Home / KESEHATAN

Kamis, 28 Juli 2022 - 19:07 WIB

WHO merekomendasikan pria gay dan biseksual membatasi pasangan seksual untuk mengurangi penyebaran


Organisasi Kesehatan Dunia pada hari Rabu merekomendasikan agar pria gay dan biseksual membatasi jumlah pasangan seksual mereka untuk melindungi diri dari cacar monyet dan membantu memperlambat penularan virus yang menyebar dengan cepat.

Pakar cacar monyet dari WHO, Rosamund Lewis, mengatakan pria yang berhubungan seks dengan pria adalah kelompok yang paling berisiko terinfeksi saat ini. Sekitar 99% kasus terjadi pada pria, dan setidaknya 95% dari pasien tersebut adalah pria yang berhubungan seks dengan pria, kata Lewis.

Kepala WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus mengatakan sangat penting bagi otoritas kesehatan masyarakat untuk melibatkan komunitas laki-laki yang berhubungan seks dengan laki-laki untuk mengurangi penularan virus dan merawat mereka yang terinfeksi, sambil melindungi hak asasi manusia dengan memerangi stigma dan diskriminasi.

“Untuk pria yang berhubungan seks dengan pria, ini termasuk untuk saat ini, mengurangi jumlah pasangan seksual Anda, mempertimbangkan kembali mempertimbangkan seks dengan pasangan baru, dan bertukar rincian kontak dengan pasangan baru untuk memungkinkan tindak lanjut jika diperlukan,” kata Tedros.

Tedros meminta platform media sosial, perusahaan teknologi, dan organisasi berita untuk melawan informasi berbahaya, yang dia peringatkan hanya akan memicu wabah.

“Stigma dan diskriminasi bisa sama berbahayanya dengan virus apa pun dan dapat memicu wabah. Seperti yang telah kita lihat dengan kesalahan informasi Covid-19, dan informasi ini dapat menyebar dengan cepat secara online,” kata kepala WHO itu.

Lebih dari 18.000 kasus cacar monyet kini telah dilaporkan di 78 negara, menurut data WHO. Sekitar 10% pasien cacar monyet telah dirawat di rumah sakit untuk mengatasi rasa sakit akibat penyakit tersebut. Lima kematian telah dilaporkan di Afrika, menurut WHO.

WHO menyatakan darurat kesehatan global sebagai tanggapan terhadap wabah selama akhir pekan karena kasus meningkat pesat. Wabah saat ini sangat tidak biasa karena virus menyebar luas di Eropa dan Amerika Utara, di mana virus biasanya tidak ditemukan. Secara historis, cacar monyet menyebar pada tingkat rendah di bagian terpencil Afrika Barat dan Tengah di mana hewan pengerat dan hewan lain membawa virus.

Eropa saat ini adalah pusat wabah global, melaporkan lebih dari 70% kasus cacar monyet. Sekitar 25% kasus cacar monyet telah dilaporkan di Amerika, dengan AS sebagai pusat wabah di Belahan Barat, menurut data WHO dan CDC.

Baca Juga :   Turkish Airlines dan El Salvador menandatangani kesepakatan tentang sistem luar angkasa dan satelit

AS telah melaporkan lebih dari 3.500 kasus cacar monyet di 46 negara bagian, Washington DC, dan Puerto Rico, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. AS memiliki jumlah kasus cacar monyet tertinggi kedua di dunia, setelah Spanyol.

Monkeypox terutama menyebar melalui kontak kulit ke kulit saat berhubungan seks, kata para ilmuwan WHO dan CDC. Lewis mengatakan virus akan berpeluang menyebar lebih luas jika orang tidak mengambil tindakan pencegahan dengan membatasi jumlah pasangan seks dan kontak seksual anonim.

Jika tidak ada intervensi dalam keadaan di mana ada banyak kontak kulit ke kulit secara teratur, mungkin dalam konteks beberapa kemitraan atau kontak dengan mitra anonim, maka itu akan menjadi keadaan, tanpa intervensi, di mana virus dapat menyebar lebih mudah,” kata Lewis.

Di masa lalu, orang yang terinfeksi monkeypox menularkan virus ke rata-rata kurang dari satu orang lainnya, itulah alasan mengapa wabah sebelumnya tidak menyebar secara luas. Tetapi Lewis mengatakan seseorang dengan cacar monyet mungkin dapat menularkan virus ke lebih banyak orang sekarang karena kekebalan global telah berkurang karena vaksinasi cacar menjadi jauh lebih jarang. Monkeypox berada dalam keluarga yang sama dengan cacar, meskipun menyebabkan penyakit ringan.

