Home / SCIENCE

Sabtu, 2 Oktober 2021 - 06:12 WIB

Pil antivirus baru mengurangi tingkat rawat inap dan kematian COVID-19

pil antivirus baru mengurangi tingkat rawat inap dan kematian covid 19

pil antivirus baru mengurangi tingkat rawat inap dan kematian covid 19


Hasil awal dari pengembang obat menunjukkan bahwa pil kontrasepsi rumahan melawan virus corona mengurangi separuh kemungkinan orang yang baru didiagnosis dengan COVID-19 pergi ke rumah sakit atau meninggal.

Pil KB, obat antivirus yang disebut mollopiravir, telah diuji terhadap plasebo pada orang yang berisiko tinggi terkena penyakit parah. Dari 377 orang yang menerima plasebo, 14,1 persen, atau 53 orang, dirawat di rumah sakit dalam waktu 29 hari setelah memulai uji coba, dan delapan meninggal. Sebagai perbandingan, 7,3 persen, atau 28, dari 385 pasien yang menerima obat dirawat di rumah sakit dalam periode waktu yang sama. Pejabat perusahaan farmasi Merck mengumumkan 1 Oktober dalam siaran pers bahwa tidak ada yang meninggal. Jumlah yang sama dari orang yang menggunakan obat dan plasebo melaporkan efek samping, tetapi lebih sedikit orang dalam kelompok obat yang menghentikan pengobatan karena efek samping tersebut. Siaran pers tidak menjelaskan apa efek samping itu.

Sekitar 40 persen peserta dalam uji coba sementara terinfeksi dengan varian gamma, delta, atau mu dari MERS-CoV (SN: 30/7/21). Perusahaan menyatakan bahwa molnupiravir sama efektifnya dengan varian ini seperti terhadap versi virus sebelumnya. Hasil lengkap dari penelitian ini belum tersedia dan ilmuwan lain belum meninjau datanya.

Menemukan obat yang dapat bekerja lebih awal pada infeksi tidaklah mudah (SN: 27/7/21). Saat ini, hanya beberapa antibodi yang dibuat di laboratorium yang diizinkan untuk pasien yang baru didiagnosis dengan COVID-19 yang tidak cukup sakit untuk dibawa ke rumah sakit (SN: 22/9/20). Antibodi ini harus diberikan melalui pembuluh darah, yang menyulitkan sebagian orang untuk mendapatkan pengobatan.

Baca Juga :   Jeff Bezos menawarkan kontrak senilai $2 miliar kepada NASA untuk misi bulan | NASA

“Ada kebutuhan mendesak untuk perawatan antivirus yang dapat dilakukan di rumah untuk menjauhkan orang dengan COVID-19 dari rumah sakit,” kata Wendy Holman, CEO Ridgeback Biotherapeutics, dalam siaran persnya. Ridgeback dan Merck telah berkolaborasi untuk mengembangkan molnupiravir dan akan berbagi keuntungan.

Mark Denison, MD, seorang ahli virologi di Vanderbilt University Medical Center di Nashville, mengatakan aspek yang paling menarik dari obat ini adalah dapat dikonsumsi dalam bentuk pil, daripada disuntikkan ke pembuluh darah seperti remdesivir.SN: 29/4/20). Dia melakukan banyak tes laboratorium awal untuk molnopiravir, sebelumnya dikenal sebagai EIDD-2801 atau MK-4482, tetapi tidak terlibat dalam uji klinis (SN: 24/8/20).

Pada beberapa anak yang ditangani Denison sebagai direktur penyakit menular pediatrik di VUMC, pengobatan remdesivir datang terlambat. Hal yang sama berlaku untuk banyak orang dewasa yang dirawat di rumah sakit karena COVID-19. “Pada titik ini, mengapa tidak menuangkan obat di atas kepala mereka daripada memberikannya secara intravena, karena Anda sudah melewati jendela di mana itu bisa efektif.” Dia mengatakan bahwa menunda pengobatan antivirus seperti menunggu antibiotik diberikan sampai luka menginfeksi tulang.

