuk meniru Diego Maradona dengan kemenangan Piala Dunia telah lolos dari genggaman Messi.

Lebih banyak kekalahan terakhir dan pensiun singkat

“Bagi saya, tim nasional sudah berakhir. Saya sudah melakukan semua yang saya bisa,” kata Messi yang putus asa saat mengumumkan pensiun internasionalnya setelah Argentina kalah di final Copa America 2016 oleh Chile.

Dalam ulangan final Copa America 2015, Argentina sekali lagi kalah dari tetangga Amerika Selatan mereka melalui adu penalti setelah kebuntuan 0-0. Messi telah memberikan momen-momen penting di kedua kompetisi, tetapi setelah patah hati di kompetisi edisi 2007 dan Piala Dunia sebelumnya, rekornya di final utama berbunyi: empat final, empat kekalahan.

Kekecewaan telah menjadi terlalu banyak.

Messi begitu sering menjadi sasaran kritik dari pendukung Argentina yang menuntut, tetapi sekarang mereka berkampanye agar dia berubah pikiran. Itu berhasil. Messi membalikkan keputusannya dan mencetak gol dalam kemenangan 1-0 saat kembali, kualifikasi Piala Dunia melawan Uruguay. Termotivasi kembali untuk satu lagi kemiringan pada penghargaan besar dengan negaranya, Messi mengarahkan pandangannya ke Rusia 2018.

Pahlawan hat-trick membuat tembakan Piala Dunia lainnya

Meskipun melaju ke putaran final Piala Dunia 2014 dan Copa America 2015 dan 2016, Argentina berada dalam bahaya besar kehilangan Rusia 2018, terus mengalami kemunduran selama kampanye kualifikasi Amerika Selatan yang diperpanjang. Akankah Argentina absen untuk pertama kalinya sejak 1970?

Messi mencetak hat-trick melawan Ekuador untuk mengirim Argentina ke Rusia
Gambar:
Messi mencetak hat-trick melawan Ekuador untuk mengirim Argentina ke Rusia

Tidak jika Messi ada hubungannya dengan itu. Kapten Argentina itu menampilkan performa terbaiknya dalam laga penentu melawan Ekuador. Argentina tertinggal dengan hanya 38 detik, tetapi Messi datang dengan hat-trick pemenang pertandingan untuk mengamankan kemenangan comeback dan membukukan tempat di Piala Dunia.

Dari pembuka jarak dekat hingga drive edge-of-the-box dan solo ketiga yang luar biasa, itu adalah kelas master dalam tampil di bawah tekanan. “Untungnya pemain terbaik dunia berkebangsaan Argentina,” kata bos Jorge Sampaoli. Sayangnya untuk Sampaoli, Argentina, dan pemain utama itu sendiri, Messi tidak mampu membawa tim nasional yang miskin untuk sukses di Rusia.

Silverware akhirnya tiba

Pasti terasa seperti Groundhog Day ketika Argentina memulai kampanye Copa America 2019 mereka dengan kekalahan 2-0 dari Kolombia, dan butuh penalti Messi untuk menyelamatkan hasil imbang 1-1 melawan Paraguay di pertandingan kedua mereka juga.

Kemenangan rutin atas peserta tamu Qatar membawa mereka lolos ke perempat final, bahkan saat Argentina mengalahkan Venezuela 2-0 di Maracana di Brasil, Messi dikritik karena penampilannya yang mengecewakan dan kurangnya gol. “Saya tidak memainkan Copa America terbaik saya atau seperti yang saya harapkan,” akunya setelah itu.

Performa lemahnya dan Argentina di sepertiga akhir berlanjut saat mereka dikalahkan 2-0 oleh tuan rumah Brasil di semifinal, dan meskipun mereka bangkit untuk merebut tempat ketiga, itu adalah sedikit penghiburan dengan waktu yang hampir habis bagi Messi untuk mengangkat trofi.

