Home / ENERGY

Selasa, 19 Oktober 2021 - 01:08 WIB

Pasokan gas tahunan Gazprom ke Turki naik 125%

pasokan gas tahunan gazprom ke turki naik 125%

pasokan gas tahunan gazprom ke turki naik 125%



Raksasa gas Rusia Gazprom mengatakan pada hari Senin bahwa ekspor gasnya dari 1 Januari hingga 15 Oktober meningkat 13,1% YoY, sementara produksi gasnya naik 16,6%.

Ekspor year-to-date mencapai 152,2 miliar meter kubik, menurut data yang diberikan oleh Gazprom. Produksi gasnya naik untuk periode ini menjadi 399,4 miliar meter kubik.

Pasokan gas Gazprom ke Turki naik 125,3% YoY dari 1 Januari hingga 1 Oktober. 15, data menunjukkan, sementara ekspor ke Jerman dan Italia masing-masing meningkat 28,2% dan 16,3% dari tahun lalu.

Ekspor raksasa gas ke Rumania menunjukkan kenaikan besar sebesar 288,6% pada periode yang sama. Ekspor ke negara-negara anggota UE lainnya menunjukkan peningkatan 52,7% ke Bulgaria, 15,3% ke Finlandia, 12,9% ke Yunani, dan 10% ke Polandia. Pasokan ke Serbia meningkat 112,1% dari tahun ke tahun.

Selain itu, ekspor gas Gazprom di luar bekas Uni Soviet turun menjadi 6,5 miliar meter kubik pada 1-15 Oktober dari 7,3 miliar meter kubik pada bulan sebelumnya.

Alexey Grivash dari National Energy Security Fund, sebuah think tank pro-Kremlin, mengatakan Gazprom harus fokus pada pasar gas domestik dengan dimulainya musim pemanasan di bagian Eropa Rusia pada pertengahan September, dua minggu lebih awal dari biasanya.

Baca Juga :   Google menghadapi gugatan €25 miliar di Inggris dan Uni Eropa terkait iklan digital | Google

“Selain itu, gas seharusnya masuk ke penyimpanan bawah tanah lokal karena proses ini diperumit oleh permintaan yang sangat tinggi untuk tahun ini dari pembangkit listrik di musim panas,” tambahnya.

Dia juga mengatakan bahwa permintaan gas di Eropa telah turun di tengah kenaikan harga.

Menurut Gazprom, pasokan gas domestik sejak awal tahun melonjak hampir 17%.

Abaikan Ukraina

Secara terpisah, Gazprom telah memesan sekitar sepertiga dari kapasitas transportasi gas tambahan yang ditawarkan melalui pipa Yamal-Eropa melalui Polandia untuk bulan November dan belum memesan apapun melalui Ukraina, hasil lelang menunjukkan pada hari Senin.

Datanya juga menunjukkan bahwa ekspor gasnya menurun pada paruh pertama Oktober dibandingkan periode yang sama pada September.

Hasil lelang sedang diawasi dengan ketat karena Eropa menunggu lebih banyak pasokan gas, terutama dari Rusia, karena berhubungan dengan harga gas alam yang tinggi, didukung oleh kekurangan pasokan dan pemulihan ekonomi.

Menurut platform lelang, Gazprom telah mencadangkan sekitar 32 juta meter kubik per hari, atau 35% dari total kapasitas tambahan, yang disediakan oleh Sistem Gas operator Polandia untuk transit melalui titik penyeberangan Kondratki dari pipa Yamal-Eropa selama bulan November.

Baca Juga :   Tarif Uber naik di Inggris karena tarif PPN 20% diterapkan | Uber

Gazprom dan Ukraina menyetujui kesepakatan lima tahun tentang transit gas Rusia ke Eropa pada akhir 2019 setelah pembicaraan panjang yang diperumit oleh ketegangan politik antara dua bekas republik Soviet.

Perusahaan Rusia memiliki hak untuk memesan kapasitas transit tambahan di samping volume yang telah disepakati. Sebagian besar menolak untuk membeli kapasitas cadangan yang signifikan di seluruh Ukraina tahun ini.

Operator pipa Ukraina mengatakan pada hari Jumat bahwa Rusia mengirim lebih sedikit gas ke Eropa melalui Ukraina daripada yang ditentukan dalam kontrak transportasi saat ini.

Memeras Eropa dengan gas

Analis mengatakan Gazprom tidak membukukan volume yang lebih besar dalam langkah untuk mendorong pipa gas Nord Stream 2, yang sedang menunggu persetujuan peraturan dari Jerman untuk mulai mengekspor gas.

Operator yang berbasis di Swiss Nord Stream 2 mengatakan sebelumnya pada hari Senin bahwa mereka telah mengisi jalur pertama pipa dengan gas “teknis”.

Kepala operator pipa gas Ukraina mengkonfirmasi bahwa Gazprom menolak untuk memesan transit tambahan.

“Pernyataan Gazprom tentang pengisian jalur pertama Nord Stream 2 dengan gas merupakan indikasi langsung bahwa Eropa dapat memperoleh jumlah tambahan hanya melalui NS2. Pemerasan berlanjut,” kata Sergey Makogon.

Baca Juga :   Berita langsung virus corona: Sekolah-sekolah di Eropa harus tetap buka, kata WHO; Auckland perpanjang penguncian | berita Dunia

Yury Vitrenko, kepala perusahaan energi negara Ukraina Naftogaz, juga menuduh Gazprom sengaja tidak memasok Eropa dengan jumlah tambahan gas.

Baik Kremlin dan Gazprom telah berulang kali mengatakan bahwa Rusia memenuhi semua permintaan pasokan gas dari pelanggan Eropa.

.



Source link

Share :

Baca Juga

Tembaga mencapai level tertinggi dalam 10 tahun karena masalah pasokan, harapan untuk menghidupkan kembali permintaan, berita energi dan ET EnergyWorld

ENERGY

Tembaga mencapai level tertinggi dalam 10 tahun karena masalah pasokan, harapan untuk menghidupkan kembali permintaan, berita energi dan ET EnergyWorld
Inventaris kendaraan ringan dalam status referensi Outlook Energi Internasional 2021

ENERGY

EIA memperkirakan bahwa armada kendaraan konvensional global akan mencapai puncaknya pada tahun 2038 – hari ini dalam hal energi
Minyak mencapai $ 70, tertinggi dalam dua bulan, karena ekonomi di Eropa dan AS dibuka kembali, Energy News dan ET EnergyWorld.

ENERGY

Minyak mencapai $ 70, tertinggi dalam dua bulan, karena ekonomi di Eropa dan AS dibuka kembali, Energy News dan ET EnergyWorld.
Turki membuka fasilitas penyimpanan gas alam terbesar di Eropa

ENERGY

Turki meresmikan fasilitas penyimpanan gas alam terbesar di Eropa
satu-satunya faktor yang membuat kita cenderung tidak meniru tetangga kita dalam aksi iklim

ENERGY

satu-satunya faktor yang membuat kita cenderung tidak meniru tetangga kita dalam aksi iklim

ENERGY

Administrasi Informasi Energi AS-EIA

ENERGY

Administrasi Informasi Energi AS – EIA
Azerbaijan mengintensifkan ekspor gas alam ke Turki

ENERGY

Azerbaijan mengintensifkan ekspor gas alam ke Turki