Ayam Petelur Tanpa Kandang
Ayam Petelur Tanpa Kandang

Pahami Dulu Ayam Petelor Dalam Kandang Baterai Dengan Tanpa Kandang

Pahami Dulu Ayam Petelor Dalam Kandang Baterai Dengan Tanpa Kandang

Dalam beberapa bulan terakhir, dua perusahaan besar telah mengumumkan bahwa mereka menghentikan pengoperasian produksi telor dari kandang baterai yakni sebuah sistem kontroversial yang sedang dihapuskan di berbagai belahan dunia

Pahami Dulu Ayam Petelor Dalam Kandang Baterai Dengan Tanpa Kandang. Seperti kita ketahui umumnya telor ayam ras yang kita konsumsi berasal dari telor ayam dalam kandang baterai dimana satu kotak diisi satu ekor ayam. Kalau dilihat memang kasihan kaena si ayam tidak bisa lelulasa, mungkin tidak sebahagia ayam yang tanpa kandang baterai 🙂

Dalam beberapa bulan terakhir, dua perusahaan besar telah mengumumkan bahwa mereka menghentikan pengoperasian produksi telor dari kandang baterai yakni sebuah sistem kontroversial yang sedang dihapuskan di berbagai belahan dunia.

Dikatakan oleh Anggodaka, Manajer Kampanye Act For Farmed Animals mengatakan ayam bahwa petelur bebas kandang nantinya akan menjadi tren di Indonesia seiring dengan kepedulian masyarakat terhadap cara beternak yang lebih ramah terhadap hewan.

Baca Juga :   Pahami Dulu Apakah Aman Menggunakan Kembali Masker Sekali Pakai

Manajer Kampanye Act For Farmed Animals, koalisi dua LSM perlindungan hewan – Animal Friends Jogja dan Sinergia Animal, Anggodaka mengatakan,  “Perusahaan-perusahaan ini mengikuti tren global yang diprakarsai oleh raksasa pangan seperti Unilever dan Nestlé. Kami dapat melihat dengan jelas tren ini kini mendapatkan momentum di Indonesia”.

Organisasi tersebut bekerja dengan perusahaan dalam penerapan kebijakan untuk mengurangi penderitaan hewan. Salah satu tujuannya adalah untuk mengalihkan rantai pasokan telur dari kandang baterai ke sistem bebas kandang, yang secara signifikan dapat meningkatkan kesejahteraan unggas.

Semuanya dimulai dengan jaringan raksasa makanan cepat saji Burger King mengumumkan pada Juni lalu, bahwa mereka akan sepenuhnya meninggalkan sistem kandang baterai untuk ayam petelur di Indonesia pada tahun 2027. Pada bulan September, Autogrill Indonesia (HMS host) juga menerbitkan kebijakan serupa dengan tenggat waktu pada tahun 2025.

Baca Juga :   Perdagangan Kuno Yang Masih Bertahan di Gurun Sahara

Dianggap sebagai salah satu sistem paling kejam untuk hewan, kandang baterai sangat kecil dan ayam tidak dapat bergerak bebas, membuka sayap mereka sepenuhnya atau mengekspresikan perilaku alami lainnya, yang sangat penting bagi kesejahteraan mereka. 

Ini adalah salah satu alasan utama mengapa kandang baterai konvensional telah dilarang di Uni Eropa dan banyak negara bagian dari Amerika Serikat. Namun demikian, menurut Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) PBB, sistem produksi telur ini masih dominan di Indonesia, rumah bagi 264 juta ayam petelur. 

“Kami berharap dapat melihat lebih banyak lagi perusahaan yang membuat komitmen telur bebas kandang di Indonesia. Konsumen di mana pun di dunia, termasuk di Indonesia, tidak ingin lagi melihat hewan yang dipelihara dalam kondisi yang merugikan dan tidak wajar,” tambah Anggodaka.

Baca Juga :   Hidrogen Power: Perusahaan Perusahaan Dunia Mengupayakan Penurunan Biaya Sumber Energi Hidrogen

Sumber : Antara


Leave a Reply

Your email address will not be published.