Home / ENERGY

Selasa, 24 Januari 2023 - 13:18 WIB

Penelitian baru dapat mengalihkan satu miliar pon pakaian dan barang-barang kain lainnya dari tempat pembuangan sampah


Kredit: Hapus percikan

Warga Kanada membuang sekitar satu miliar pound—hampir 500 juta kilogram—barang fesyen dan rumah tangga yang terbuat dari kain setiap tahun, tetapi sistem penilaian baru dapat membantu mengalihkan sebagian besar dari tempat pembuangan sampah.

Dalam studi pertama dari jenisnya untuk menentukan kuantitas dan kualitas limbah tekstil di Kanada, peneliti dari University of Waterloo dan Seneca College mengembangkan metode baru untuk mengevaluasi kualitas barang dari A sampai F dan apakah dapat dijual kembali, didaur ulang atau dilempar. Dalam pengujian metode ini, mereka menemukan bahwa lebih dari separuh limbah tekstil Kanada dapat digunakan kembali dan hampir seperempatnya dapat didaur ulang.

“Konsumsi fesyen berada pada tingkat tertinggi yang tak tertandingi,” kata Olaf Weber, Ketua Riset Universitas dan profesor di School of Environment, Enterprise and Development di Waterloo. “Konsumen membeli, menggunakan, dan membuang pakaian baru, yang berakhir di TPA, dan kurang dari satu persen bahannya didaur ulang. Metode baru ini merupakan langkah penting untuk membatasi limbah kita.”

Kanada tidak memiliki proses standar untuk menyortir tekstil. Para peneliti menggunakan definisi limbah tekstil yang lebih luas dengan mengenali aksesori, sepatu, dan mainan lunak, selain pakaian dan tekstil rumah. Mereka juga menggunakan tim mahasiswa Waterloo dan Seneca dan para profesional dari industri mode untuk menyortir bahan guna memastikan konsistensi dalam penilaian dan evaluasi yang tepat terhadap kondisi barang. Sepasang jins yang sobek dan bernoda mungkin mendapat nilai D dan ditandai untuk diperbaiki sebelum disumbangkan dan dijual kembali.

Penelitian baru dapat mengalihkan satu miliar pon pakaian dan barang-barang kain lainnya dari tempat pembuangan sampah

Kredit: Sumberdaya, Konservasi dan Daur Ulang (2022). DOI: 10.1016/j.resconrec.2022.106835

Secara keseluruhan, penilaian komprehensif baru ini memberikan lebih banyak data dan wawasan tentang pengelolaan dan pencegahan limbah. Studi tersebut menentukan bahwa barang-barang dengan peringkat A hingga D menghasilkan lebih dari setengah aliran limbah kami saat ini, sehingga dapat dijual kembali atau digunakan kembali. Temuan ini menekankan bahwa ada banyak peluang untuk mendiversifikasi limbah tekstil di Kanada, yang menghasilkan keuntungan besar.

“Mengurangi limbah kita adalah langkah penting untuk mengatasi perubahan iklim,” kata Weber, penulis senior makalah tersebut. “Menghindari limbah tekstil yang dinilai dalam penelitian kami dapat menghemat sumber daya dan mengalihkan sejumlah besar emisi gas rumah kaca—hanya dalam satu tahun setara dengan mengendarai 310.000 mobil, ditambah memasok energi ke 218.000 rumah di Kanada dan mengisi 35.000 kolam air Olimpiade.”

Daur ulang tekstil di Kanada masih dalam masa pertumbuhan dan penyelidikan lebih lanjut tentang kelayakannya di beberapa komunitas diperlukan.

“Manfaat yang luar biasa bagi ekonomi dan lingkungan membuat metode ini sepadan dengan usaha,” kata Weber.

Studi tersebut, orang Kanada membuang sekitar satu miliar pound—hampir 500 juta kilogram—barang-barang fesyen dan rumah tangga yang terbuat dari kain setiap tahun, tetapi sistem penilaian baru dapat membantu mengalihkan sebagian besar dari tempat pembuangan sampah.

Dalam studi pertama dari jenisnya untuk menentukan kuantitas dan kualitas limbah tekstil di Kanada, peneliti dari University of Waterloo dan Seneca College mengembangkan metode baru untuk mengevaluasi kualitas barang dari A sampai F dan apakah dapat dijual kembali, didaur ulang atau dilempar. Dalam pengujian metode ini, mereka menemukan bahwa lebih dari separuh limbah tekstil Kanada dapat digunakan kembali dan hampir seperempatnya dapat didaur ulang.

