Home / SCIENCE

Selasa, 2 Agustus 2022 - 12:21 WIB

Roket China masuk kembali: puing-puing yang diduga mendarat di Malaysia dan Indonesia | Cina


Puing-puing yang diduga berasal dari roket pendorong China yang kembali ke Bumi secara tidak terkendali pada hari Sabtu dilaporkan ditemukan beberapa meter dari desa-desa di Malaysia dan Indonesia.

Baca Juga :   Presiden Akademi: Hadiah Nobel tidak akan memiliki kuota gender atau etnis | Hadiah Nobel

Sebuah cincin hangus dari logam berdiameter sekitar lima meter ditemukan pada hari Minggu di Kalimantan, Indonesia, menurut outlet berita Malaysia. Jonathan McDowell, seorang astrofisikawan di Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics, mengatakan bahwa logam itu tampaknya berukuran persis dengan tahap inti roket China.

Baca Juga :   Hiu megalodon purba bisa memakan ikan paus dalam beberapa gigitan, menurut penelitian | hiu

“Sepertinya tutup ujung tangki propelan tahap roket,” katanya. “Tidak ada keraguan dalam pikiran saya bahwa itu dari roket … itu di tempat yang tepat pada waktu yang tepat dan sepertinya itu dari jenis roket yang tepat.”

Baca Juga :   Kontemplasi dapat membantu pemecahan masalah dan meningkatkan kreativitas, klaim studi | Kesehatan & kesejahteraan

Jadi, rekap CZ-5B: puing-puing signifikan jatuh di Kalimantan, Indonesia dan Sawarak, Malaysia (keduanya di Kalimantan). Tidak ada ratusan atau kerusakan properti yang dilaporkan, tetapi puing-puing berada di dekat desa dan beberapa meter di jalan mana pun bisa menjadi cerita yang berbeda.

— Jonathan McDowell (@planet4589) 1 Agustus 2022

Roket Long March 5B yang tidak berawak membawa modul kedua dari tiga modul untuk menyelesaikan stasiun ruang angkasa Tiangong. Awal pekan ini, China mengatakan akan melacak puing-puing dengan cermat dan hanya menimbulkan sedikit risiko.

Tetapi Aerospace Corp, sebuah pusat penelitian nirlaba yang didanai pemerintah di dekat Los Angeles, mengatakan membiarkan seluruh tahap inti roket untuk kembali ke Bumi yang tidak terkendali adalah tindakan sembrono.

Pada hari Sabtu administrator NASA, Bill Nelson, juga mencaci China karena tidak membagikan informasi tentang jatuhnya roket, melabelinya tidak bertanggung jawab dan berisiko. “Semua negara penjelajah antariksa harus mengikuti praktik terbaik yang telah ada, dan melakukan bagian mereka untuk membagikan jenis informasi ini sebelumnya untuk memungkinkan prediksi yang andal tentang potensi risiko dampak puing, terutama untuk kendaraan angkat berat seperti Long March 5B, yang membawa risiko signifikan kehilangan nyawa dan harta benda.”

Peringatan itu datang dua tahun setelah pecahan Long March 5B China merusak beberapa bangunan di Pantai Gading. Tidak ada cedera yang dilaporkan.

Pada hari Minggu, laporan media lokal mengatakan dua keluarga dievakuasi dari rumah mereka di Sarawak, Malaysia karena kekhawatiran radioaktivitas setelah sepotong puing yang diduga berasal dari roket Tiangong ditemukan di dekatnya.

Laporan itu menunjukkan sepotong logam terjepit setengah meter di tanah. Badan antariksa Malaysia dan dewan perizinan energi atom sedang menyelidiki insiden tersebut bersama polisi setempat.

McDowell mengatakan sulit untuk mengetahui dari kualitas foto apakah gambar itu adalah puing-puing dari roket, tetapi dia yakin bahwa beberapa bagian mendarat di dekat perbatasan Indonesia dan Malaysia mengingat ada banyak laporan media lokal tentang orang-orang yang menemukan logam yang mencurigakan. objek.

Penemuan itu dilakukan satu hari setelah orang-orang di Sarawak memposting gambar puing-puing yang menerangi langit malam saat memasuki kembali atmosfer Bumi. “Awalnya kami mengira itu adalah bintang jatuh,” kata Aizul Sidek, yang merekam video dengan smartphone-nya di Kuching, Sarawak.

Seorang warga lain mengatakan kepada media lokal bahwa dia dikejutkan sekitar pukul 12.40 oleh suara gemuruh dan getaran yang mengguncang rumahnya.

McDowell mengatakan sebagian besar negara penjelajah luar angkasa merancang roket untuk menghindari masuk kembali tanpa kendali. Tidak ada hukum internasional yang mewajibkan hal ini, katanya, tetapi menghindari risiko menjadi keharusan setelah potongan stasiun luar angkasa Skylab milik NASA jatuh dari orbit pada 1979 dan mendarat di pedalaman Australia.

Dia mengatakan bahwa dari enam re-entry terbesar yang tidak terkendali dari zaman ruang angkasa, tiga adalah roket China baru-baru ini.

“Ini benar-benar menunjukkan kepada Anda bahwa mereka berbeda dari apa yang dilakukan negara lain saat ini… kami menyadari di tahun 70-an bahwa membiarkan 20-30 ton barang [re-enter uncontrolled] adalah ide yang buruk.

“Dalam 60 tahun usia ruang angkasa telah terjadi kerusakan akibat roket tetapi tidak ada tanggung jawab yang sebenarnya. Kami ingin tetap seperti itu,” kata McDowell. “China menjadi salah satu kekuatan luar angkasa terkemuka dan jadi kami harus menemukan cara untuk membawa mereka ke dalam keluarga negara antariksa dan mudah-mudahan mendorong mereka untuk mengadopsi norma-norma ini.”





Source link

Share :

Baca Juga

SCIENCE

Dapatkah Australia mencapai kekebalan kawanan terhadap virus Corona, dan apa yang terjadi jika tidak? | Kesehatan

SCIENCE

Demam makanan cepat saji: bagaimana makanan ultra-olahan tidak sehat dari yang Anda pikirkan | Ilmu makanan
Fotografi makro: Dunia serangga taman yang tersembunyi

SCIENCE

Fotografi makro: Dunia serangga taman yang tersembunyi

SCIENCE

Hidup hilang karena rumah sakit tertular COVID | Surat
Chief engineer for the Perseverance mission, Adam Steltzner, explains what the image shows.

SCIENCE

Gambar “Panaskan pers” ini menunjukkan kendaraan ketekunan
Suntikan protein kekebalan dapat melindungi terhadap malaria selama berbulan-bulan

SCIENCE

Suntikan protein kekebalan dapat melindungi terhadap malaria selama berbulan-bulan
Bagaimana hawkmoth kepala maut berhasil terbang lurus dalam kegelapan

SCIENCE

Bagaimana hawkmoth kepala maut berhasil terbang lurus dalam kegelapan
Kebakaran rumput terjadi di Surrey dan London

SCIENCE

Kebakaran rumput terjadi di Surrey dan London