Home / BERITA

Rabu, 30 November 2022 - 09:11 WIB

Protes COVID China mereda, tetapi kebencian kebijakan tetap ada | Berita Protes


Bill sedang berdiri dengan sekelompok orang yang sebagian besar berusia 20-an ketika seorang wanita muda mulai memimpin nyanyian. “Beri aku kebebasan, atau beri aku kematian,” teriaknya, suaranya pecah pada satu titik.

Yang lain mengikuti jejaknya, mengulangi nyanyiannya, dan mengangkat lembaran kertas kosong, simbol yang menentukan dari gelombang protes terbaru di Tiongkok.

“Saya meneteskan air mata,” kata Bill, seorang mahasiswa pascasarjana berusia 24 tahun di Chengdu yang, seperti semua orang lain yang diwawancarai untuk cerita ini, meminta untuk diidentifikasi dengan nama samaran karena takut akan pembalasan. “Mendengar orang-orang itu melantunkan kata-kata ini, di China dari semua tempat, membuat saya merasa bahwa saya tidak pernah sendirian.”

“Jika kita semua bisa seberani ini, maka negara ini masih memiliki harapan,” tambahnya.

Dalam tampilan pembangkangan nasional yang jarang terjadi, protes yang menyerukan diakhirinya kebijakan nol-COVID yang keras di China meletus selama akhir pekan di beberapa kota besar, termasuk Shanghai dan Beijing, dan di kampus puluhan universitas, menciptakan salah satu tantangan politik terbesar bagi pemerintah sejak kerusuhan di Hong Kong pada 2019.

Demonstrasi dimulai setelah kebakaran di gedung apartemen bertingkat tinggi di Urumqi Xinjiang Jumat lalu yang menewaskan sedikitnya 10 orang; Para pengunjuk rasa menyalahkan kematian pada tindakan ketat terkait dengan kebijakan nol-COVID pemerintah. Video yang diposting online menunjukkan bahwa penghalang yang didirikan di depan kompleks tetangga, sebagai bagian dari penguncian virus corona yang berkepanjangan di kota itu, menghambat akses petugas pemadam kebakaran ke gedung tersebut.

Lembaran kertas kosong, yang mewakili penyensoran dan apa yang tidak boleh dikatakan, telah muncul sebagai elemen pemersatu protes di seluruh China. [Thomas Peter/Reuters]

Luapan kemarahan, pada tingkat yang jarang terlihat di masyarakat China yang dikontrol ketat, menghabiskan media sosial China. Dalam postingan demi postingan di Weibo dan WeChat, dua platform media sosial terbesar di China, orang-orang menuntut keadilan bagi para korban dan agar pemerintah menghapus nol-COVID, yang telah memperlambat ekonomi dan menjungkirbalikkan nyawa jutaan orang.

“WeChat terasa seperti perang malam itu,” tulis Su, seorang penulis lepas yang berbasis di Shanghai, di platform tersebut. “Hampir setiap menit, seseorang menulis atau memposting ulang sesuatu yang biasanya dianggap terlalu sensitif untuk dibagikan.”

Sensor, seperti yang diharapkan, berebut untuk menghapus posting. Topik-topik yang sedang tren mengacu pada kebakaran Urumqi, misalnya, diseret ke bawah daftar tren Weibo, tetapi banyaknya diskusi yang terjadi secara online mengejutkan banyak platform dan banyak postingan terus beredar.

Tantangan

Protes tidak jarang terjadi di China, tetapi sebagian besar terjadi di ruang terbatas dan fokus pada masalah ekonomi yang jelas seperti masalah tenaga kerja, properti, dan keuangan. Apa yang tidak biasa kali ini adalah sifat kemarahan nasional dan satu-satunya penyebab kemarahan yang umum.