“Konsumsi fesyen berada pada tingkat tertinggi yang tak tertandingi,” kata Olaf Weber, Ketua Riset Universitas dan profesor di School of Environment, Enterprise and Development di Waterloo. “Konsumen membeli, menggunakan, dan membuang pakaian baru yang berakhir di TPA, dan kurang dari satu persen bahannya didaur ulang. Metode baru ini merupakan langkah penting untuk mengurangi limbah kita.”

Kanada tidak memiliki proses standar untuk menyortir tekstil. Para peneliti menggunakan definisi limbah tekstil yang lebih luas dengan mengenali aksesori, sepatu, dan mainan lunak, selain pakaian dan tekstil rumah. Mereka juga menggunakan tim mahasiswa Waterloo dan Seneca dan para profesional dari industri mode untuk menyortir bahan guna memastikan konsistensi dalam penilaian dan evaluasi yang tepat terhadap kondisi barang. Sepasang jins yang sobek dan bernoda mungkin mendapat nilai D dan ditandai untuk diperbaiki sebelum disumbangkan dan dijual kembali.

Secara keseluruhan, penilaian komprehensif baru ini memberikan lebih banyak data dan wawasan tentang pengelolaan dan pencegahan limbah. Studi tersebut menentukan bahwa barang-barang dengan peringkat A hingga D menghasilkan lebih dari setengah aliran limbah kami saat ini, sehingga dapat dijual kembali atau digunakan kembali. Temuan ini menekankan bahwa ada banyak peluang untuk mendiversifikasi limbah tekstil di Kanada, yang menghasilkan keuntungan besar.

“Mengurangi limbah kita adalah langkah penting untuk mengatasi perubahan iklim,” kata Weber, penulis senior makalah tersebut. “Menghindari limbah tekstil yang dinilai dalam penelitian kami dapat menghemat sumber daya dan mengalihkan sejumlah besar emisi gas rumah kaca—hanya dalam satu tahun setara dengan mengendarai 310.000 mobil, ditambah memasok energi ke 218.000 rumah di Kanada dan mengisi 35.000 kolam air Olimpiade.”

Daur ulang tekstil di Kanada masih dalam masa pertumbuhan dan penyelidikan lebih lanjut tentang kelayakannya di beberapa komunitas diperlukan.

“Manfaat yang luar biasa bagi ekonomi dan lingkungan membuat metode ini sepadan dengan usaha,” kata Weber.

Studi, “Limbah tekstil di Ontario, Kanada: Peluang untuk digunakan kembali dan didaur ulang,” muncul di jurnal Sumberdaya, Konservasi dan Daur Ulang.

Informasi lebih lanjut:
Sabine Weber et al, Limbah tekstil di Ontario, Kanada: Peluang untuk digunakan kembali dan didaur ulang, Sumberdaya, Konservasi dan Daur Ulang (2022). DOI: 10.1016/j.resconrec.2022.106835

Disediakan oleh Universitas Waterloo

Kutipan: Penelitian baru dapat mengalihkan satu miliar pon pakaian dan barang kain lainnya dari tempat pembuangan sampah (2023, 23 Januari) diambil 24 Januari 2023 dari https://techxplore.com/news/2023-01-billion-pounds-fabric-items-landfills .html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Terlepas dari kesepakatan yang adil untuk tujuan studi atau penelitian pribadi, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.





Source link

Share :

Baca Juga

Setelah pengesahan RUU iklim, pabrik gas alam WVa diresmikan

ENERGY

Setelah pengesahan RUU iklim, pabrik gas alam WVa diresmikan

ENERGY

Produksi gas alam kering AS mencetak rekor bulanan pada tahun 2022; kami memperkirakan rekor tahunan
EDF Prancis dalam pembicaraan dengan General Electric untuk membeli operasi turbin nuklir

ENERGY

EDF Prancis dalam pembicaraan dengan General Electric untuk membeli operasi turbin nuklir
Para peneliti berupaya memanfaatkan energi laut untuk menggerakkan perangkat

ENERGY

Para peneliti berupaya memanfaatkan energi laut untuk menggerakkan perangkat
Baterai berkinerja tinggi untuk membawa mobilitas ke masa depan

ENERGY

Baterai berkinerja tinggi untuk membawa mobilitas ke masa depan
Prancis dapat mengurangi pasokan listrik Jersey di spat memancing Inggris

ENERGY

Prancis dapat mengurangi pasokan listrik Jersey di spat memancing Inggris

ENERGY

Administrasi Informasi Energi AS – EIA

ENERGY

Norwegia tetap menjadi pemasok gas alam yang signifikan bagi Uni Eropa