Dengan kompetisi 2021 dengan Messi dalam rangka ulang tahunnya yang ke-34, rasanya seperti sekarang atau tidak sama sekali. Gol di pertandingan pembuka untuk mendapatkan hasil imbang dengan Chili terasa seperti jawaban awal atas kritiknya dari dua tahun sebelumnya.

messi
Gambar:
Messi mencetak empat gol dan membuat lima gol dari 12 gol Argentina dalam perjalanan menuju gelar Copa America 2021

Argentina memenangkan grup mereka, dengan Messi mencetak dua kali lebih banyak dan menjadi pemain Argentina dengan caps tertinggi dalam prosesnya.

Rekor terus berjatuhan; setelah melewati Ekuador di perempat final, Argentina memimpin lebih awal melawan Kolombia di babak empat besar melalui umpan tarik Messi untuk Lautaro Martinez. Itu membawanya ke keterlibatan sembilan gol dalam kompetisi, menyamai kontribusi terbaiknya di turnamen internasional.

Pertandingan itu akan berakhir dengan adu penalti tetapi Messi menahan diri dengan harapannya untuk mengangkat Copa America di telepon – dan begitu pula rekan satu timnya. Meskipun dia tidak mencetak gol dalam kemenangan Argentina atas Brasil di final, dia dinobatkan sebagai pemain terbaik turnamen, setelah berperan dalam sembilan dari 12 gol mereka – dan yang lebih penting, dia akhirnya memiliki beberapa trofi utama untuk disebut sebagai miliknya.

Argentina mengangkat gelar Copa America
Gambar:
Messi akhirnya mengangkat trofi Copa America bersama Argentina tahun lalu

“Jelas bagi saya bahwa saya harus berusaha sampai turnamen terakhir dan saya tidak bisa mundur dari tim nasional tanpa memenangkan sesuatu,” katanya kemudian. Olahraga Diario. Setahun kemudian dia akan memainkan peran integral dalam kemenangan Argentina di Finalissima perdana, mengalahkan pemenang Euro 2020 Italia 3-0.

Medali pemenang itu akan menjadi tidak berarti di atas perapiannya dibandingkan dengan yang dari Copa America – tetapi masih ada celah berbentuk Piala Dunia yang siap untuk mengungguli itu juga.





Source link

Share :

Baca Juga

Dart Liga Premier LANGSUNG! Persiapan untuk malam pembukaan di Belfast

Olah Raga

Dart Liga Premier LANGSUNG! Persiapan untuk malam pembukaan di Belfast
Mantan bintang Argentina mengakui Messi "didahulukan" di depan tim dalam upaya untuk memenangkan Piala Dunia

Olah Raga

Mantan bintang Argentina mengakui Messi “didahulukan” di depan tim dalam upaya untuk memenangkan Piala Dunia
Piala Dunia 2022: Tren Penyisihan Grup di Qatar | Gol, waktu tambahan, kekecewaan, operan dan kartu merah | Berita Sepak Bola

Olah Raga

Piala Dunia 2022: Tren Penyisihan Grup di Qatar | Gol, waktu tambahan, kekecewaan, operan dan kartu merah | Berita Sepak Bola
Leandro Trossard signs for Arsenal from Brighton

Olah Raga

Leandro Trossard: Arsenal menyelesaikan transfer £27 juta untuk penyerang Brighton | Berita Sepak Bola
Liam Cooper mengatakan pemain Arsenal meskipun kartu merah Gabriel seharusnya sudah berdiri

Olah Raga

Liam Cooper mengatakan pemain Arsenal meskipun kartu merah Gabriel seharusnya sudah berdiri
Manchester United menginginkan bintang La Liga, Ten Hag telah menginformasikan kubu sang pemain

Olah Raga

Manchester United menginginkan bintang La Liga, Ten Hag telah menginformasikan kubu sang pemain
Steve Davis has been Wolves' interim head coach since October 2

Olah Raga

Wolves mengonfirmasi Steve Davis sebagai pelatih kepala sementara hingga 2023 | Berita Sepak Bola
Maguire memberi tahu rencana Piala Dunia Southgate setelah performa buruk

Olah Raga

Maguire memberi tahu rencana Piala Dunia Southgate setelah performa buruk