Baca Juga :   Pejabat kesehatan Brasil menerima ancaman pembunuhan atas vaksinasi anak-anak

Protes politik nasional terakhir terjadi pada 198,9 ketika mahasiswa memimpin gerakan pro-demokrasi yang melanda seluruh China. Gerakan itu berakhir dengan pembantaian berdarah di Lapangan Tiananmen, menghentikan hampir semua protes akar rumput berikutnya yang tak terkatakan namun kuat.

“Jika Anda telah mengikuti politik China cukup lama, Anda pasti bertanya-tanya apakah protes anti-lockdown semakin mendekati titik di mana tindakan keras nasional dari atas ke bawah yang serius menjadi tak terelakkan,” Taisu Zhang, seorang profesor di Yale Law School , tulis di media sosial.

Sementara kebakaran Urumqi menjadi katalisator bagi para pengunjuk rasa, di beberapa tempat, demonstrasi menjadi lebih politis dengan nol-COVID, inisiatif utama Presiden Xi Jinping.

Di Jalan Wulumuqi Shanghai, dinamai menurut kota Urumqi, pengunjuk rasa mulai mengucapkan kata-kata yang sebelumnya tak terbayangkan. “Partai Komunis,” teriak seorang. “Minggir,” jawab kelompok lainnya. “Xi Jinping,” panggil yang lain. “Minggir,” para demonstran yang berani berteriak balik.

Di Beijing, ratusan orang berkumpul pada Minggu malam, menyerukan kebebasan pers, di antara tuntutan lainnya.

Orang-orang bertopeng berkumpul pada protes malam hari menentang tindakan COVID di Chengdu, China.
Para pengunjuk rasa turun ke jalan-jalan di Chengdu dengan meneriakkan slogan-slogan untuk mendukung kebebasan berbicara dan pers [Social media video via Reuters]

Di Chengdu, orang banyak meneriakkan “China tidak membutuhkan seorang kaisar,” sebuah referensi implisit untuk masa jabatan ketiga Xi dan penghapusan batasan konstitusional untuk masa jabatan presiden. Di Guangzhou, penonton menyanyikan lagu ikonik Kanton dari band Beyond dengan kalimat “berikan aku kesenangan tak terkendali dan cinta kebebasan untuk hidupku.”

Satu video online menunjukkan seorang pemuda berdiri diam di depan kendaraan polisi yang bergerak dalam upaya nyata untuk memberi penghormatan kepada Tank Man terkenal dari Lapangan Tiananmen, yang berdiri di depan barisan tank yang meluncur ke Lapangan di depan. untuk tindakan keras berdarah pada tahun 1989.

Lebih dari 30 tahun kemudian, pemuda itu segera diturunkan dan ditangkap oleh polisi, bersama dua orang lainnya yang bergabung dengannya di depan kendaraan.

Kemarahan terus berlanjut meskipun ada penangkapan. “Jika saya tidak angkat bicara karena takut pada rezim, saya pikir rakyat kita akan kecewa,” kata seorang mahasiswa saat protes di Universitas Tsinghua Beijing, almamater presiden China. “Sebagai siswa Tsinghua, saya akan menyesali ini selama sisa hidup saya.”

“Kita tidak boleh takut pada pemerintah kita, dan bahkan lagu kebangsaan kita meminta kita untuk bangkit di saat-saat sulit,” kata seorang veteran berusia 36 tahun dari tentara Tiongkok, mengacu pada lagu kebangsaan Tiongkok yang dimulai dengan baris : “Bangkitlah, orang-orang yang tidak ingin menjadi budak.”

Baca Juga :   Produsen dalam negeri berteriak. Permintaan biaya tambahan impor solar, Berita Energi, ET EnergyWorld

“Saya menderita banyak luka sebagai tentara, tapi saya tidak menyesalinya, karena saya warga negara China dan saya percaya kita semua memiliki hak sebagai warga negara China untuk bangkit,” lanjutnya.

