Home / SCIENCE

Selasa, 24 Januari 2023 - 13:58 WIB

Pasien yang lebih tua dengan medley obat ‘berisiko lebih tinggi untuk efek samping’ | Penelitian medis


Wanita yang lebih tua berisiko lebih tinggi daripada pria yang lebih tua untuk mengalami reaksi merugikan terhadap obat yang diresepkan oleh dokter keluarga mereka, dan lebih sedikit pasien yang lebih tua yang mengonsumsi lebih dari 10 obat berisiko lebih tinggi daripada yang mengonsumsi, menurut sebuah penelitian.

Baca Juga :   Xiaomi menyalahkan Salcomp untuk pabrik eksploitatif di Turki

Secara keseluruhan, satu dari empat orang tua mengalami reaksi obat yang merugikan (ADR) terhadap pil yang diresepkan oleh dokter umum mereka, menurut penelitian yang diterbitkan dalam British Journal of General Practice.

Baca Juga :   Uji coba dimulai pada suntikan penguat Covid, diharapkan dapat melindungi dari varian baru | Vaksin dan imunisasi

Ini telah mendorong seruan kepada dokter untuk mempertimbangkan penghentian obat yang tidak efektif dan memprioritaskan pasien yang mengonsumsi banyak obat untuk meninjau ulang resep mereka secara teratur.

Baca Juga :   Suasana festival saat Cornwall bersiap untuk peluncuran luar angkasa bersejarah | Ruang angkasa

Obat-obatan yang paling sering dikaitkan dengan ADR termasuk yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi dan kondisi jantung lainnya, obat penghilang rasa sakit yang kuat seperti tramadol, dan antibiotik seperti amoksisilin, menurut penelitian tersebut.

Contoh efek samping termasuk mulut kering, pergelangan kaki bengkak, sakit kepala dan mual.

Studi tersebut memantau 592 pasien berusia 70 tahun ke atas di 15 praktik umum di Republik Irlandia selama periode enam tahun. Satu dari empat mengalami setidaknya satu ADR.

Pasien yang diresepkan 10 atau lebih obat memiliki risiko tiga kali lipat mengalami reaksi, kata peneliti. Perempuan setidaknya 50% lebih mungkin untuk memiliki ADR dibandingkan laki-laki, studi tersebut menemukan.

Secara keseluruhan, sebagian besar reaksi merugikan yang diidentifikasi bersifat ringan dan teratasi, kata para peneliti. Namun, sekitar 11% memiliki tingkat keparahan sedang, dan delapan pasien harus dirawat di rumah sakit akibat reaksi mereka.

Ini dianggap sebagai studi pertama dalam praktik umum yang berfokus pada masalah ini yang mengikuti pasien yang lebih tua selama beberapa tahun.

“ADRs bisa sulit untuk diidentifikasi pada orang dewasa yang lebih tua secara medis kompleks karena mereka sering muncul sebagai gejala non-spesifik,” tulis para peneliti di British Journal of General Practice.

Dokter umum ditempatkan dengan baik untuk mendeteksi terjadinya ADR dari obat yang diresepkan dalam perawatan primer serta pengaturan perawatan lainnya. Meresepkan obat yang tidak efektif dan yang tidak lagi terindikasi secara klinis adalah salah satu pendekatan untuk mengurangi risiko ADR pada pasien yang lebih tua.”

Prof Emma Wallace, salah satu penulis studi di University College Cork, mengatakan: “Saya sangat tertarik untuk melihat ini dari sudut pandang dokter umum dalam hal seberapa umum masalah ini dan seberapa parah reaksi obat yang merugikan.

Kami menemukan bahwa wanita dan mereka yang diresepkan semakin banyak obat lebih mungkin mengalami reaksi obat yang merugikan. Secara khusus, pasien yang meresepkan 10 obat atau lebih memiliki risiko tiga kali lipat mengalami reaksi obat yang merugikan.”

Wallace mengatakan perbedaan risiko antara jenis kelamin mungkin disebabkan oleh sejumlah faktor. “Wanita dan pria dapat merespons secara berbeda terhadap efek pengobatan, baik yang bermanfaat maupun berbahaya, dan juga cara tubuh kita memproses dan memecah obat dapat berbeda berdasarkan jenis kelamin. Jenis obat yang diresepkan juga dapat bervariasi antara pria dan wanita.”

Ditanya tentang pentingnya penelitian, yang didanai oleh Dewan Riset Kesehatan Irlandia, Wallace mengatakan: “Seiring bertambahnya usia, kita cenderung hidup dengan beberapa kondisi kesehatan jangka panjang yang memerlukan banyak obat. Sebaiknya orang tua yang mengonsumsi 10 atau lebih obat jangka panjang, khususnya, meninjau pengobatan dengan dokter atau apoteker mereka secara teratur.



Source link

Share :

Baca Juga

SCIENCE

Covid Abnormal: Mengapa Australia tertinggal jauh dalam membuat vaksin mRNA sendiri? | berita australia

SCIENCE

Sering menggunakan produk pelurus rambut dapat meningkatkan risiko kanker rahim, kata penelitian | berita AS

SCIENCE

‘Penyakit diam’: Chagas adalah seorang pembunuh. Sekarang operator ingin suara mereka didengar kesehatan dunia

SCIENCE

Psilocybin jamur ajaib dapat meringankan depresi berat bila digunakan dengan terapi | Penelitian medis
Badai Roslyn menghantam pantai Pasifik Meksiko

SCIENCE

Badai Roslyn menghantam pantai Pasifik Meksiko
Misi Mars

RUANG ANGKASA

Wahana Penjelajah Nasa Mars: Ada Suara Dentingan Roda Perseverance
Mengapa asteroid adalah hadiah besar berikutnya dalam perlombaan luar angkasa

SCIENCE

Mengapa asteroid adalah hadiah besar berikutnya dalam perlombaan luar angkasa
Tikus Skotlandia membantu menciptakan kembali yaling

SCIENCE

Tikus Skotlandia membantu menciptakan kembali yaling