Home / SCIENCE

Senin, 28 November 2022 - 13:10 WIB

Obat Obat Pengencer Darah Covid Berbahaya dan Tak Mempan – Kajian | Virus corona


Obat pengencer darah yang diberikan sebagai penyelamat potensial bagi banyak pasien yang pulih dari Covid parah tidak bekerja dan dapat menyebabkan pendarahan besar, penelitian baru menunjukkan.

Temuan tersebut telah menyebabkan seruan bagi dokter untuk berhenti menyarankan orang untuk menggunakan apixaban, karena tidak menghentikan mereka dari kematian atau kembali ke rumah sakit dan juga dapat menimbulkan efek samping yang serius.

Baca Juga :   Hampir sepertiga dari pasien rumah sakit Covid di Inggris masuk kembali dalam waktu empat bulan Virus corona

Antikoagulan diberikan kepada pasien ketika mereka dipulangkan setelah dirawat di rumah sakit karena Covid sedang atau berat. Ini banyak digunakan oleh rumah sakit di seluruh NHS.

Namun, uji coba Heal-Covid yang didanai pemerintah menemukan bahwa itu tidak berhasil.

Prof Charlotte Summers, kepala penyelidik uji coba tersebut, mengatakan: “Temuan pertama dari Heal-Covid ini menunjukkan kepada kita bahwa obat pengencer darah, yang umumnya dianggap sebagai intervensi yang berguna dalam fase pasca-rumah sakit, sebenarnya tidak efektif untuk menghentikan orang. .” sekarat atau dirawat kembali di rumah sakit.

Baca Juga :   Bisakah aplikasi membantu melindungi sawah di Vietnam?

“Temuan ini penting karena akan mencegah bahaya yang tidak perlu terjadi pada orang tanpa manfaat,” tambah Summers, yang merupakan dokter perawatan intensif di rumah sakit Addenbrooke di Cambridge.

Baca Juga :   Galaxy Z Fold 3 dan Flip 3 resmi hadir di Indonesia dengan harga mulai 15 juta rupiah

Dr Mark Toshner, co-chief investigator studi tersebut, mengatakan: “Uji coba ini adalah bukti kuat pertama bahwa antikoagulan yang lebih lama setelah Covid-19 akut membuat pasien berisiko tanpa manfaat yang jelas.

“Harapan kami adalah hasil ini akan menghentikan obat ini diresepkan secara tidak perlu kepada pasien dengan Covid-19 dan kami dapat mengubah praktik medis.”

Pedoman yang disusun oleh National Institute for Health and Care Excellence (Nice) merekomendasikan agar pasien di rumah sakit dengan Covid diberikan Apixaban selama 14 hari, bahkan jika mereka dipulangkan selama waktu itu.

Dokter yang ingin menemukan pengobatan yang efektif melawan Covid berharap obat tersebut akan mengurangi risiko orang yang menderita pembekuan darah dengan mengencerkan darah mereka. Namun, selama uji coba, yang dijalankan oleh para ahli dari Universitas Addenbrooke dan Cambridge, beberapa dari 402 peserta yang menerima pengencer darah mengalami pendarahan serius yang menyebabkan mereka berhenti menggunakan obat tersebut.

Tim uji coba juga menemukan bahwa sementara 30,8% pasien Covid yang menerima perawatan standar berakhir kembali di rumah sakit dalam waktu satu tahun, hanya sebagian kecil dari mereka yang menggunakan Apixaban yang melakukannya (29,1%).

Summers mengatakan bahwa Nice telah merekomendasikan penggunaan Apixaban meskipun ketika melakukan sintesis bukti seputar obat tersebut pada tahun 2020, tidak ditemukan uji klinis penggunaannya pada pasien Covid yang pulang, dan menyebutnya sebagai keputusan “berdasarkan konsensus daripada bukti”. Pada saat itu 11 negara berbeda di seluruh dunia telah mengeluarkan pedoman yang mendukung penggunaannya.



Source link

Share :

Baca Juga

SCIENCE

Queensland mencatat kasus baru virus korona yang didapat secara lokal | Queensland
Ilmuwan mencapai pohon tertinggi yang pernah ditemukan di Amazon

SCIENCE

Ilmuwan mencapai pohon tertinggi yang pernah ditemukan di Amazon

SCIENCE

Keir Starmer mempertimbangkan apakah akan mendukung menteri atas sertifikat COVID-19 Vaksin dan imunisasi
Astronomer Vera Rubin at Lowell Observatory in 1965

SCIENCE

Karya Vera Rubin tentang materi gelap menyebabkan perubahan paradigma dalam kosmologi

SCIENCE

Dua vaksin baru sedang dalam perjalanan – lebih banyak akan menyusul tahun ini | Virus corona

SCIENCE

Sebuah penelitian di Australia menemukan bahwa pemeriksaan medis dipromosikan di media tanpa menyebutkan potensi bahaya | Penelitian medis

SCIENCE

Pandangan Guardian tentang nol bersih: krisis akan datang | tajuk rencana

SCIENCE

Bagaimana Guardian-reading Selama 70-an Tetap Aktif | Surat