Home / TECHNO

Senin, 29 Agustus 2022 - 21:40 WIB

Tantangan 6G baru menginspirasi inovasi lintas disiplin


Kemajuan penelitian yang berani akan mendukung konektivitas di masa depan

Mengatasi keterbatasan fisik dan teknis ini akan membutuhkan lompatan inovasi, tetapi janji aplikasi yang didukung oleh konektivitas 6G canggih memotivasi solusi kreatif.

Solusi teknologi adaptif adalah bidang utama penelitian. Alih-alih berfokus pada pengoptimalan bandwidth untuk satu perangkat, misalnya, jaringan 6G akan menggunakan perangkat terdekat untuk membantu memberikan bandwidth yang diperlukan dan mengurangi latensi. Pembentukan sinyal 3D ini berfokus pada penggabungan dan pemrosesan sinyal nirkabel dari berbagai sumber, berdasarkan kedekatannya dengan pengguna akhir.

Bahan semikonduktor baru akan membantu mengelola kebutuhan ruang perangkat serta menangani pita frekuensi yang lebih luas. Meskipun membutuhkan rekayasa yang kompleks, satu pendekatan yang menjanjikan menggabungkan sirkuit silikon tradisional dengan yang terbuat dari semikonduktor senyawa yang lebih eksotis, seperti indium fosfida. Selain itu, para peneliti sedang mencari cara untuk mengubah lingkungan dengan permukaan cerdas yang dapat dikonfigurasi ulang (“permukaan pintar”) yang dapat mengoptimalkan propagasi sinyal untuk memodifikasi sinyal secara real time untuk memberikan bandwidth yang lebih baik dan latensi yang lebih rendah.

Jalan penelitian lain bergantung pada kecerdasan buatan untuk mengelola jaringan dan mengoptimalkan komunikasi. Jenis penggunaan jaringan yang berbeda (misalnya, mengirim pesan teks, bermain game, dan streaming) menciptakan jenis permintaan jaringan yang berbeda. Solusi AI memungkinkan sistem untuk memprediksi permintaan ini berdasarkan pola perilaku, alih-alih mengharuskan insinyur untuk selalu mendesain untuk tingkat permintaan tertinggi.

Nichols melihat potensi besar untuk jaringan dari peningkatan kecerdasan buatan. “Sistem saat ini sangat kompleks, dengan begitu banyak tuas yang harus ditarik untuk mengatasi beragam tuntutan,” kata Nichols, “sehingga sebagian besar keputusan tentang pengoptimalan terbatas pada penyesuaian tingkat pertama seperti lebih banyak situs, radio yang diperbarui, backhaul yang lebih baik, gateway data yang lebih efisien . , dan membatasi pengguna tertentu.” Sebaliknya, menggunakan kecerdasan buatan untuk menangani pengoptimalan, katanya, menghadirkan “peluang signifikan untuk pindah ke jaringan yang otonom, dioptimalkan sendiri, dan terorganisir sendiri.”

Simulasi virtual dan teknologi digital-twin adalah alat yang menjanjikan yang tidak hanya akan membantu dalam inovasi 6G tetapi juga akan diaktifkan lebih lanjut oleh 6G setelah dibuat. Teknologi yang muncul ini dapat membantu perusahaan menguji produk dan sistem mereka dalam kotak pasir yang mensimulasikan kondisi dunia nyata, memungkinkan pembuat peralatan dan pengembang aplikasi untuk menguji konsep di lingkungan yang kompleks dan membuat prototipe produk awal untuk jaringan 6G.

Sementara para insinyur dan peneliti telah mengusulkan solusi inovatif, Nichols mencatat bahwa membangun jaringan 6G juga akan membutuhkan konsensus antara penyedia teknologi, operator, dan operator. Sementara peluncuran jaringan 5G terus berlanjut, para pelaku industri harus menciptakan visi yang kohesif untuk aplikasi apa yang akan didukung oleh jaringan generasi berikutnya dan bagaimana teknologi mereka akan bekerja sama.

Namun, kolaborasi dan kerumitan inilah yang dapat menghasilkan hasil yang paling menarik dan bertahan lama. Nichols mencatat bahwa luasnya spesialisasi teknik yang diperlukan untuk membangun 6G, dan kolaborasi industri yang diperlukan untuk meluncurkannya, akan mendorong inovasi lintas disiplin yang menarik. Karena permintaan yang dihasilkan untuk solusi baru, jalan menuju 6G akan diaspal, dalam kata-kata Nichols, dengan “sejumlah besar penelitian teknis, pengembangan, dan inovasi dari elektronik hingga semikonduktor ke antena ke sistem jaringan radio ke protokol internet ke buatan intelijen hingga keamanan siber.”

Konten ini diproduksi oleh Insights, lengan konten khusus dari MIT Technology Review. Itu tidak ditulis oleh staf editorial MIT Technology Review.



Source link

Share :

Baca Juga

SCIENCE

Varian herpes modern mungkin terkait dengan ciuman zaman perunggu, temuan penelitian | Penyakit menular
Tren media sosial seni resin meminta peringatan

SCIENCE

Tren media sosial seni resin meminta peringatan
Kelompok pro-Rusia meningkatkan cryptocurrency untuk menopang operasi militer

TECHNO

Kelompok pro-Rusia meningkatkan cryptocurrency untuk menopang operasi militer

SCIENCE

Paw and order: Lucy si labrador memberikan dukungan sebagai anjing pengadilan penuh waktu pertama di Australia | berita Australia

TECHNO

Apakah Anda akan bermain video game selama 500 jam? | permainan
Memahami PvP - Herb Society of America .Blog

HERBAL

Memahami PvP – Herb Society of America .Blog

TECHNO

Tinder sekarang menawarkan pemeriksaan latar belakang kriminal, tetapi ada masalah besar | Rabuk
Ketegangan meningkat di kantor antara yang divaksinasi dan yang tidak divaksinasi

KESEHATAN

Ketegangan meningkat di kantor antara yang divaksinasi dan yang tidak divaksinasi