Para ahli belum dapat menyimpulkan apakah cacar monyet merupakan jenis infeksi seksual baru, meskipun jelas menular saat berhubungan seks, menurut Andy Seale, penasihat WHO yang berspesialisasi dalam IMS. Juga tidak jelas apakah kondom akan membantu mengurangi risiko infeksi karena cacar monyet menyebar melalui kontak fisik yang mirip dengan herpes, kata Seale.

“Bagian kritisnya benar-benar berfokus pada kontak pribadi yang dekat dan intim, kontak berkepanjangan yang terjadi saat berhubungan seks sebagai cara utama penularan,” kata Seale. Para ilmuwan di Spanyol dan Italia mendeteksi DNA cacar monyet dalam sampel air mani dari pasien, meskipun tidak jelas apakah virus itu benar-benar menyebar dengan cara itu.

Meskipun monkeypox terutama menyebar saat berhubungan seks, siapa pun dapat tertular virus melalui kontak fisik yang dekat. Ini termasuk pelukan dan ciuman dalam keluarga, misalnya, serta handuk atau tempat tidur bersama yang terkontaminasi. Ada kasus perempuan dan anak-anak yang tertular virus selama wabah saat ini, meskipun penularannya tampaknya rendah di komunitas yang lebih luas saat ini.

Baca Juga :   Mengapa beberapa orang mendapatkan Covid sementara yang lain tidak?

Cacar monyet juga dapat menyebar melalui tetesan pernapasan ketika orang yang terinfeksi memiliki infeksi di mulut mereka, meskipun ini membutuhkan interaksi tatap muka yang berkepanjangan. Wabah itu mungkin masih dapat ditahan jika orang membatasi risiko paparan mereka sekarang, kata Lewis.

“Sangat penting bagi siapa saja yang menderita cacar monyet untuk diisolasi, sehingga mereka dapat melindungi orang lain yang tinggal di rumah mereka atau siapa pun yang mungkin berhubungan dengan mereka,” kata Lewis. “Penularan rumah tangga adalah bagaimana ini pertama kali ditemukan, dan penularan rumah tangga mungkin dalam beberapa keadaan mulai terjadi.”

Kebanyakan orang yang terkena cacar monyet pulih dalam dua hingga empat minggu, menurut CDC AS. Tetapi virus menyebabkan ruam yang bisa sangat menyakitkan. Di masa lalu, cacar monyet dimulai dengan gejala yang mirip dengan flu dan kemudian berkembang menjadi ruam yang dapat menyebar ke seluruh tubuh.

Tetapi gejala cacar monyet dalam wabah saat ini tidak biasa. Beberapa orang mengalami ruam terlebih dahulu, sementara yang lain mengalami ruam tanpa gejala seperti flu sama sekali. Banyak orang mengalami ruam lokal pada alat kelamin atau anus mereka.

.



Source link

Share :

Baca Juga

HERBAL

Ayam panggang bumbu mengarah ke kari ayam | Berita Texas
Pil kontrasepsi pria aman dan efektif dalam pengujian pada tikus

KESEHATAN

Pil kontrasepsi pria aman dan efektif dalam pengujian pada tikus

KESEHATAN

Makanan anjing mentah ‘dapat memicu penyebaran bakteri resisten antibiotik’
Ketua WHO menginginkan 10% dari setiap negara divaksinasi pada bulan September

KESEHATAN

Ketua WHO menginginkan 10% dari setiap negara divaksinasi pada bulan September

KESEHATAN

Pengkampanye mendesak PM untuk mendukung RUU makanan baru dan mengatasi krisis obesitas Inggris | Industri makanan & minuman
Gambar 3D ini menunjukkan sel saluran napas manusia yang terinfeksi SARS-CoV-2

KESEHATAN

Gambar 3D ini menunjukkan sel saluran napas manusia yang terinfeksi SARS-CoV-2
Peralatan buatan China Lamahos akan mengubah wajah obat tradisional Nigeria –Mbricho - Blueprint Newspapers Limited

HERBAL

Peralatan buatan China Lamahos akan mengubah wajah obat tradisional Nigeria –Mbricho – Blueprint Newspapers Limited

KESEHATAN

Tingkat imunisasi anak di Inggris turun karena ‘stres vaksinasi’, kata konsultan | Vaksin dan imunisasi