Seorang wanita tua terlihat di profil sedang swab diambil dari tenggorokannya.
Langkah-langkah respons COVID-19 China termasuk pengujian massal, penguncian ketat, pelacakan dan pelacakan [File: Andy Wong/AP Photo]

Tweak kebijakan

Di permukaan, pemerintah telah merespons dengan beberapa cara positif terhadap luapan kemarahan: penguncian dicabut di sebagian besar tempat di Urumqi, sementara proyek untuk membangun pusat karantina besar di Chengdu dihentikan dalam semalam. Kota-kota lain juga telah mengadaptasi pendekatan mereka untuk pengujian massal.

Pemerintah juga mengumumkan pada hari Selasa bahwa akan mempercepat vaksinasi untuk orang tua.

Tetapi respons keamanan juga cepat.

“Pemerintah memiliki buku pedoman untuk menghadapi peristiwa semacam ini dan telah memperkuat sistem selama bertahun-tahun hanya untuk ancaman semacam ini,” tulis Bill Bishop, pengamat lama China di blog Sinocism-nya, mencatat bahwa “keamanan politik” adalah “ tugas nomor satu” untuk kepemimpinan negara dan dinas keamanan.

Pada jam-jam awal protes, liputan media pemerintah sebagian besar tidak ada, dengan sesekali menyebutkan “pasukan asing”, kambing hitam yang biasa dilakukan pemerintah.

Tetapi ketika demonstrasi tampaknya mulai memanas, penangkapan dimulai.

Kehadiran polisi meningkat di hampir semua kota besar, dan — memanfaatkan sistem pengawasan massal yang dibangun selama bertahun-tahun — pemerintah mulai mengidentifikasi pengunjuk rasa menggunakan layanan GPS dan telepon. Pada hari Selasa, badan keamanan tertinggi Partai Komunis menyerukan “tindakan keras” terhadap “pasukan musuh”.

Banyak sumber mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka juga menjadi sasaran pencarian telepon secara acak. Posting online menunjukkan bahwa polisi menghentikan orang-orang dari mencari aplikasi yang dilarang di China, termasuk Telegram dan Twitter, dan pertukaran teks untuk penyebutan kata-kata seperti “demonstrasi” atau “protes”.

Pertanyaannya sekarang adalah kemana arah gelombang protes ini.

Beberapa pengunjuk rasa menentang.

“Kami akan terus berjuang sampai kami tidak bisa bertarung lagi, dan kami tidak tahu kapan atau bagaimana hari itu akan tiba,” kata Su dari Shanghai.

Polisi berjalan di seberang jalan, dengan penghalang di belakang, di persimpangan Beijing tempat protes diadakan sehari sebelumnya.
Kehadiran polisi dan keamanan telah ditingkatkan di kota-kota seperti Beijing, di mana protes telah muncul [Ng Han Guan/Reuters]

Tetapi para analis mengatakan kemungkinan besar mereka akan gagal, seperti yang dilakukan sebagian besar gerakan seperti itu di hampir semua negara.

“Setelah meletus secara spontan dalam waktu singkat, mereka akan menghilang tanpa mencapai klimaks atau kesudahan apa pun,” tulis William Hurst, seorang profesor di Universitas Cambridge dan pakar di China, menulis analisis peristiwa di Twitter.

Kemungkinan kedua adalah suatu bentuk represi yang komprehensif & tegas. Ini bisa berupa penumpasan yang terkoordinasi dan mungkin cukup keras (seperti pada tahun 1989), atau bisa juga dengan gerakan yang lebih lambat dan setidaknya tidak terlalu berdarah (seperti di Hong Kong pada 2019-2020),” lanjutnya.

Baca Juga :   Begini cara superstar bisa keren dan tetap sukses abadi

Pilihan sulit

Di luar perubahan yang terjadi selama ini, para pengamat skeptis akan ada perubahan sistematis terhadap kebijakan nol-Covid, apalagi perubahan politik.

Tiga tahun sejak kasus virus korona pertama terdeteksi di pusat kota Wuhan, penguncian, pengujian massal, karantina, dan pelacakan tetap menjadi alat utama dalam tanggapan negara terhadap COVID-19.

