Home / ENVIRONMENT / SCIENCE / ZOOLOGI

Selasa, 13 Oktober 2020 - 08:36 WIB

Pahami Dulu Ternyata Ada Burung Gletser Yang Hidup di Tempat Dingin Extrim

Pahami Dulu Ternyata Ada Burung Gletser Yang Hidup di Tempat Dingin Extrim

Pahami Dulu Ternyata Ada Burung Gletser Yang Hidup di Tempat Dingin Extrim

Pahami Dulu Ternyata Ada Burung Gletser Yang Hidup di Tempat Dingin Extrim. Jauh di pegunungan Andes di antara gletser beku, di mana hampir tidak ada yang bertahan hidup, seekor burung kecil berbulu abu-abu biru bertelur dan membesarkan anak-anaknya. Ini adalah satu-satunya burung, selain penguin kaisar, yang dikenal bersarang di atas es — lingkungan yang paling tidak cocok untuk membesarkan anak-anak.

Spesies yang dikenal sebagai diuca-finch bersayap putih (Diuca speculifera) mendiami padang rumput pegunungan tinggi di Argentina, Bolivia, Chili, dan Peru. Diuca finch milik keluarga besar Emberizidae, anggota yang diketahui berkembang biak di tundra Arktik, meskipun hanya diuca finch yang diketahui membangun sarang langsung di atas es yang sangat dingin.

sarang diuca-finch bersayap putih di atas es

Perilaku yang tidak biasa ini pertama kali ditemukan pada tahun 2003 oleh ahli geologi University of Massachusetts Amherst Douglas Hardy, selama perjalanan ke Peruvian Andes. Hardy terkejut menemukan beberapa sarang burung utuh bertengger di atas gletser hampir 19.000 kaki di atas permukaan laut. Salah satunya berisi telur terlantar. Setiap kali kembali ke gletser, Hardy melihat lebih banyak sarang dan bahkan berhasil memotret burung itu.

Baca Juga :   Covid Live: Hancock mengatakan varian delta tampak 40% lebih mudah menular; Partai Buruh menuntut penghapusan "Daftar Kuning" | berita Dunia

Kembali ke rumah, putranya yang berusia 9 tahun, Spencer, seorang yang rajin birder, menghabiskan waktu berjam-jam meneliti foto dan mengidentifikasi spesies dengan bantuan buku. Ketika ayahnya kembali dari lokasi dengan bulu yang ditemukan di sekitar sarang, keluarga Hardy mendapat jawaban yang meyakinkan dari seorang ahli burung di Smithsonian Institution: sarang itu milik kutilang diuca.

Pada 2008, Douglas Hardy menerbitkan makalah tentang temuannya di Wilson Journal of Ornithology. Makalah ini ditulis bersama oleh putranya, seorang siswa sekolah dasar. Hardy melakukan banyak perjalanan ke Andes, tetapi yang dia temukan hanyalah sarang yang ditinggalkan. Baru pada tahun 2014, sarang burung aktif pertama diamati di gletser. Sarang adalah struktur besar berbentuk cangkir, terbuat dari rumput, ranting dan bulu, dan beratnya bisa mencapai setengah pon. Bagian bawahnya tebalnya sekitar 10 inci, dan itu adalah isolasi yang bisa diterima telur.

Pada tahun 2016, tim dokumenter BBC merekam cuplikan pertama diuca yang bersarang di tebing es di Quelccaya Ice Cap di Peruvian Andes.

white-winged diuca-finch nest on ice
sarang diuca-finch bersayap putih di atas es

Meskipun menetas telur dan membesarkan burung muda di atas es adalah hal yang tidak biasa, ada banyak spesies burung dan mamalia yang berkembang biak dalam cuaca dingin. Mereka dikenal sebagai chionophiles (dari kata Yunani chion yang berarti “salju”, dan -phile yang berarti “kekasih”). Urutan burung yang paling umum yang bertahan hidup di habitat ini adalah burung pengicau, atau burung penyanyi. Tetapi kelompok lain juga diwakili, seperti elang emas dari ordo falcon, dan gagak biasa, yang merupakan corvida. Beberapa spesies ptarmigan juga beradaptasi dengan baik terhadap dingin.

Banyak mamalia bergantung pada dingin untuk bertahan hidup, seperti hewan berbulu besar seperti bison, musk ox, rusa, rusa kutub, kambing gunung, ibex, chamois dan domba bighorn. Dengan semua bulu dan rambutnya, hewan-hewan ini kesulitan mengatur suhu tubuhnya saat cuaca panas. Hewan-hewan ini berbaring langsung di atas es, atau menggunakan udara dingin yang mengalir dari gletser untuk mendinginkan diri. Hewan lain menggunakan es dengan berbagai cara untuk bertahan hidup. Karnivora seperti beruang, macan tutul salju, dan serigala melintasi gletser dan hamparan salju untuk menghindari meninggalkan bau.

Baca Juga :   Biji maple melingkar mengilhami sensor terbang kecil ini

Tetapi dengan menyusutnya gletser, banyak dari organisme yang bergantung pada es, salju, dan suhu dingin akan mendapati habitatnya berkurang, dan beberapa bahkan mungkin terancam punah.

Baca Juga :   Sifat Kedua oleh Nathaniel Rich; Di Bawah Langit Putih oleh Elizabeth Kolbert Review - Earth SOS | buku sains dan alam
white-winged diuca-finch nest on ice
sarang diuca-finch bersayap putih di atas es

References: amusingplanet
# Les Line, The Finch That Nests On a GlacierAudubon
The Glacier Birds of the AndesBirds and beans coffee
# Hannah Schardt, Nests on IceThe National Wildlife Federation
Which animals live on glaciers?, EarthSky
# Jørgen Rosvold, Melting habitatsNTNU

Share :

Baca Juga

SCIENCE

China mendaratkan pesawat ruang angkasa tak berawak di Mars untuk pertama kalinya | ruang

SCIENCE

Rusia meluncurkan satelit Bumi buatan pertama – arsip 1957 | Ruang angkasa

SCIENCE

Pandangan Guardian tentang obat-obatan Alzheimer: terapi yang berhasil akan menjadi terobosan Tajuk rencana

SCIENCE

Best of 2022: Teleskop luar angkasa James Webb – ribuan galaksi dalam sebutir pasir – podcast | Sains

SCIENCE

Richard Branson bertujuan untuk mengalahkan Jeff Bezos di luar angkasa dalam sembilan hari | Galaksi Virgo

SCIENCE

NSW mengalami hari terburuk dalam pandemi Covid dengan 319 kasus baru, lima kematian dan penutupan Armidale | New South Wales

SCIENCE

‘Sangat lezat’: menguji masakan Neanderthal | Neanderthal

SCIENCE

Terrawatch: Fosil Bukit Menawarkan Wawasan tentang Iklim Masa Lalu | Serangga