Pemberian obat antivirus pada awal infeksi memiliki peluang untuk menghentikan virus sebelum menyebabkan terlalu banyak kerusakan atau mendorong sistem kekebalan untuk bereaksi berlebihan. Molnupiravir kemungkinan akan diresepkan setelah pasien memiliki hasil tes positif COVID-19, yang dapat mencegah membanjirnya pasien COVID-19 yang membanjiri sistem medis dengan penyebaran varian delta yang sangat menular. Dalam kombinasi dengan vaksin, pengobatan dini yang efektif dapat membantu mengendalikan epidemi.

Hasil sementara dari penelitian molnopiravir sangat menggembirakan sehingga panel peninjau independen memutuskan untuk menghentikan uji coba global lebih awal.[ميرك]Dia mengatakan dia berencana untuk mencari otorisasi penggunaan darurat untuk obat dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS dan akan mengajukan otorisasi di negara lain juga.

“Menghentikan uji coba kesia-siaan sangat umum, ketika obat tidak bekerja atau ketika menunjukkan efek yang merugikan,” kata Denison. Tetapi menghentikan percobaan karena keefektifannya, karena obat itu bekerja dengan sangat baik, sungguh tidak biasa. “Saya terkejut tetapi tidak terkejut” bahwa antivirus telah bekerja dengan baik pada manusia, tambahnya. Dalam eksperimennya dengan sel yang ditumbuhkan di cawan laboratorium dan dalam uji coba pada hewan, “Saya kagum dengan keefektifannya terhadap banyak virus corona.”

Seperti obat antivirus remdesivir yang disetujui FDA, molnoperavir meniru bahan genetik virus corona, RNA. Blok bangunan palsu mengganggu enzim polimerase yang digunakan virus corona untuk menyalin RNA-nya. Tetapi kedua obat tersebut bekerja secara berbeda. Denison mengatakan Remdesivir adalah tanda berhenti yang tertunda. Ketika dimasukkan ke dalam untaian RNA yang sedang tumbuh, ia memperlambat polimerase, akhirnya menyebabkannya berhenti, seperti mobil yang memasuki persimpangan di mana lampu lalu lintas berubah menjadi kuning dan mungkin berhenti di tengah persimpangan, katanya. Sebaliknya, Molnupiravir menusuk RNA dengan beberapa mutasi, menyebabkan kerusakan polimerase dan komponen virus lainnya, seperti jalan berlubang yang dapat menyebabkan mobil mogok. Lubang mutasi ini tidak hanya menghentikan enzim transkripsi RNA, tetapi juga menyebabkan kerusakan pada protein lain yang dibutuhkan virus untuk menginfeksi sel dan bereproduksi.

Virus dapat mengembangkan resistensi terhadap beberapa obat antivirus, seperti obat anti-flu oseltamivir, yang dijual dengan merek Tamiflu. Tetapi dengan molnopiravir, “mutasi resistensi tidak dapat muncul karena obat membuat banyak mutasi berbahaya lainnya,” kata Denison.

Merck mengatakan dapat memproduksi hingga 10 juta dosis molnopiravir pada akhir tahun. Perusahaan memiliki perjanjian dengan pembuat obat generik di lebih dari 100 negara berpenghasilan rendah dan menengah untuk memproduksi obat juga.



Source link

Share :

Baca Juga

SCIENCE

Jam Kiamat pada rekor 90 detik hingga tengah malam di tengah krisis Ukraina | berita Dunia
Orang yang "membunuh" Pluto

SCIENCE

Orang yang “membunuh” Pluto

SCIENCE

Aplikasi NHS Covid memberi tahu Michael Gove empat hari setelah kembalinya Portugal | Michael Gove

SCIENCE

Nike dan Amazon di antara merek yang beriklan di situs web konspirasi “Covid” | Virus corona

SCIENCE

Semua orang akan mengulas Olivia Ling – Buku tentang Kebebasan | Buku untuk Kesehatan, Pikiran dan Tubuh

SCIENCE

Teleskop Webb memperbesar planet di luar tata surya kita | Ruang angkasa

SCIENCE

‘Oh well, wine o’clock’: apa yang wanita paruh baya katakan tentang minum dan mengapa sulit untuk berhenti | Belinda Lunnay, Kristen Foley dan Paul Ward untuk Percakapan
Astronauts on ISS

SCIENCE

Pesawat luar angkasa US Dragon tiba di Stasiun Luar Angkasa Internasional