Pemerintah mengatakan tindakan seperti itu tetap diperlukan karena tingkat vaksinasi yang relatif rendah di kalangan lansia, yang lebih rentan terhadap penyakit tersebut.

China telah melaporkan jumlah kasus tertinggi dalam beberapa hari terakhir, dengan sedikit penurunan dilaporkan pada hari Selasa.

Kampanye vaksinasi China telah menjadi teka-teki bagi banyak orang.

Meskipun memiliki cukup waktu untuk menginokulasi populasinya setelah penguncian awal yang keras pada awal tahun 2020, pemerintah gagal memberikan vaksin yang cukup kepada populasi lansia dan gangguan kekebalan yang besar.

Kemanjuran vaksin buatan China juga dipertanyakan, terutama terhadap varian seperti Omicron yang kini melanda Tanah Air.

Pengunjuk rasa mahasiswa di Hong Kong memegang lembaran kertas kosong sebagai bagian dari kewaspadaan atas kebijakan COVID-19 di Tiongkok. Mereka memakai topeng dan sebagian besar wajah mereka tertutup. Ada lilin menyala di lantai di depan mereka.
Protes terjadi di seluruh China, termasuk di wilayah Hong Kong, di mana undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan pada tahun 2020 sebagian besar telah memadamkan perbedaan pendapat setelah protes massal tahun sebelumnya. [Tyrone Siu/Reuters]

Ketakutannya adalah begitu kebijakan dilonggarkan, sistem kesehatan tidak akan mampu mengatasinya, dan akan terjadi lonjakan kematian yang menghancurkan.

Tetapi banyak orang muda sudah muak dengan argumen-argumen itu dan gangguan yang tampaknya tak ada habisnya dalam hidup mereka.

“Hanya masalah waktu sebelum masing-masing dari kita terpengaruh oleh serangkaian tindakan bodoh anti-pandemi ini,” kata Max, seorang warga Dali berusia 23 tahun di provinsi Yunnan barat daya.

“Kami semua sudah muak, jadi saya pikir adalah tugas saya untuk berdiri,” tambahnya, mengutip pemuda yang terekam sedang mengendarai sepeda ke Lapangan Tiananmen selama protes pro-demokrasi tahun 1989.

.



Source link

Share :

Baca Juga

Top Ukrainian intelligence officer found dead at home

BERITA

Perwira tinggi intelijen Ukraina ditemukan tewas di rumah
Taiwan, yang pernah menjadi pabrik dunia, memanfaatkan pariwisata untuk menjaga industri tetap hidup | Bisnis dan Ekonomi

BERITA

Taiwan, yang pernah menjadi pabrik dunia, memanfaatkan pariwisata untuk menjaga industri tetap hidup | Bisnis dan Ekonomi
Save Rayan: Kematian bocah Maroko memicu curahan patah hati | Berita

BERITA

Save Rayan: Kematian bocah Maroko memicu curahan patah hati | Berita
A Pakistani health worker administers polio drops to child during an anti-polio campaign in Karachi, Pakistan.

BERITA

Yayasan Bill & Melinda Gates menjanjikan $1,2 miliar untuk memberantas polio
US says security cooperation with Türkiye of ‘paramount importance’

BERITA

AS sebut kerja sama keamanan dengan Turki ‘sangat penting’
A man walks past a destroyed building following a rocket attack on the city of Kyiv, Ukraine, on Friday. Photo: Emilio Morenatti/AP

BERITA

Perang di Ukraina: Bagaimana tujuh hari pertama berlangsung
CARDIFF, WALES - NOVEMBER 06: A protestor wearing

BERITA

COP26: Janji negara-negara tentang emisi hampir tidak mempengaruhi pemanasan global, kata PBB
Berapa banyak minyak yang didapat AS dari Rusia? | Berita Bisnis dan Ekonomi

BERITA

Berapa banyak minyak yang didapat AS dari Rusia? | Berita Bisnis dan Ekonomi